Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bintang raksasa merah Betelgeuse kembali mengacaukan penelitian – 'seperti di film fiksi ilmiah'

Bintang raksasa merah Betelgeuse kembali mengacaukan penelitian – 'seperti di film fiksi ilmiah'

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Sebuah tim peneliti mengatakan permukaan raksasa merah Betelgeuse sedang mendidih. (Kesan artistik) © Institut Astrofisika Max Planck/Ma, Jing-Ze dkk. 2024

Berdasarkan pengamatan, bintang raksasa Betelgeuse tampaknya berputar jauh lebih cepat dari yang diperkirakan. Tim peneliti punya penjelasan mengenai hal ini.

Munich – Bintang raksasa merah Betelgeuse adalah salah satu bintang terbesar yang diketahui. Ukurannya sekitar 1.000 kali lebih besar dari Matahari kita, dan jika berada di pusat tata surya kita, jaraknya akan mencapai Jupiter. Betelgeuse dapat ditemukan dengan mata telanjang di konstelasi Orion. Di sinilah tepatnya bintang itu diamati kehilangan kecerahannya secara misterius beberapa waktu lalu. Misteri seputar fenomena ini tampaknya telah terpecahkan sejak lama – namun kini bintang raksasa tersebut sekali lagi mengacaukan penelitian. Pengamatan menunjukkan bahwa Betelgeuse berputar jauh lebih cepat dari yang diperkirakan.

Namun, tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Max Planck Institute for Astrophysics (MPA) di Munich kini mempertanyakan teori tersebut. Tim yang dipimpin oleh mahasiswa doktoral Jing-Ze Ma menduga bahwa teleskop canggih yang seharusnya memantau rotasi cepat bintang malah melihat sesuatu yang lain: permukaan Betelgeuse yang bergolak.

Bintang raksasa merah Betelgeuse seharusnya tidak berputar secepat itu

Tapi mari kita mulai dari awal: bintang sebesar Betelgeuse tidak harus berputar secepat itu. Namun pengamatan saat ini menunjukkan bahwa raksasa merah itu berputar sangat cepat – dengan kecepatan 18.000 kilometer per jam. Itu dua kali lebih cepat dari kecepatan rotasi satu bintang yang berevolusi, menurut salah satu dari mereka Iklan dari MPA. Dengan menggunakan teleskop ALMA, para peneliti menemukan apa yang disebut “peta kecepatan radial dipol” dari permukaan Betelgeuse. Meskipun separuh bintang tampak bergerak mendekati pengamat, separuh lainnya tampak bergerak menjauh.

READ  Rumah mobil kecil yang terbuat dari kayu: silakan masuk untuk keluar!

Data tersebut ditafsirkan sebagai rotasi Betelgeuse yang cepat. Namun, bintang bukanlah bola bulat sempurna. Proses fisik yang disebut konveksi menyebabkan permukaan bintang raksasa itu berdenyut. Fenomena konveksi dapat diamati dalam kehidupan sehari-hari pada saat air mendidih. Ini mengacu pada gelembung yang muncul dalam air mendidih. Di Betelgeuse, proses ini bahkan lebih kejam lagi, menurut MPA. Gelembung mendidih yang naik ke permukaan bintang bisa sebesar orbit Bumi mengelilingi Matahari. Mereka kemudian menutupi sebagian besar permukaan bintang.

Sulit membayangkan tidak hanya ukuran gelembungnya, tetapi juga kecepatannya: kecepatannya mencapai 108.000 kilometer per jam, lebih cepat daripada pesawat ruang angkasa mana pun yang berawak manusia.

Permukaan Betelgeuse yang berdenyut dapat mensimulasikan rotasi

Tapi apa hubungan permukaan Betelgeuse yang mendidih dengan rotasi bintang yang cepat? Atas dasar ini, tim peneliti Jingzhi Ma mengusulkan penjelasan alternatif: permukaan mendidih bisa meniru rotasi. Ketika sekelompok gelembung naik di satu sisi bintang, sekelompok gelembung tenggelam di sisi lainnya.

Mengingat terbatasnya resolusi teleskop ALMA, pergerakan seperti itu akan tampak kabur saat diamati – dan peta kecepatan dipol akan dibuat, tim peneliti menunjukkan dalam sebuah penelitian. Di majalah khusus Surat Jurnal Astrofisika diterbitkan telah menjadi.

Peneliti merasa 'seperti dia ada di film fiksi ilmiah'

“Sebagian besar bintang hanyalah titik kecil cahaya di langit malam. Betelgeuse sangat besar dan sangat dekat sehingga kita dapat mengamati dan mempelajari permukaan titik didihnya dengan teleskop terbaik,” kata Selma de Mink, yang terlibat dalam penelitian ini. film, seolah-olah kita bepergian ke sana untuk melihatnya dari dekat.”

Rekan penulis Andrea Chiavsa menegaskan: “Ada banyak hal yang belum kita pahami tentang bintang raksasa seperti Betelgeuse yang mendidih. Bagaimana cara kerjanya? Bagaimana cara mereka kehilangan massa?” Peneliti mengajukan banyak pertanyaan lain yang belum terjawab. sulit untuk dibuat “Simulasi komputer kami semakin baik.” Data baru yang akan menguji prediksi tim MPA saat ini sedang dievaluasi. (tagihan belum dibayar)