Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana cara kerja investasi dalam SDGs di Asia dan pasar negara berkembang?

ringkasan singkat

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan diluncurkan pada tahun 2015 dan mewakili sejumlah prioritas global yang bertujuan untuk memastikan pembangunan ekonomi, sosial dan lingkungan yang berkelanjutan. Fokusnya antara lain pada kemiskinan, ketimpangan, perubahan iklim, pencemaran lingkungan dan ketidakadilan sosial. Ada begitu banyak yang harus dilakukan

Misalnya di bidang sarana air minum dan sanitasi. Sumber daya air per kapita menurun, dan menurut PBB, 80-90% air limbah di negara maju dibuang tanpa pengolahan. Kemudian ada inklusi keuangan. Bank Dunia memperkirakan bahwa 31% dari populasi orang dewasa dunia tidak memiliki akses ke layanan keuangan di bawah sistem keuangan tradisional.2


Sementara itu, ada kebutuhan yang beragam dan signifikan untuk real estat dan infrastruktur yang berkelanjutan. Bank Pembangunan Asia memperkirakan $26 triliun akan dihasilkan antara 2016 dan 2030. Dolar AS akan dibutuhkan di negara-negara anggota mereka untuk mengatasi defisit – terutama dalam pasokan listrik dan transportasi.3

Perawatan kesehatan dan sosial yang memadai sama pentingnya dengan sebelumnya. Di banyak negara, sebagian besar pengeluaran kesehatan masih dibayar sendiri. Pada tahun 2018, misalnya, porsi pengeluaran pribadi ini adalah 63% di India dan 76% di Kamboja dan Myanmar.4

Mengapa Investor Harus Mempertimbangkan Strategi SDG untuk Asia dan Pasar Berkembang?

Sebagian besar perkiraan menunjukkan bahwa diperlukan investasi sebesar $5-7 triliun untuk mencapai SDGs. Dolar AS per tahun diperlukan. Dengan jumlah yang sangat besar ini, hal ini hanya dapat dicapai melalui kolaborasi antara pembuat kebijakan, regulator, akademisi, dermawan, dan dunia usaha.

Manajer aset global kemungkinan memiliki total aset yang dikelola sebesar $100 triliun. Dolar AS memainkan peran penting dalam hal ini.5 Hal ini terutama berlaku di ekonomi Asia dan negara-negara berkembang.

READ  Vaksinasi Corona: Biontech dan Astrazeneca sangat efektif melawan kesehatan Delta

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan sudah sangat penting bagi wilayah ini. Banyak negara memiliki ekonomi yang berkembang pesat tetapi masih menghadapi efek negatif yang terus-menerus dari kurangnya investasi di bidang-bidang utama. Untungnya, beberapa perusahaan paling inovatif yang dapat membantu memecahkan berbagai masalah seperti itu dapat ditemukan di area ini. Manajer aset dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk mengarahkan modal dan sumber daya ke negara-negara dan sektor-sektor di mana mereka paling dibutuhkan – dan di mana pengembalian relatif tinggi memiliki potensi.

Menurut pendapat kami, pertumbuhan struktural dan potensi pendapatan ini, yang mendukung investasi yang bermanfaat secara sosial, merupakan alasan kuat lainnya untuk berinvestasi dalam strategi SDG dengan fokus pada Asia dan negara-negara berkembang. Pandemi COVID-19 tidak hanya menyebabkan keresahan sosial tetapi juga menyoroti peluang yang diberikannya. Selama krisis, pemerintah membantu ekonomi, bisnis, dan pekerja ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada gilirannya, para pembuat kebijakan semakin mengharapkan perusahaan untuk melakukan lebih dari sekadar menghasilkan keuntungan bagi pendiri dan pemegang saham mereka. Sebaliknya, itu juga harus memiliki dampak sosial. Ini berarti bahwa investor perlu memikirkan bagaimana model bisnis perusahaan memenuhi kebutuhan berbagai pemangku kepentingan. Kami pikir potensi keuntungannya sangat besar.

Bagaimana ini bekerja dalam praktik?

Medikaloka Hermina adalah jaringan rumah sakit swasta terbesar kedua di Indonesia. Dengan memenuhi permintaan layanan kesehatan yang meningkat di bawah sistem Jaminan Kesehatan Indonesia (JKN) yang baru, perusahaan telah membuktikan dirinya sangat mahir dalam hal ini. Sejauh itu, menurut kami, perlu untuk mencapai tujuan pemerintah tentang jaminan kesehatan universal.

