Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana berinvestasi di pasar negara berkembang

Bagaimana berinvestasi di pasar negara berkembang

Negara-negara berkembang seperti China memiliki banyak potensi – bagi investor, dan itu berarti peluang untuk pengembalian yang tinggi. t-online menjelaskan bagaimana Anda dapat menginvestasikan uang Anda dengan sukses Berinvestasi di pasar negara berkembang.

Tidaklah sulit untuk mengidentifikasi perusahaan dengan pendapatan tinggi di negara-negara industri. Siapapun yang ingin menginvestasikan uang mereka di pasar Eropa atau Amerika menginvestasikan uang mereka di perusahaan mapan seperti Apple, Microsoft, SAP atau Volkswagen.

Tetapi perlu juga melihat tingkat kedua dari ekonomi global. Karena: Ekonomi utama berada di bawah tekanan yang meningkat dari industri yang sedang berkembang di Asia atau negara-negara Teluk. negara seperti CinaDan jika Dan Arab Saudi Mereka sudah berusaha keras untuk mengamankan tempat mereka di eselon atas negara-negara ekonomi – dan bersama mereka perusahaan-perusahaan yang bisa segera menjadi pemimpin pasar.

Sebagai investor, Anda bisa mendapatkan keuntungan dari kebangkitan ekonomi ini – dengan berinvestasi di saham, obligasi atau produk keuangan berdasarkan apa yang disebut pasar berkembang Menempatkan. t-online menjelaskan apa arti istilah ini, bagaimana Anda dapat menginvestasikan uang Anda di negara berkembang dan di mana letak risikonya.

Apa itu pasar negara berkembang?

Pasar Berkembang adalah istilah bahasa Inggris untuk pasar berkembang. Negara yang berada di antara tahap negara berkembang dan negara industri disebut demikian. Negara berkembang seperti ini negara berkembang Dengan banyak potensi pertumbuhan.

Misalnya, negara-negara seperti Cina atau India Bahkan jika untuk waktu yang lama ini telah memainkan peran utama dalam ekonomi global. Arab Saudi, Brasil, dan Polandia juga secara resmi termasuk di antara negara-negara berkembang.

Atau, beberapa negara berkembang juga disebut negara BRIC atau O5 bantuan. Singkatan BRIC adalah singkatan dari NSRaslin SOslandia Sayandien dan NShina. 2001 Kepala Ekonom Bank Investasi Amerika mengatakan Goldman SachsJim O’Neill memperkirakan bahwa negara-negara ini akan menjadi pengganti tujuh negara industri teratas, atau disingkat G7, pada tahun 2050.

Ringkasan lain dari tahun 80-an adalah namanya tigerstatin Taiwan, Korea Selatan, Singapura dan Hong Kong SAR. Belakangan, nama itu juga memasukkan Thailand, Malaysia, Indonesia, dan Filipina sebagai negara berkembang di Asia Timur.

READ  Seekor kadal raksasa menyerang supermarket

Antusiasme awal memudar dan teori itu sebagian besar diselesaikan. Goldman Sachs memiliki Meninggalkan BRIC. Fund dan bergabung menjadi dana pasar berkembang. Sebaliknya, banyak ahli sekarang menyebut Cina, India, Brasil, Afrika Selatan, dan Meksiko sebagai negara yang berkomunikasi, singkatnya O5. Negara menyandang nama ini karena memiliki kepentingan ekonomi yang cukup untuk berpartisipasi dalam pertemuan G7, tetapi belum menjadi bagian dari kelompok ini.

Apakah berinvestasi di pasar negara berkembang masuk akal?

Ya, dalam beberapa tahun terakhir, misalnya, investor telah menghasilkan pengembalian yang baik dengan apa yang disebut dana indeks, atau disingkat ETF, yang berfokus pada pasar negara berkembang. Tapi: ekspektasi tinggi yang dimunculkan pasar negara berkembang di kalangan investor pada awal milenium tidak bisa pasar berkembang Tidak cukup bertemu.

ETF “MSCI Emerging Markets” dari Lyxor (LYX0BX) meningkat sekitar antara 2010 dan 2020 55 persen Terdaftar, Lyxor ETF di MSCI World (LYX0AG), yang berisi saham negara-negara industri besar, berhasil memperoleh keuntungan 148 persen mencapai.

Jadi berinvestasi di pasar negara berkembang sangat berharga Selain strategi portofolio global. Karena kinerja ekonomi negara-negara berkembang dan dengan demikian prospek pengembalian tidak tetap, pertumbuhan mereka relatif tidak stabil:

Tahun-tahun yang berjalan sangat baik sering kali mengikuti tahun-tahun di mana ekonomi negara-negara ini berkinerja relatif buruk. Ini juga terlihat dalam krisis Corona: pada tahun 2020, Lyxor ETF dengan fokus pada pasar negara berkembang mengungguli saudara besarnya MSCI World dengan beberapa poin persentase, dengan negara-negara seperti China melalui epidemi lebih baik daripada Amerika Serikat.

Di mana peluang dan risiko di pasar negara berkembang?

