Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tidak ada lagi aksesori dekoratif

  1. Jendral Jisin
  2. menuang air

makhluk: diperbarui:

ke: Qais Khanaki

Josias Knobler juga bertemu Olaf Schultz di Youth Summit menjelang pertemuan G7. © MERAH

KTT G7 dari negara-negara industri besar akan diadakan tahun ini di bawah kepresidenan Jerman. Menjelang Youth Summit, tujuannya adalah untuk bekerja memecahkan masalah bagi generasi muda dan kemudian membawanya ke perhatian para Kepala Pemerintahan G7. Salah satu delegasi adalah Josias Knöppler dari Giessen.

Dari 26 hingga 28 Juni, tujuh negara industri utama dunia akan bertemu lagi dengan Uni Eropa di KTT G7. Sejak awal tahun, Jerman telah memegang kursi kepresidenan dan menjadi tuan rumah pertemuan puncak di Schloss Elmau di Pegunungan Alpen Bavaria. “Kemajuan untuk dunia yang adil” adalah tujuan yang ditetapkan oleh kepresidenan G7 Jerman dalam programnya. Tema terbuka yang indah yang mengatakan semuanya, tetapi entah bagaimana tidak mengatakan apa-apa. Tapi pada akhirnya biasanya ada keputusan. Mereka bertemu Olaf Schulz, Joe Biden, Mario Draghi & Co. – dengan segala hormat, mereka tidak lagi muda. Anak-anak dan remaja harus hidup dengan ini dalam jangka panjang. Untuk memberi mereka suara yang lebih baik, KTT Pemuda Ketujuh (Y7) berlangsung menjelang KTT G7. Di sana para delegasi dapat mendiskusikan masalah generasi mereka dan menyampaikannya kepada Kepala Pemerintahan. Salah satu pesertanya adalah murid Jessen, Joses Knobler.

kritik eksklusivitas

Knöppler yang berusia 24 tahun lulus dari Universitas Teknik Central Hesse dengan gelar sarjana teknik industri dan sekarang belajar bisnis digital untuk gelar masternya. “Saya selalu tertarik dengan organisasi internasional,” katanya. Saat tinggal di luar negeri di Lituania sebagai bagian dari studinya, ia mengambil bagian dalam permainan bisnis di mana Anda bisa berkenalan dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini sangat membuatnya terkesan sehingga dia bergabung dengan Asosiasi Perserikatan Bangsa-Bangsa Jerman, di mana dia mengabdikan dirinya untuk topik politik internasional dan pekerjaan pembangunan. Dia berpartisipasi dalam Proyek Kepemimpinan Muda Eropa selama tiga tahun. Tujuannya adalah untuk mempertemukan kaum muda dengan para pengambil keputusan politik. Knöppler juga merupakan duta muda sukarelawan untuk One, sebuah organisasi kampanye nonpartisan internasional yang didedikasikan untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem dan penyakit yang dapat dicegah. Program duta pemuda ini telah melahirkan aktivis seperti Luisa Neubauer, Karla Remitsma dan Ali Kan. Knöppler berkomitmen untuk memerangi kemiskinan ekstrim dan penyakit yang dapat dicegah dan berkomitmen untuk keadilan vaksinasi global dan pendanaan yang memadai untuk kerjasama pembangunan.

READ  WHO merekomendasikan vaksin malaria yang menjanjikan | Pengetahuan dan lingkungan | DW

Karena Knöppler sudah mendapatkan pengalaman ini, dia juga salah satu delegasi Y7 Youth Summit, karena ini adalah syarat partisipasi. Knöppler melihat ini secara kritis: “Ini membuat acara ini sangat eksklusif.” Di sisi lain, 48 peserta harus memiliki pengetahuan yang mendalam tentang suatu topik agar dapat membuat pengumuman akhir yang bagus di akhir.

Pada Youth Summit, para delegasi membahas isu-isu G7 terkini (lihat boks) dan isu-isu prioritas mereka. Mereka ingin mengembangkan jawaban atas tantangan global saat ini dan kemudian membawanya ke dalam dialog dengan kepala negara dan pemerintahan. Tema pada Y7 tahun ini adalah: kesehatan, perlindungan iklim, transformasi ekonomi, dan promosi demokrasi. Perang agresif Rusia di Ukraina juga menempatkan pemuda dan perdamaian dan keamanan dalam agenda. Mahasiswa THM ini berpartisipasi dalam bidang transformasi ekonomi sebagai perwakilan pemuda Eropa. Peserta lainnya mewakili negara-negara G7 lainnya. Selain itu, delegasi dari Afrika Selatan, Senegal, Indonesia dan Ukraina juga diundang tahun ini.

Referensi penting untuk Nobler. Karena: “Tidak ada negara dari Global South yang berpartisipasi dalam KTT G7. Keputusan yang berdampak langsung pada perlindungan iklim atau pekerjaan pembangunan dibuat. Dia menekankan bahwa eksklusivitas ini harus dipatahkan, dan mengutip perang Ukraina sebagai contoh: banyak negara yang bergantung pada bantuan pembangunan khawatir bahwa anggaran pertahanan meningkat di banyak negara dan bantuan terputus. “Ini akan menjadi langkah yang salah,” katanya.

Topik lain yang telah mendedikasikan diri siswa dan timnya adalah transformasi digital ekonomi. Orang-orang muda tidak dapat lagi bekerja selama 40 tahun – seperti kebanyakan orang tua atau kakek-nenek mereka. Perubahan pekerjaan yang konstan mempengaruhi kesehatan mental dan membuatnya perlu untuk terus-menerus memperoleh pengetahuan baru. Digitalisasi juga membawa perubahan drastis: pabrik yang sepenuhnya otomatis dan pengemudian otonom bukan lagi impian masa depan. “Apa yang terjadi pada pengemudi dan pekerja di jalur perakitan?” Knobler bertanya.

READ  Pohon Kehidupan - ikhtisar singkat tentang semua spesies

Pertemuan dengan penasehat dan menteri

Delegasi dari negara mereka dan Uni Eropa membahas semua topik ini dan menyusunnya menjadi pernyataan penutup. Mereka juga bertemu dengan Kanselir Federal Olaf Scholz, Menteri Keluarga Lisa Pows, Ketua Komite Urusan Luar Negeri Bundestag Michael Roth, dan Sherpa Jörg Cookies G7, yang membantu mempersiapkan KTT.

Adalah baik dan baik bahwa kaum muda diberi kesempatan menjelang KTT G7 untuk mempromosikan masalah mereka dan kemudian membawa mereka lebih dekat ke kepala negara. Tapi apakah ini benar-benar terjadi? Atau apakah atasan anak muda hanya aksesori dekoratif? “Ini perlahan-lahan ditanggapi lebih serius,” kata Knobler, mengacu pada KTT G7 yang diadakan tahun lalu di bawah kepresidenan Inggris. Di sana, para delegasi muda menjadikan kesehatan mental sebagai prioritas dan Boris Johnson membahas masalah tersebut. “Kepresidenan Jerman melakukan segala yang mungkin untuk memastikan bahwa suara kami didengar.” Delegasi dari G7 menghadiri pertemuan tingkat menteri G7, “yang bukan sesuatu yang bisa diterima begitu saja.” Namun, tidak jelas apakah sesuatu dari deklarasi akhir mereka akan dimasukkan dalam pernyataan penutupan resmi G7. “Tetapi penting bagi kita untuk angkat bicara dan terlibat,” kata Knobler.