Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Austria: Penyerbuan Kanselir di Wina – Kanselir Sebastian Kurz dicurigai. Dia menolak keras tuduhan tersebut. – Politik di luar negeri

Tuduhan serius terhadap Kanselir Austria Sebastian Kurz.

Kantor Kejaksaan Umum Austria mendakwanya dengan perselingkuhan, penyuapan dan korupsi. Kurz dan timnya diduga menggunakan taktik kriminal dalam perjalanan mereka menuju kekuasaan di partai dan negara bagian.

Penyelidik tiba pada hari Rabu untuk mengamankan materi di kantor kanselir, kantor pusat VP, Kementerian Keuangan dan perusahaan media. Mereka telah mencari email sejak awal 2016 serta operator data, server, ponsel, dan laptop. Lingkaran terdekat di sekitar Kurz – seperti juru bicara pers, penasihat media, dan kepala strateginya – telah terpengaruh. Desas-desus tentang serangan yang akan segera terjadi telah beredar selama berhari-hari.

Kurtz menepis kecurigaan korupsi. “Saya yakin bahwa tuduhan ini akan segera berakhir,” kata politisi konservatif (ÖVP) penyiar ORF. Dia menuduh penyelidik mengambil pesan obrolan di luar konteks atau mendistorsinya. “Dan kemudian tuntutan pidana dibuat di sekitarnya.” Melihat inspeksi rumah, Presiden Federal Alexander van der Bellen berbicara tentang operasi yang sangat tidak biasa dan berbahaya.

Pembenaran penyidik ​​untuk pencarian 104 halaman itu sulit. Kata-kata itu diterbitkan oleh portal investigasi online Zackzack – yang berada di belakang mantan Pemimpin Hijau dan mantan anggota Majelis Nasional Peter Beals.

Dokumen tersebut menimbulkan kecurigaan bahwa Kurz terlibat dalam kesepakatan dengan perusahaan media Austria. Menurut jaksa, sejak April 2016 dan seterusnya, sebagai Sekretaris Negara saat itu, dia terlibat dalam mempengaruhi konten editorial dengan iklan yang didanai pembayar pajak. Survei dikatakan memainkan peran sentral, waktu, pertanyaan, dan evaluasinya dipengaruhi oleh tim Kurz.

Pihak VP dan perusahaan media dengan keras membantah tuduhan tersebut.

Grup media menyatakan: “Tidak pernah ada kesepakatan antara Grup Media STERREICH dan Kementerian Keuangan mengenai pembayaran survei melalui iklan.”

READ  Partai Republik menuduh Fauci menutup-nutupi

VP Wakil Sekretaris Jenderal Gabriela Schwartz berbicara dalam surat tuduhan palsu. “Itu selalu terjadi dengan tujuan dan urutan yang sama: menimbulkan kerusakan besar pada Partai Rakyat dan Sebastian Kurz,” katanya. Para peneliti tampaknya ingin “menunjukkan efeknya”.

Pemimpin kelompok parlementer VP, August Vogginger, menyatakan perlawanan. “Kami akan menentang ini dengan sekuat tenaga di tingkat politik dan hukum,” tambahnya.


VP pemimpin kelompok parlemen August Vogginger (46)Foto: Robert Jaeger / d

Menurut Kantor Kejaksaan, uang lebih dari 1 juta euro seharusnya mengalir dari anggaran Kementerian Keuangan ketika Kurz berusaha untuk mengambil alih VP. Pada 2017, ia memenangkan perebutan kekuasaan melawan pemimpin VP yang sangat rendah hati, Reinhold Mitterleiner, dan pada Desember 2017 menjadi penasihat aliansi sayap kanan VP dan FPÖ.

Bahkan setelah itu, kerja sama antara Kanselir dan perusahaan media harus terus berlanjut. “Saya tidak benar-benar melangkah sejauh yang kami lakukan. Investasi besar. (…) Siapa pun yang membayar membuat. Saya menyukainya,” menurut dokumen investigasi, dalam pesan obrolan singkat dari seorang teman dekat Kementerian Keuangan, setelah menempatkan kembali laporan yang diminta. Pada hari yang sama, Kurz dikatakan berterima kasih kepada pengirimnya: “Terima kasih untuk Austria hari ini!”

Apakah krisis pemerintah datang sekarang?

Krisis pemerintah sekarang tampaknya hampir tak terelakkan. Partai Hijau, sebagai mitra VP dalam koalisi sejak Januari 2020, selalu menekankan bahwa hanya “politik bersih” yang dapat dilakukan dengan mereka. Aliansi VP dan Partai Hijau baru-baru ini berulang kali dibebani oleh tuduhan VP terhadap peradilan.

Wakil Rektor dan pemimpin Partai Hijau Werner Kogler mengatakan pada hari Rabu bahwa “serangan terhadap peradilan secara keseluruhan harus ditolak”. Pemimpin redaksi majalah “Falter”, Florian Klink, menulis di Twitter: “Setelah membaca cepat pertama surat perintah penggeledahan rumah ini dan obrolan yang disertakan, orang dapat mengatakan dengan yakin: Ini tidak mungkin lagi dengan aliansi. antara VP dan the Greens. Game over.”