Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana anti-Semitisme menjadi spesialisasi di Jerman

Setelah badai dahsyat menyapu Karlsaue di Kassel pada bulan Juni 2007, sisa-sisa kecil dari “Templat” karya Ai Weiwei, terbuat dari pintu-pintu tua, dari tumpukan potongan kayu yang terlipat. Tetapi sang seniman tidak pernah berpikir untuk membangun kembali menaranya. Sekarang lebih baik dari sebelumnya–mengetahui runtuhnya bisa menjadi bagian dari konstruksi, jadi juga bisa menjadi bagian dari seni, katanya sambil tersenyum.

Suasana tidak terlalu ceria dan menenangkan Senin malam di Kassel ketika kain hitam panjang digantung di atas karya seni “Keadilan Rakyat” karya kolektif Indonesia, Taring Padi. Selama 20 Juni, menjadi publik bahwa setidaknya dua dari gambar pada spanduk besar dapat ditafsirkan sebagai motif anti-Semit.

simbolisme umum?

Haruskah, haruskah seseorang merumuskannya dengan sangat hati-hati? Tidak ada seni tanpa konteks, jadi mungkin, setelah pemeriksaan yang cermat, untuk sampai pada kesimpulan yang dapat melengkapi setidaknya penilaian cepat, yang dibuat oleh banyak kritikus seni, tetapi juga politisi yang bertanggung jawab, termasuk Sekretaris Negara untuk Kebudayaan Claudia. Roth dan Menteri Sains di Hesse, di sore hari, Art, Angela Dorn, mengikuti dengan ngeri. Itu ditemukan hampir dengan suara bulat: kasus anti-Semitisme yang jelas, batasnya sekarang terlampaui.

Pernyataan yang dibuat oleh penyelenggara Documenta malam itu masih menolak tuduhan anti-Semitisme, tetapi melangkah lebih jauh. “Pasang Spanduk keadilan rakyat (2002) adalah bagian dari kampanye melawan militerisme dan kekerasan yang disaksikan selama 32 tahun kediktatoran militer Suharto di Indonesia dan warisannya, yang berlanjut hingga hari ini.” Penggambaran tokoh militer adalah ekspresi dari pengalaman tersebut. konteks Indonesia, Misalnya untuk pemerintahan yang korup dan jenderal militer beserta prajuritnya, dilambangkan dengan babi, anjing dan tikus untuk mengkritik sistem kapitalis yang eksploitatif dan kekerasan militer. Gaya kartun adalah gaya estetika ala Eropa yang seksi, babi -karakter berwajah mengenakan syal dengan Bintang Daud dan helm dengan tulisan “Mossad” – nama dinas intelijen asing Israel Satu sosok dengan kunci samping dan rune SS di topinya Dalam diskusi yang segera pecah, gaya ofensif dari Surat kabar Nazi “Stormer” disebutkan.

READ  Di Jerman, Covid adalah penyakit akibat kerja yang paling umum

Spanduk tersebut pertama kali ditampilkan di Festival Seni Australia Selatan di Adelaide pada tahun 2002, dan sejak itu telah ditampilkan di banyak tempat dan konteks, termasuk Festival Seni Jalanan Jakarta (2004), pameran retrospektif Teng Buddy di Yogyakarta (2018), dan Pameran Asia Tenggara Polifonik. Pameran Seni di Nanjing, Tiongkok (2019).

Di tempat lain, yaitu tidak ada masalah tampilan. Referensi secara tidak sadar memungkinkan pernyataan bahwa tidak ada anti-Semitisme global, melainkan anti-Semitisme regional yang spesifik. Menjelang acara tersebut, ada banyak pembicaraan tentang kepekaan tertentu Jerman, tetapi sekarang seolah-olah anti-Semitisme adalah disiplin Jerman tertentu. Sejalan dengan itu, pernyataan Tring Buddy adalah frasa yang setara: “Kami mohon maaf atas cedera yang disebabkan dalam konteks ini. Sebagai tanda hormat dan dengan sangat menyesal, kami meliput karya-karya relevan yang dianggap ofensif dalam konteks khusus ini di Jerman. Karya itu sekarang menjadi monumen untuk meratapi ketidakmungkinan dialog di saat itu. Semoga peringatan ini sekarang bisa menjadi titik awal untuk dialog baru.”

Penjelasan yang menyedihkan

Pernyataan Manajer Umum Documenta Sabine Schuermann dapat dilihat menyedihkan: “Departemen Dokumen bukanlah otoritas yang dapat mengirimkan pameran seni untuk diperiksa terlebih dahulu dan itu tidak diizinkan. Tanda itu dipasang di Friedrichsplatz Jumat sore lalu setelah restorasi yang diperlukan pekerjaan dilakukan karena kerusakan penyimpanan yang disebabkan oleh pria berusia 20 tahun itu.”

Apakah itu berarti, diterjemahkan ke dalam bahasa sederhana, bahwa Anda tidak ada hubungannya dengan itu? Perilaku yang lebih ambigu terhadap kegagalan manajerial seorang individu tidak dapat dibayangkan. Setelah berbulan-bulan perdebatan atas tuduhan selimut anti-Semitisme, yang ditolak dengan gaya blak-blakan, tidaklah naif untuk menanggapi secara terus terang karya yang dikritik dan pembuatnya lebih dari sekadar berani.

READ  Liverpool FC mendeklarasikan perang terhadap sampah plastik

Menyebar di jejaring sosial sedikit kecanggihan artistik. Tidak bisakah itu menjadi tahap yang diperhitungkan seperti dalam kasus kerja paksa Banksy? Sebuah skandal yang dimaksudkan untuk menarik perhatian pada batas-batas kebebasan artistik yang kini menerima dokumen sebesar Ka’bah di Mekah? Teori lain yang dibahas dalam jaringan menyatakan bahwa gambar anti-Semit yang dilarang seperti itu hanyalah sisi lain dari apa yang disebut karikatur Muhammad, yang telah banyak dipertahankan di dunia Barat atas nama kebebasan artistik. Dokumen sebagai ajang perang budaya yang menggoyahkan pengertian seni yang diyakini non-religius?

Terlepas dari bagaimana perdebatan Documenta lima belas berlanjut, orang harus berasumsi bahwa itu tidak akan berpusat pada karya individu atau pertanyaan menarik tentang estetika yang berbeda di dunia yang mengglobal. Sebaliknya, Dokumen XV mengangkat pertanyaan tentang potensi fundamental seni dengan cara tertentu. Bagian dari cerita sedih untuk Kassel 2022 adalah bahwa jawabannya saat ini tidak ditawarkan di ruang opsi terbuka.