Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perlawanan luas di Bundestag: darurat Corona sekarang berlaku hingga akhir November – tetapi mengapa? – Politik

Seorang pengunjuk rasa berdiri di depan gedung Reichstag, spanduk karton dengan tulisan “Tidak untuk Undang-Undang Otorisasi Epidemiologi” digantung. Dia tidak bisa dibandingkan dengan ribuan pengunjuk rasa, beberapa di antaranya agresif, dalam pemungutan suara Bundestag sebelumnya tentang hak peretasan Corona karena “situasi epidemi kepentingan nasional”.

Di dalam, Menteri Kesehatan Jens Spahn (CDU) mengatakan, “Sayangnya, epidemi belum berakhir.” Intinya adalah bahwa negara bagian federal dan otoritas lokal memerlukan dasar hukum untuk tindakan seperti mengenakan masker di bus dan kereta api selama masih ada sejumlah besar orang yang tidak divaksinasi.

“Kami saat ini melihat epidemi yang tidak divaksinasi,” kata Spahn. Tapi kali ini, selain FDP, AfD dan Partai Kiri, Partai Hijau, dan dengan demikian seluruh oposisi, memberikan suara menentang perpanjangan lain.

Karena pertanyaan sentralnya adalah: Apakah situasinya masih sama? Pada akhirnya, blok parlemen yang berkuasa dari Persatuan dan Partai Sosial Demokrat membantu perpanjangan tiga bulan mayoritas hingga akhir November dengan 325 suara. 253 deputi memilih menentangnya, dan lima abstain. Keputusan putaran negara bagian Bund ini mulai berlaku pada 10 Agustus.

Mendefinisikan keadaan darurat ini memberi pemerintah federal, sesuai dengan Undang-Undang Perlindungan Infeksi, kesempatan untuk mengeluarkan peraturan korona — misalnya tentang tes, vaksin, komitmen kantor pusat atau aturan masuk — tanpa persetujuan Dewan Federal. Negara dapat memiliki persyaratan masker dan pembatasan kontak.

Pemerintah Kanselir Angela Merkel (CDU) secara konsisten membenarkan ini sebagai “bahaya besar bagi kesehatan masyarakat di seluruh Republik Federal Jerman”.

[Wenn Sie die wichtigsten News aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräteherunterladen können.]

Apakah masih ada ancaman nyata yang membebani sistem kesehatan?

Tidak ada lagi kasus epidemiologis yang penting secara nasional – berkat vaksinasi, konfirmasi, misalnya, wakil hijau Dieter Janicek. Wakil Presiden Bundestag Wolfgang Kubicki (FDP) berulang kali mengkritik bahwa pemerintah federal tidak dapat menjelaskan alasan utama perpanjangan, yang merupakan ancaman terus membebani sistem kesehatan.

READ  Tipping $16.000 untuk dua sosis

Saat ini ada 836 orang dalam perawatan intensif untuk COVID-19, hampir 400 di antaranya membutuhkan ventilasi. Dengan 19.000 tempat tidur perawatan intensif, diharapkan tidak ada kelebihan beban saat ini. Dengan 100 juta dosis vaksin yang sekarang diberikan, 60 persen populasi telah divaksinasi lengkap. Setelah Komite Tetap Imunisasi merekomendasikan vaksinasi untuk anak-anak berusia 12-17 juga, jumlah vaksinasi meningkat di sini – faktor penting yang memungkinkan sekolah melakukan begitu banyak pengajaran tatap muka.

Bundestag pertama kali menetapkan keadaan darurat pada 25 Maret 2020, dan telah diperpanjang tiga kali sejak saat itu. Bundestag terakhir memutuskan pada 11 Juni bahwa situasi khusus berlanjut karena pandemi – dan sekarang lagi. Namun, kebijakan pandemi semakin ditentukan oleh solusi regional dari negara bagian.

Menteri Kesehatan Jens Spahn (CDU) tidak melihat alternatif perpanjangan karena banyaknya orang yang tidak divaksinasi.Foto: Kay Nitfield / dpa

Kasus 1950-an Hilang, Kini Tiba Batas ‘Rumah Sakit’

Perubahan paling signifikan, yang hanya membuka jalan bagi para kritikus di Koalisi Besar untuk setuju: Pada 30 Agustus, pemerintah federal akan mempresentasikan amandemen yang diumumkan pada Bagian 28A dari Undang-Undang Perlindungan Infeksi. Akibatnya, ambang batas 50 infeksi baru per 100.000 penduduk dalam tujuh hari tidak akan menjadi kriteria utama untuk mengeluarkan pembatasan dan persyaratan baru.

