Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Baden-Württemberg: Pembuat senjata Heckler & Koch menghasilkan lebih banyak keuntungan

Baden-Württemberg: Pembuat senjata Heckler & Koch menghasilkan lebih banyak keuntungan

Baden-Württemberg
Pembuat senjata Heckler & Koch menghasilkan lebih banyak keuntungan

Setahun sekali, ada pertemuan pemegang saham yang aneh di Black Forest utara: lantai eksekutif Gudang Senjata harus menjawab pertanyaan para aktivis perdamaian. Fakta bahwa kepribadian bisnis itu baik sama sekali tidak meredakan kritik – sebaliknya.

Oberndorf (dpa/lsw) – Pemulihan ekonomi berlanjut di pabrikan senjata Heckler & Koch. Dan perusahaan mengumumkan, Selasa, di kota Oberndorf, bahwa keuntungannya naik sekitar 50 persen menjadi 11,5 juta euro pada paruh pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Penjualan tumbuh sekitar 3% menjadi 143,5 juta euro. Sebagai salah satu alasan pengembangan, perusahaan menyebutkan investasi dalam mesin modern dan proses yang lebih baik, yang membuahkan hasil. “Produksi menjadi jauh lebih efisien,” kata presiden perusahaan Jens Bodo Koch pada rapat umum. Hong Kong telah membuktikan ketangguhannya dalam menghadapi krisis Corona.

Angka tersebut menunjukkan bahwa perusahaan yang sempat sakit beberapa tahun lalu, kini relatif kuat secara finansial. 2017 dan 2018 adalah tahun-tahun kerugian bagi Heckler & Koch, dan kemudian segalanya menanjak. Gunung utang, yang CFO Bjorn Kronert saat ini menempatkan di €243m, tetap tinggi. Setidaknya di sisi positifnya, sebagian besar pinjaman ini adalah pinjaman pemegang saham.

Pelanggan yang paling penting tetap Bundeswehr, penerimaan hingga 20.000 senapan mesin dari gudang senjata Black Forest dalam waktu lima tahun. Perusahaan memasok Angkatan Darat AS dengan senapan sniper, dan modernisasi senapan serbu di Angkatan Darat Inggris membawa uang ke pundi-pundi.

Heckler & Koch (HK) memiliki 1.000 karyawan yang baik, yang lebih dari 900 bekerja di kantor pusat di Oberndorf. Salah satu pesaing perusahaan adalah CG Haenel dari Suhl di Thuringia. Hong Kong dan Heinel telah lama berdebat tentang perintah federal utama untuk 120.000 senapan serbu untuk Bundeswehr. Baru-baru ini, pemerintah federal mengumumkan bahwa mereka ingin memberikan kontrak tersebut ke Hong Kong. Tetapi Heinel telah mengajukan banding, dan Pengadilan Tinggi Regional Düsseldorf ingin bernegosiasi pada Maret 2022. Presiden Hong Kong Jens Bodu Koch “sangat yakin” pada pertemuan publik hari Selasa di Oberndorf, katanya, bahwa itu akan terjadi.

Sebagai pemegang saham kecil, aktivis perdamaian memiliki akses ke pertemuan pemegang saham online – mereka telah membeli saham di perusahaan yang terdaftar untuk membaca undang-undang anti huru hara di lantai eksekutif platform. Namun, di masa Corona, mereka harus mengirimkan pertanyaan mereka untuk koordinasi online terlebih dahulu. Penulis Freiburg Jürgen Gresslin (“Buku Hitam Perdagangan Senjata”) adalah dasar kritiknya bahwa perusahaan memasok negara-negara lain di luar Uni Eropa dan NATO. Menurut perusahaan, 1,7 persen penjualan dilakukan tahun lalu dengan pengiriman ke India, Indonesia, dan Korea Selatan.

Presiden Perusahaan Koch mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa negara bagian tersebut akan ditunjuk oleh pemerintah federal sebagai mitra dan bahwa penyerahan mereka dapat disetujui berdasarkan kasus per kasus. Di Greslin, aktivis perdamaian dari “Aktion Aufschrei – Hentikan perdagangan senjata!” Hal ini menyebabkan gelengan kepala – dalam pandangannya, perusahaan harus menghentikan bisnis seperti itu sesegera mungkin. Setelah rapat pemegang saham, Greslin menilai fakta bahwa dia tidak ingin melakukannya sebagai kesalahan besar dan “pemikiran satu dimensi.”

Tahun lalu, penelitian oleh “Bild am Sonntag” menyebabkan kehebohan sehingga salah satu pendiri perusahaan, Edmund Heckler, adalah seorang Nazi dan, antara lain, menjalankan pabrik bazoka di Saxony selama Perang Dunia II, di mana lebih dari 1.000 A budak pekerja untuk bekerja keras di bawah kondisi yang keras, banyak dari mereka meninggal. Setelah publikasi artikel “Bams”, perusahaan Gesellschaft für Unternehmensgeschichte (GUG) menugaskan penyelidikan ke masa lalu tiga pendiri perusahaan Heckler, Theodor Koch dan Alex Seidel.

Sementara itu, ada semacam temuan sementara, dilaporkan oleh CFO Krönert. Sejauh ini, katanya, tidak ada kesalahan material yang memberatkan atas kejahatan Nazi yang ditemukan di arsip sejarah Seidel dan Koch. “Dalam kasus Edmund Heckler, semuanya berbeda: Menurut GUG, ada indikasi serius bahwa Heckler bersalah.” Dia bukan afiliasi, tetapi “bagian penting dari rezim Nazi”. Kronert mengatakan Heckler “mungkin bukan seorang ideolog, tetapi seorang oportunis karier”.

Hasil akhir dari penelitian arsip akan dipresentasikan kepada Dewan Direksi dan Dewan Pengawas pada musim gugur. Seorang sejarawan kemudian akan ditugaskan melalui GUG untuk menulis laporan berdasarkan temuan tersebut. Ini, pada gilirannya, dapat dipresentasikan pada rapat umum tahunan dalam waktu satu tahun.

© dpa-infocom, dpa: 210831-99-34350 / 5

READ  Jeff Bezos: Apa yang dibawa oleh penerbangan luar angkasa? - Perjalanan