Berita Utama

Berita tentang Indonesia

AstraZeneca: Sekarang Meksiko juga mengeluhkan masalah pengiriman vaksin Corona

AstraZeneca terletak di Amerika Latin Rupanya tertinggal dalam produksi vaksin: menurut informasi kantor berita Reuters Negara itu mengeluhkan kemacetan dan keterlambatan pengiriman.

Ada juga masalah pengiriman dengan produsen vaksin Uni Eropa, AstraZeneca, dan penundaan sering terjadi. Jadi itu dianggap Uni Eropa Mengambil tindakan hukum terhadap perusahaan.

Mexico Bekerja di lab mAbxience di Argentina Saya menandatangani kontrak tahun lalu. Laboratorium seharusnya memproduksi bahan aktif untuk vaksin dan kemudian mengirimkannya ke pabrik Liomont di Meksiko untuk dikemas. Dosis vaksinasi dikirim ke seluruh Amerika Latin – kecuali Brazil. Ada kontrak produksi terpisah di sini.

Argentina mengirimkan batch pertama vaksin ke Meksiko pada Maret, tetapi produksi Liomont tampaknya gagal. Menurut informasi dari kantor berita Reuters, AstraZeneca membenarkan tuduhan tersebut. Namun dia memastikan bahwa 150 juta boks yang dibutuhkan untuk wilayah tersebut dapat dikirimkan tahun ini.

Pengiriman akan dimulai sebelum akhir Juni. Maaf atas keterlambatannya. Kemacetan pengiriman adalah penyebabnya. Batch pertama vaksin akan menghasilkan lebih sedikit dari yang diharapkan. Ini juga membutuhkan waktu untuk memenuhi persyaratan dosis vaksin yang berbeda.

Meksiko meminta bantuan AS

Menurut Reuters, Meksiko memilikinya Amerika Serikat Sekarang lebih banyak vaksin diperlukan untuk mengisi kemacetan. Pada bulan Maret, Amerika Serikat telah mengirimkan 2,5 juta dosis vaksin ke Meksiko. Presiden Lopez Obrador mengatakan bahwa karena itu “kemungkinan besar mereka akan mendukung kami sampai pabrik AstraZeneca di Meksiko mulai beroperasi”. Menurut Reuters, Amerika Serikat belum secara resmi mengomentari pertanyaan tersebut.

READ  Polisi Kosovo di daerah perbatasan: Serbia menempatkan pasukannya dalam siaga