Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Austria: Partai Hijau mempertanyakan kemampuan Kurz untuk bertindak – Politik

Setelah menggerebek kantor Kanselir, Kementerian Keuangan dan VP, tekanan meningkat pada Kanselir Austria Sebastian Kurz. Sekarang Partai Hijau, mitra koalisi Kurtz, mempertanyakan kemampuannya untuk bertindak. Laporkan itu Banyak media Austria setuju.

“Kami tidak dapat beralih ke agenda, dan kemampuan kanselir untuk bekerja dipertanyakan dengan latar belakang ini. Kami harus memastikan stabilitas dan ketertiban,” kata Wakil Rektor dan pemimpin Partai Hijau Werner Kogler. Jadi dia dan presiden klub Sigrid Maurer mengundang para pemimpin kelompok parlemen dari partai Dewan Nasional lainnya untuk membahas bagaimana bergerak maju. Juga disepakati untuk bertemu dengan Presiden Federal Alexander Van der Bellen (Greens). Sehari sebelumnya, oposisi dengan suara bulat menyerukan agar Kurz mengundurkan diri.

Kurz mencoba lagi pada Rabu malam untuk membantah tuduhan korupsi oleh jaksa. Sama sekali tidak ada indikasi bahwa dia terlibat secara pribadi, misalnya dalam melakukan polling yang cocok untuknya atau memasang iklan, kata Kurz di program berita ORF “ZiB2” https://news.google.com/__i/. rss / rd / artikel /. Kurz menekankan bahwa “semua tuduhan ini ditujukan kepada pegawai Kementerian Keuangan.” Fakta bahwa jajak pendapat dimanipulasi untuk kepentingannya adalah tidak masuk akal karena puluhan jajak pendapat pada periode 2016 yang bersangkutan mengungkapkan nilai yang sangat mirip untuk partai dan politisi. Kurtz mengesampingkan pengunduran dirinya.

READ  Corona: Peneliti telah menemukan bahwa Covid-19 bukanlah penyakit pernapasan

Kejaksaan Tinggi Bidang Perekonomian dan Korupsi (WKStA) melakukan pemeriksaan di kantor Kanselir, Kementerian Keuangan, dan kantor pusat VP pada Rabu. Kantor jaksa agung sedang menyelidiki Kurz dan beberapa orang yang dekat dengannya atas dugaan ketidakjujuran, penyuapan, dan korupsi. Tim di sekitar perdana menteri berusia 35 tahun itu dikatakan telah membeli laporan positif di tabloid dengan uang pajak sejak 2016 untuk membersihkan jalan dari Kurz ke kepemimpinan partai dan kanselir. Orang kepercayaan dari Kementerian Keuangan dikatakan telah memainkan peran penting dalam mengumpulkan uang.

Menurut Kantor Kejaksaan, hasil survei yang berpotensi dirusak dipublikasikan di departemen editorial surat kabar harian Austria dan media lain yang berafiliasi dengan grup ini – tanpa mengumumkannya sebagai iklan.

Menurut pihak berwenang, diduga pejabat pemerintah sebagai imbalan melakukan pembayaran kepada perusahaan media sebagai bagian dari kerjasama media dan periklanan. Menurut WKStA, bukti yang ditemukan selama pencarian rumah dan penilaian sekarang akan ditampilkan. Kelompok media membantah tuduhan ini. Perusahaan mengatakan bahwa tidak pernah ada kesepakatan antara grup media “Austria” dan Kementerian Keuangan untuk membayar survei melalui iklan.

Daftar di sini untuk buletin Austria gratisSiapa yang melaporkan Austria di Sueddeutsche Zeitung Paket setiap hari Jumat.