Ada banyak aspek yang harus dicari ketika berinvestasi di pasar negara berkembang, termasuk latar belakang ekonomi dan politik. Anda pasti harus mempertimbangkan risiko berikut:

  • Pasar negara berkembang cenderung lebih rentan gejolak ekonomi dan politik sebagai negara industri. Dengan demikian, saham, obligasi atau uang dari negara berkembang memiliki risiko yang lebih tinggi.
  • Kondisi politik kurang stabil, dan konflik dengan pemerintah Barat merupakan ancaman konstan. Ini membawa risiko bagi larangan perdagangan.
  • Masih ada satu di banyak negara Ketidakpastian hukum Atau risiko korupsi dalam bisnis dan politik.
  • A Penguatan nilai tukar dolar Ini memukul pasar negara berkembang sangat keras dan mendevaluasi mata uang lokal, yang pada gilirannya melemahkan ekspor mereka.
  • lebih bertenaga proteksionisme Dari negara-negara industri terutama mempengaruhi negara-negara berkembang.
READ  Al Baywa bergantung pada ledakan listrik hijau | Onetz

Namun, pada saat yang sama, berinvestasi di pasar negara berkembang juga memberikan banyak peluang:

  • Negara-negara seperti Cina atau India memilikinya pertumbuhan ekonomi yang tinggi Dari negara industri yang ada seperti Jerman atau Amerika Serikat. PDB China tumbuh bahkan di Corona 2020 2,3 persenSedangkan Jerman mengalami penurunan sebesar 5,0 persen.
  • NS Populasi bertambah Di banyak negara berkembang, dan dengan itu jumlah karyawan dan konsumen potensial.
  • yang mana Meningkatkan tingkat pendidikan Demikian juga, negara-negara berkembang seperti India atau Cina semakin melatih pekerja terampil yang juga menginisiasi inovasi baru.
  • NS Tata kelola perusahaan Perusahaan besar lebih stabil.
  • Saham pasar berkembang lebih murah.
  • Sebagian besar negara berkembang saat ini masih memiliki utang negara menurun dari negara-negara industri. Namun, rasio utang nasional juga meningkat di China (2019: 53%) dan India (2019: 72%) dalam beberapa tahun terakhir.
  • Masih ada satu potensi pertumbuhan tinggi. Analis bank investasi Morgan Stanley melihat “kembalinya” pasar negara berkembang pada tahun 2021. Negara-negara berkembang menyumbang 36 persen dari PDB global, tetapi hanya 12 persen dari kapitalisasi pasar global.

Bagi Anda sebagai investor, ini berarti: Dengan saham, obligasi, dana, atau produk keuangan lainnya yang berfokus pada pasar negara berkembang, Anda dapat memperluas portofolio Anda dan menghasilkan pengembalian seiring dengan pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang. Sebagai aturan umum, Anda juga dapat melindungi portofolio Anda dengan cara ini jika negara-negara industri kehilangan kekuatan ekonominya. Namun, pasar negara berkembang seharusnya hanya melengkapi portofolio Anda karena volatilitas harga bisa tinggi.

Bagaimana saya bisa berinvestasi di pasar negara berkembang?

Ada banyak pilihan yang tersedia bagi Anda untuk berinvestasi di pasar negara berkembang. Yang paling umum adalah:

READ  Whisper in the Sun: Pengusaha Sukses Sonia Pyuntek Menguasai Pasang surut

Varian paling sederhana adalah dana indeks, singkatnya, yang disebut dana yang diperdagangkan di bursa ETFMisalnya, penerbit dana besar iShares, Lyxor, dan XTracker menawarkan ETF berdasarkan indeks saham MSCI Emerging Markets. Ini mencakup pasar dari 27 negara berkembang.

Ketiga ETF serupa karena mereka melacak indeks pasar berkembang yang sama. Informasi lebih lanjut tentang ETF Anda akan menemukan di sini. ETF terbesar di MSCI Emerging Markets adalah, misalnya, saham perusahaan di Pengecer online Cina Ali Baba Atau perusahaan elektronik Korea Selatan Samsung Sam Sp GDR Pfd-Unty Stock. Keuntungan ETF tersebar luas di berbagai negara dan industri dan biaya rendah.

Jika Anda menginginkan seorang profesional keuangan untuk mengelola investasi Anda dan menyesuaikan dana dengan perkembangan pasar, ini dia Dana yang Dikelola Secara Aktif (Lebih banyak di siniAlternatif yang baik untuk Anda. Di Sini Pengeluaran tapi lebih tinggi.

Saham dan obligasi pemerintah

Anda tentu juga dapat membeli saham individu, misalnya dari Samsung atau Alibaba. Tidak seperti berinvestasi di ETF, Anda dapat meletakkan semuanya di atau di satu kartu perusahaan.

Dengan obligasi pemerintah, Anda mendapatkan suku bunga yang lebih tinggi dari negara berkembang dibandingkan dengan obligasi AS atau Jerman. Sementara itu, bahkan Cina yang proteksionis telah membuka pasar obligasi pemerintahnya kepada investor asing.

NS investor swasta Tetapi pada saat ini hanya merupakan investasi dari banyak obligasi pemerintah dana mungkin. Dengan produk seperti iShares ETF China CNY Bond (A14T8GSebagai investor swasta, Anda bisa berinvestasi di obligasi pemerintah China, misalnya.

Anda harus ingat bahwa ekspektasi pengembalian yang lebih tinggi biasanya dikaitkan dengan investasi yang lebih berisiko. Prinsip ini juga berlaku untuk obligasi dan saham pemerintah.

Departemen Ekonomi dan Keuangan t-online secara tegas menyatakan bahwa teks kami bukan pengganti saran dan, khususnya, bukan merupakan saran investasi atau rekomendasi untuk membeli atau menjual sekuritas.