Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Austria tidak menginginkan kuota pengungsi dari Afghanistan

“Ini tidak akan terjadi di bawah kepresidenan saya,” saya melakukannya Sebastian Kurzo Dia baru-baru ini mengatakan tentang kemungkinan penerimaan kuota pengungsi Afghanistan. Menteri Dalam Negeri Austria Karl Nehamer, yang, seperti Kurz, adalah politisi dari VP Demokrat Kristen, juga mengambil posisi kepala pemerintahan. Kontradiksi Partai Hijau, mitra junior dalam koalisi “hijau pirus” di Wina, terdengar, tetapi lemah. Dalam program pemerintah, secara de facto disepakati bahwa VP dapat menerapkan kebijakan suaka dan imigrasi yang membatasi, jika perlu dengan mayoritas lain – ini berarti bahwa ia dapat bekerja dengan FP sayap kananÖ.

Posisi garis keras Wina dalam perdebatan tentang penerimaan orang Afghanistan tidak mengejutkan. Austria mengambil posisi yang sama ketika diminta untuk menerima pengungsi dari pusat penerimaan awal Yunani Moria, yang terbakar tahun lalu. Alasan untuk situasi ini jelas: VP Di bawah kepemimpinan Kurtz, kekuatan paling kuat dibuat oleh para pemilih dua kali berturut-turut untuk tujuan ini. Dia menyela secara singkat penurunan VP “hitam” lama – dan pada saat yang sama kebangkitan FPÖ, yang hanya beberapa tahun yang lalu tampaknya sedang dalam perjalanan untuk menjadi kekuatan paling kuat di Austria.

Wina tidak menganggap dirinya bertanggung jawab secara langsung

Beberapa media sekarang menduga bahwa VP sedang melihat kampanye pemilihan pemerintah di Austria Atas dengan putaran saat ini, atau bahkan baru-baru ini dalam wawancara ORF dengan Presiden FPÖ Herbert KickellYang tampaknya disalip di sebelah kanan. Ini ditolak oleh jajaran VP. Waktunya dikatakan terkait dengan fakta bahwa negara sedang runtuh di Afghanistan dan bahwa ada kekhawatiran besar tentang gelombang baru imigrasi ilegal dan tidak terkendali.

Buletin FAZ Jerman Diluncurkan

Kamis jam 12 siang

Gabung

Seperti yang dikatakan Kurz, mirip dengan presiden CDU: “Kita tidak boleh mengulangi kesalahan 2015” Armin Laschet hari ini. Satu perbedaan dari Jerman adalah bahwa Wina tidak melihat dirinya secara langsung bertanggung jawab dengan cara yang sama. Meskipun Austria bukan anggota NATO, ia berpartisipasi dalam misi militer Barat di Afghanistan dengan tentara, hingga 2015 dalam unit kecil, hingga baru-baru ini dengan tentara individu. Tetapi dikatakan bahwa staf lokal “sendiri”, yang sekarang harus dikeluarkan, belum dipekerjakan.

READ  Joe Biden 100 Hari Dalam Posisi - Tapi Kamala Harris dan Nancy Pelosi mencapai sesuatu yang bersejarah