Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Baden-Württemberg: Seniman harus mendapatkan biaya pameran: Apakah biaya dari seniman? – budaya

Seniman juga biasanya harus membayar sendiri kerangka galeri. Foto: dpa // Bernd Weißbrod


Selama ini, galeri artis hanya hibah. Negara ingin mengubahnya sekarang – dan dapat mengambil contoh dari Berlin yang sedang berjuang.

Stuttgart – Perhitungannya sederhana: untuk sukses sebagai seniman, Anda harus menunjukkan. Dengan sedikit keberuntungan, mesin menyala, laporan surat kabar, dan pemilik showroom – dan suatu hari pembeli – juga tertarik. Sejauh ini ada konsensus bahwa seniman bisa bahagia dan bersyukur ketika mereka ditampilkan. Sebaliknya, ini berarti bahwa setiap orang dalam bisnis pameran mendapat untung, tetapi bukan mereka yang menciptakan karya tersebut. Tidak seperti musisi atau aktor, mereka juga tidak berpartisipasi dalam biaya masuk, sementara manajemen galeri, sains, mediasi dan staf teknis hidup dari pekerjaan mereka.

Negara bagian Baden-Württemberg menginginkan standar minimum yang mengikat – juga bagi mereka yang terlibat dalam seni

Itu bisa segera berubah di Baden-Württemberg. Sekretaris Negara untuk Seni, Petra Olchowski, berharap penghargaan artis akan segera diperkenalkan di lembaga negara yang mematuhi “standar pengikatan minimum” – sebagaimana disepakati dalam perjanjian koalisi pemerintah negara bagian. “Pandemi korona khususnya telah memperjelas sekali lagi betapa mengerikan situasi keuangan bagi banyak seniman,” kata Olchowski. Dia telah lama berdialog dengan Asosiasi Artis dan sekarang ingin mendiskusikan model yang memungkinkan dengan inisiatif yang berbeda.

Berlin adalah pemimpin dalam hal biaya pameran

Berlin yang malang, dari semua tempat, telah menunjukkan seperti apa hadiah itu. Biaya telah dibayarkan di sini di galeri kota sejak 2016 – 1.500 euro untuk pertunjukan individu dan 250 euro per orang untuk pertunjukan kelompok yang lebih besar. Brandenburg juga mengikutinya, dan Hamburg sekarang menyediakan €200,000 setahun untuk biaya pameran. Gambar seniman juga umum di negara-negara seperti Kanada, Belanda, Norwegia, dan Lithuania. Di sisi lain, di selatan republik yang kaya, seniman saat ini hanya bisa memimpikan upah yang adil. Bagi mereka, pameran mungkin merupakan investasi di masa depan, tetapi juga sangat mahal karena mereka harus membeli bingkai, menginvestasikan banyak waktu dalam percakapan dan menulis skrip.

READ  Bali: Influencer pergi berbelanja dengan dilukis topeng di atasnya

Museum sedang memikirkan kembali

Bagaimanapun, pemahaman tumbuh di rumah. Sementara lima tahun lalu kepala manajemen di Kunstmuseum Stuttgart masih yakin bahwa “banyak uang dibagikan dengan kendi air” menggunakan model Berlin, yang dapat digunakan dengan cara yang lebih masuk akal, sutradara Ulrike Groos sekarang jelas berada di belakang komunitas seniman dan bahkan menandatangani Tahun lalu sebuah koalisi baru ingin membuat lanskap budaya negara itu lebih adil. Namun, Kunstmuseum Stuttgart tidak mampu membayar biaya apapun. Jadi seseorang mencoba untuk membeli setidaknya satu karya kelompok dalam pameran tunggal untuk mengurangi kekurangan ini.

Sampai sekarang hanya ada ketenaran dan kehormatan dalam Documenta di Kassel

Bahkan jika seniman visual dapat menghasilkan uang untuk masa mendatang, setidaknya di lembaga negara, sebagian besar galeri akan terus menjadi bisnis pendukung – kecuali galeri kota dan beberapa inisiatif kecil mengikutinya. Ngomong-ngomong, para seniman harus puas dengan ketenaran dan kehormatan bahkan ketika mereka mencapai puncak – di Documenta yang terkenal di Kassel. Ruangrupa Indonesia sekarang telah berkomitmen untuk pertama kalinya pada distribusi sumber daya yang adil dan akan membayar biaya “rata-rata antara empat hingga lima angka” di Documenta 15 tahun depan, menurut juru bicara Documenta, Caroline Cooper. Bahkan pengembangan proyek teknis akan dihargai, dan biaya produksi juga akan dikompensasi.