Di masa depan, akan sangat penting seberapa tinggi tingkat rawat inap di Covid-19 akan. Jadi kecelakaan juga bisa menjadi 200 atau 300 – tetapi jika itu mengarah ke siklus yang kurang berbahaya berkat efek perlindungan dari vaksinasi, itu mungkin tidak memiliki konsekuensi bagi kebebasan warga negara. Pada saat yang sama, sekolah dan pusat penitipan anak khususnya dapat menjadi titik panas baru – yaitu, generasi muda yang tidak dapat divaksinasi hingga usia 12 tahun “terkontaminasi”.

READ  "Tidak dipersiapkan untuk kenyataan": Weber melihat masalah Uni Eropa dalam insiden "Sauvage"

Pada Juni, sebagai bagian dari Rem Darurat Federal yang kedaluwarsa, masih ada tingkat kejadian 7 hari sebesar 100 – Karena telah dilewati di negara bagian North Rhine-Westphalia – jam malam akan diberlakukan. Masih terbuka tingkat rawat inap mana yang harus dijadikan sebagai batas.

Institut Robert Koch (RKI) pada hari Rabu mengumumkan tingkat rawat inap – jumlah rawat inap terkait virus corona per 100.000 penduduk dalam tujuh hari – pada 1,47. Seminggu yang lalu itu 1,19. Menurut pemerintah federal, periode tersebut kadang-kadang antara 10 dan 12 musim dingin lalu, dan peraturan baru ini dijadwalkan untuk diadopsi pada sesi lain Bundestag pada 7 September.

Hak peretasan khusus sekarang juga diperpanjang, karena Bundestag baru harus terlebih dahulu dibentuk setelah pemilihan federal (26 September) dan mungkin tidak dapat merespons dengan cukup cepat jika penularannya memburuk lagi. Enam belas negara bagian federal juga telah memintanya.

[Jeden Morgen informieren wir Sie, liebe Leserinnen und Leser, in unserer Morgenlage über die politischen Entscheidungen, Nachrichten und Hintergründe. Zur kostenlosen Anmeldung geht es hier.]

Model Hamburg 2-G sebagai model

Fokus dari semua upaya adalah untuk meningkatkan tingkat vaksinasi; Epidemi hanya dapat dikendalikan secara permanen, menurut Robert Koch Institute, dengan tingkat 85 persen. Untuk lebih dekat dengan tujuan ini, Hamburg telah mengambil jalan khusus. Walikota Pertama Peter Chencher (SPD) memutuskan dengan Senat bahwa bioskop penuh, pub dan teater akan dimungkinkan di kota Hanseatic mulai Sabtu dan bahwa jam malam akan jatuh juga – asalkan penyelenggara dan tuan rumah hanya mengizinkan orang yang divaksinasi dan pemulihan. Selain model G dua pilihan ini, G3 masih bisa digunakan. Ini termasuk orang yang tidak divaksinasi yang telah diuji. Kemudian, bagaimanapun, kondisi seperti jumlah orang dan jarak yang terbatas berlaku.

READ  Korona Saat Ini: RKI mencatat 24.329 infeksi baru - Politik

Perbedaan yang signifikan dalam tingkat infeksi antara orang yang tidak divaksinasi dan orang yang divaksinasi

Tingkat infeksi Hamburg selama 7 hari pada awal minggu di antara subjek yang tidak divaksinasi adalah 78; Dalam kasus orang yang divaksinasi, di sisi lain, hanya 3,36. Ketua FDP Christian Lindner terus mengkritik peraturan Zwei-G: “Ini terkait dengan sesuatu seperti kewajiban vaksinasi tidak langsung – dan kami menolaknya.”

Namun, pakar kesehatan SPD Karl Lauterbach mengatakan kepada surat kabar Funk Media Group: “Jika jumlah kasus terus meningkat dengan sangat cepat, terutama di Rhine-Westphalia Utara, maka perlu untuk memperketat aturan untuk orang yang tidak divaksinasi.” Aturan 2G yang paling konsisten mungkin, setidaknya di area di mana ada risiko yang sangat tinggi.”