Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Terlepas dari krisis iklim: lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara direncanakan di Asia

Terlepas dari krisis iklim: lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara direncanakan di Asia

Lima negara Asia bertanggung jawab atas 80 persen pembangkit listrik tenaga batu bara yang saat ini direncanakan di seluruh dunia. Pusat penelitian Carbon Tracker memperingatkan dalam sebuah laporan yang diterbitkan Rabu bahwa proyek-proyek ini menimbulkan ancaman bagi tujuan iklim saat ini. China, India, Indonesia, Jepang dan Vietnam berencana membangun lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara. Pembangkit listrik dijadwalkan untuk menghasilkan total 300 gigawatt daya – ini sesuai dengan total kapasitas pembangkit Jepang.

Menurut Carbon Tracker, China, konsumen energi batubara terbesar di dunia dan penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, ingin membangun pembangkit listrik tenaga batu bara terbanyak di dunia: 368 pembangkit listrik dengan kapasitas 187 gigawatt sedang direncanakan – meskipun ada Komitmen presiden China Xi Jinping untuk menjadikan China netral iklim pada tahun 2060. India, konsumen energi batu bara terbesar kedua di dunia, berencana membangun 92 pembangkit listrik dengan kapasitas 60 gigawatt. Indonesia berencana membangun 107 pembangkit listrik, Vietnam 41, dan Jepang 14.

Carbon Tracker melihat alasan untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru, dan juga dalam menghadapi kekhawatiran yang berkembang tentang dampak perubahan iklim, tekanan dan dukungan untuk industri nasional dan kekhawatiran tentang keamanan energi. Namun, dari segi ekonomi, membangun pembangkit listrik tenaga batu bara tidak masuk akal. Katharina Hellenbrand van der Nien, Kepala Riset di Carbon Tracker, menjelaskan bahwa energi terbarukan seperti matahari dan angin akan selalu lebih murah dan lebih murah di banyak bagian dunia yang dekat dengan listrik daripada pembangkit listrik tenaga batu bara.

“Benteng terakhir tenaga batu bara ini berenang melawan arus,” katanya. “Energi terbarukan adalah alternatif yang lebih murah yang mendukung tujuan iklim global.” Dan karena itu menuntut investor untuk menjauh dari proyek batu bara.

READ  Tui menjual desa liburan Tuscany kepada miliarder Indonesia: tiket masuk harian

Menurut para ahli, penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap merupakan langkah penting dalam memerangi krisis iklim. Namun, banyak ekonomi Asia-Pasifik masih bergantung pada bahan bakar fosil – dengan upaya yang dipercepat di Eropa dan Amerika Serikat untuk mengubah ekonomi mereka menjadi energi terbarukan, respons mereka lambat. Lebih dari tiga perempat batubara yang dikonsumsi secara global dikonsumsi di kawasan Asia-Pasifik pada 2019, menurut perhitungan BP.