Contoh lainnya adalah Tabungan Pensiunan Nasion, bank resmi ke-12 di Indonesia. Bersama dengan jasa keuangan lainnya, kegiatan utamanya adalah mendukung dan mempromosikan perempuan kurang mampu. 45 juta nasabah target bank adalah orang-orang yang pengeluaran hariannya kurang dari $2, di mana 23 juta di antaranya adalah wanita. Akibatnya, perusahaan menikmati nilai komersial yang tinggi di kalangan konsumen Indonesia. Mari tetap di bidang keuangan. Perusahaan layanan seluler dan keuangan Kenya, Safaricom, berupaya meningkatkan kualitas hidup penduduk negara itu melalui platform M-PESA, yang memungkinkan transfer tanpa uang tunai.

READ  Area risiko RKI Corona: daftar area berisiko tinggi saat ini: Negara dan wilayah mana yang baru ditetapkan?

Di Cina, perusahaan riset medis seperti Tigermed Consulting dan Zai Lab menyediakan akses yang lebih baik ke obat-obatan. Sementara itu, Minday, produsen perangkat medis, berinvestasi dalam teknologi medis berkualitas tinggi dan murah yang bertujuan untuk mengurangi biaya diagnosis yang cepat dan andal. Menurut pendapat kami, perusahaan-perusahaan ini menawarkan keuntungan nyata bagi warga negara dan memberikan kontribusi yang menentukan bagi pembentukan dan pemeliharaan sistem kesehatan modern di Tiongkok.

Ini hanyalah beberapa dari perusahaan yang mematuhi SDG yang menunjukkan bahwa pertumbuhan inklusif dan dampak sosial yang positif juga dapat menghasilkan keuntungan yang semakin menarik.

Pertimbangan terakhir…

Kami percaya bahwa mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan memberikan peluang nyata bagi perusahaan untuk memberikan kontribusi positif kepada masyarakat dan lingkungan. Hal ini dapat dilakukan secara paralel dengan peningkatan nilai keuangan jangka panjang perusahaan. Manajer aset dengan kemampuan penelitian untuk mengidentifikasi peluang ini sejak dini memiliki potensi untuk memanfaatkan kinerja jangka panjang yang unggul dari perusahaan-perusahaan ini – yang pada akhirnya menguntungkan klien dan masyarakat mereka pada umumnya.

Perusahaan dipilih untuk tujuan ilustrasi saja dan sebagai contoh gaya investasi yang dijelaskan; Ini tidak mewakili rekomendasi investasi atau indikasi perkembangan di masa depan.

Fiona Manning, Direktur Investasi, abrdn

1 Air Limbah https://sustainabledevelopment.un.org/topics/water/unsgab/wastewater
2 Bank Dunia https://www.worldbank.org/en/news/press-release/2018/04/19/financial-inclusion-on-the-rise-but-gaps-remain-global-findex-database-shows
3 Bank Pembangunan Asia https://www.adb.org/news/asia-infrastructure-needs-exceed-17-trillion-year-double-previous-estimates
4 Kesehatan https://data.worldbank.org/indicator/SH.XPD.OOPC.CH.ZS
5 aset yang dikelola https://www.thinkingaheadinstitute.org/news/article/global-asset-manager-aum-tops-us100-trillion-for-the-first-time/

Hasil kinerja masa lalu tidak memungkinkan penarikan kesimpulan apa pun tentang perkembangan dana atau sekuritas investasi di masa depan. Nilai dan pengembalian suatu investasi dana atau surat berharga bisa turun atau naik. Investor mungkin mendapatkan bayaran lebih rendah dari modal yang diinvestasikan. Fluktuasi mata uang dapat mempengaruhi investasi. Harap perhatikan Peraturan Periklanan dan Tampilan di InvFG 2011 128 dst. Informasi di www.e-fundresearch.com bukan merupakan rekomendasi untuk membeli, menjual atau menahan sekuritas, dana atau aset lainnya. Informasi di e-fundresearch.com AG telah disiapkan dengan cermat. Namun, mungkin ada representasi yang salah secara tidak sengaja. Akibatnya, tidak ada tanggung jawab atau jaminan yang dapat diasumsikan atas objektivitas, kebenaran dan kelengkapan informasi yang diberikan. Hal yang sama berlaku untuk semua situs lain yang dirujuk oleh hyperlink. E-fundresearch.com AG menolak tanggung jawab apa pun atas kerusakan langsung, nyata, atau lainnya yang mungkin timbul sehubungan dengan informasi yang diberikan atau informasi lain yang tersedia. NewsCenter adalah bentuk iklan khusus yang dapat diunduh oleh e-fundresearch.com AG untuk perusahaan manajemen aset. Hak cipta dan tanggung jawab tunggal atas konten berada pada perusahaan manajemen aset sebagai pengguna format iklan khusus NewsCenter. Semua pemberitahuan Pusat Berita adalah siaran pers atau komunikasi pemasaran.

READ  Dalam Fokus: Reset Portofolio - Mengapa Saham Perawatan Kesehatan Terus Meningkat