Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dapur Ibu: Asialand kembali dengan nama baru - Nuremberg

Dapur Ibu: Asialand kembali dengan nama baru – Nuremberg

– Ceritanya siap untuk film tragis dan tampaknya menemukan akhir yang bahagia: setelah lebih dari 30 tahun di tangan keluarga, restoran Asialand di Gostenhof harus berhenti beroperasi pada tahun 2020. Tetapi segera ternyata keluarga itu melewatkan sesuatu yang penting tanpa tamu dan tanpa memasak. Jadi putri Hai Nguyen berani memulai dari awal.


Pada 17 September itu di Nuremberg Asialand Setelah istirahat sekitar satu tahun, makanan disajikan lagi – di kamar yang dirancang baru. Hai Nguyen dengan senang hati mengungkapkan: “Selama penutupan, kami telah merenovasi dan membuat perubahan pada restoran kami.”

Hingga September lalu, orang tuanya mengelola Asialand di Bärenschanzstrasse 83 di Nuremberg – selama 34 tahun.

Banyak yang terjadi di sana selama istirahat: Hal pertama yang Anda perhatikan adalah nama baru: Dapur Ibu. “Nama itu dengan jelas mengungkapkan motif di restoran kami,” jelas Nguyen. Fokusnya adalah pada hasrat ibunya untuk memasak setelah toko baru dibuka.

“Lockdown mempengaruhi orang tua saya dengan sangat buruk tahun lalu,” kata Nguyen. “Lalu ibuku juga sakit parah.” Itu sebabnya mereka berdua—menjalankan restoran sendirian saat itu—memutuskan untuk menarik garis. Karena tidak ada taman bir atau area outdoor di Asialand, mencari penyewa baru menjadi sulit. Selama waktu ini, keluarga juga menyadari betapa mereka merindukan kehidupan di dapur dan pertukaran dengan tamu. “Orang tua saya sangat menderita di restoran kami; sulit bagi mereka untuk mengucapkan selamat tinggal.”



Pada 1980-an, orang tua Nguyen melarikan diri bersama dia dan saudara perempuannya, karena mereka disebut orang dari Vietnam melalui Indonesia ke Jerman. Ayahnya awalnya bekerja untuk Siemens selama sepuluh tahun. Pada saat yang sama, ibunya meresmikan Asialand di tempat yang saat itu merupakan distrik kelas pekerja. “Awalnya ada makanan khas China, seperti bebek peking atau masakan asam manis,” kenang Nguyen.

READ  Rusia: Putin menggunakan sanksi ekonomi Barat dengan cerdik

“Sebagai seorang anak saya tidak tahan restoran”

Pada saat itu, budaya dan makanan Vietnam belum berakar kuat di masyarakat Barat, dan makanan tradisional Vietnam secara bertahap mulai populer. “Saya benci restoran itu sejak kecil,” aku Nguyen. Semuanya selalu tentang bisnis. Di masa remajanya khususnya, membantu di restoran adalah siksaan baginya, menurut wanita berusia 41 tahun itu. “Saya juga tidak bisa mengidentifikasi dengan makanan yang dimasak. Saya selalu ingin makanan Eropa seperti spageti atau kentang goreng,” kenang Nguyen.

Gulungan musim panas (di sebelah kiri di foto) adalah makanan pembuka dalam masakan Vietnam.  Ini mirip dengan lumpia yang umum di sebagian besar Asia Tenggara dan disiapkan berbeda tergantung negaranya, tetapi tidak digoreng.

Gulungan musim panas (di sebelah kiri di foto) adalah makanan pembuka dalam masakan Vietnam. Ini mirip dengan lumpia yang umum di sebagian besar Asia Tenggara dan disiapkan berbeda tergantung negaranya, tetapi tidak digoreng.

© Peter Roggenthen


Selama restoran tutup, Nguyen menyadari peran keahlian memasak dalam kehidupan orang tuanya: “Ibuku tidak bisa memasak dengan baik, jadi kami memutuskan untuk membuka kembali restoran itu,” lapor Nguyen, yang sekarang mengelola restoran. Di dapur, orang tuanya terus mengejar hasrat mereka – memasak.

Hai Nguyen, yang bekerja sebagai guru yoga dengan guru yoganya sendiri, membawa idenya sendiri untuk konsep dan suasana baru. Di masa depan, para tamu akan dapat menikmati makanan Vietnam otentik setiap Kamis dan Jumat di Gostenhof untuk makan siang dan makan malam. My Mum’s Kitchen awalnya akan menjadi restoran pop-up, yaitu sementara. “Setelah beberapa minggu pertama, kita akan melihat bagaimana kelanjutannya dari sini,” jelas Hai Nguyen. Sampai saat itu, seluruh keluarga mengulurkan tangan membantu, bahkan teman Nguyen berdiri di belakang meja di restoran setelah bekerja, mencampur koktail.

Semua yang dia buat sendiri

Seperti sebelum pembukaan baru, My Mum’s Kitchen dibedakan terutama oleh fakta bahwa semuanya buatan sendiri. “Kami merebus setiap saus dan saus di menu,” kata Nguyen.

READ  Serial animasi Rusia menaklukkan dunia


Menunya, yang juga mencakup hidangan vegetarian dan vegan, memberi para tamu wawasan tentang masakan Vietnam otentik dari tahun 1950-an. Hidangan di restoran keluarga Nguyen kaya akan rempah-rempah, buah-buahan dan segar – khas masakan Vietnam Selatan.

Pengalaman gastronomi sejati bagi pecinta masakan khas Saigon yang tidak biasa dan tradisional.

Informasi lebih lanjut tentang “Dapur Ibu” di bagian Makan dan Minum!