Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Astronot menghadapi 'masalah besar' dengan keadaan tanpa bobot

Astronot menghadapi 'masalah besar' dengan keadaan tanpa bobot

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Bagi astronot, bertahan hidup dalam kondisi gravitasi nol tampaknya mudah, namun seringkali tidak. Sebuah studi baru menunjukkan apa yang diderita para astronot

Penderitaan – Jika Anda melihat seorang astronot bergerak tanpa bobot di luar angkasa, semuanya tampak sangat sederhana. tapi ini tidak semua. Mengambang bebas, jungkir balik, berdiri terbalik – keadaan tanpa bobot berarti upaya fisik yang besar bagi tubuh manusia. Misalnya, banyak astronot mengeluhkan apa yang disebut penyakit luar angkasa pada beberapa hari pertama penerbangan luar angkasa – tubuh mereka harus beradaptasi terlebih dahulu dengan kondisi baru.

Di masa depan, misalnya, astronot harus tinggal di luar angkasa lebih lama bulan Atau itu Mars riset. Hal ini sangat tidak nyaman, seperti yang ditunjukkan oleh sebuah studi baru: Astronot yang tidak memiliki masalah sakit kepala di Bumi dapat mengalami migrain dan sakit kepala tegang pada misi luar angkasa yang lebih lama. “Perubahan gravitasi yang disebabkan oleh penerbangan luar angkasa mempengaruhi fungsi banyak bagian tubuh. Termasuk otakJelas ahli saraf WPJ van Oosterhout dari Leiden University Medical Center di Belanda.

Sakit kepala dalam kondisi tanpa bobot: penelitian menunjukkan luasnya

Van Oosterhout memimpin penelitian tentang sakit kepala di kondisi tanpa bobot Di majalah khusus Neurologi diterbitkan telah menjadi. Jadi satu melihat Dia menjelaskan mengapa tubuh mempunyai masalah dalam keadaan tanpa bobot: “Sistem vestibular, yang mempengaruhi keseimbangan dan postur, harus beradaptasi dengan perbedaan antara sinyal yang diharapkan dan sinyal sebenarnya yang diterimanya karena tidak adanya gravitasi alami yang diterimanya.” Hal ini dapat menyebabkan mabuk perjalanan pada minggu pertama keadaan tanpa bobot, dengan sakit kepala sebagai gejala yang paling umum.

READ  Sutradara game mengisyaratkan bagian ketiga
Astronot NASA Bruce McCandless melayang tanpa bobot di atas Bumi pada tahun 1984. Namun kondisi tanpa bobot tidak semudah yang ditangani oleh tubuh manusia. Sebuah studi baru menunjukkan data tentang sakit kepala saat keadaan tanpa bobot. (Foto file) © IMAGO/Bridgeman Images/Nasa

Penelitian ini melibatkan total 24 astronot dari Badan Antariksa Eropa (ESA) dan rekan-rekan mereka dari Amerika dan Jepang. NASA Dan JAXA termasuk. Peserta tes tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) hingga 26 minggu antara November 2011 dan Juni 2018. Sebelum penerbangan menuju gravitasi nol, setiap peserta mengisi kuesioner tentang sakit kepala. Selama tujuh hari pertama di luar angkasa, gejala ditanyakan setiap hari, dan setelahnya hanya setiap minggu.

Banyak astronot mengeluh sakit kepala saat tidak berbobot

Sembilan astronot mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengalami sakit kepala sebelum berada di stasiun luar angkasa, dan tiga di antaranya pernah mengalami sakit kepala setidaknya sekali dalam setahun terakhir, sehingga memengaruhi aktivitas sehari-hari. Tak satu pun dari peserta yang menyadari migrain. Selama 3.596 hari yang dihabiskan 24 astronot di luar angkasa, 22 di antaranya melaporkan total 378 sakit kepala. Menurut tim peneliti Van Oosterhout, 92% astronot melaporkan sakit kepala saat tidak berbobot, sedangkan di Bumi angkanya hanya 38%.

Mayoritas sakit kepala yang dilaporkan adalah sakit kepala tegang, dan hanya 10% yang teridentifikasi sebagai migrain. Namun, menurut tim peneliti, sakit kepala lebih parah dan lebih cenderung mirip migrain pada minggu pertama keadaan tanpa bobot. Bahkan setelah minggu pertama di luar angkasa, di mana 21 astronot melaporkan sakit kepala sebanyak 51 kali, para astronot masih mengalami sakit kepala. Dalam tiga bulan setelah para astronot kembali ke Bumi, tidak ada peserta yang melaporkan mengalami sakit kepala.

Sakit kepala juga bisa terjadi nanti dalam misi luar angkasa

“Studi kami menunjukkan bahwa sakit kepala juga terjadi kemudian di luar angkasa dan mungkin terkait dengan peningkatan tekanan di tengkorak,” kata Van Oosterhout. Dia yakin bahwa “penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguraikan penyebab sakit kepala di luar angkasa dan menyelidiki bagaimana temuan ini dapat memberikan wawasan tentang sakit kepala di Bumi.” Ahli saraf juga percaya bahwa pengobatan yang efektif untuk memerangi sakit kepala di luar angkasa harus dikembangkan. “Bagi banyak astronot, ini adalah masalah besar selama penerbangan luar angkasa.” (tagihan belum dibayar)