Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana film Barbie bisa terjerumus ke pusaran geopolitik?

Bagaimana film Barbie bisa terjerumus ke pusaran geopolitik?

Hanoi melarang penayangan film “Barbie” di bioskop-bioskop Vietnam. Peta terdistorsi yang ditampilkan dalam film ini menyebalkan.

Aktris Margot Robbie, bintang film “Barbie,” berdiri di depan mobil convertible berwarna merah muda untuk mempromosikan film tersebut.

Jordan Strauss/AP

Jika Barbie sampai saat ini dilarang masuk ke kamar anak-anak, hal itu karena ia menyampaikan citra seorang wanita yang tidak tertahankan bagi banyak orang tua. Sekarang Barbie dan film barunya dilarang di Vietnam. Pasalnya, si pirang berkaki panjang melakukan kesalahan geopolitik dengan sepatu hak tingginya yang memukau.

Bukan kecerobohan fesyen Barbie atau pahlawannya Ken yang menyebabkan kepala memerah, melainkan sebuah kartu yang bisa dilihat sekilas di film. Benua-benua yang berbeda digambar dengan garis-garis yang tersebar. Titik biru yang terdistorsi diberi label “Asia”. Ada garis putus-putus yang terhubung dengannya.

Banyak anak mungkin mengenalinya sebagai makhluk fantasi dengan ekor kecil yang lucu. Namun bagi pihak berwenang di Vietnam, garis tersebut hanya bisa berarti satu hal: garis sembilan titik!

Tiongkok dan Vietnam bertempur dua kali di Laut Cina Selatan

Dengan garis ini, Tiongkok menegaskan klaimnya atas sebagian besar Laut Cina Selatan. Milisi maritim, penjaga pantai, dan angkatan laut Tiongkok terus memberikan tekanan terhadap negara tetangganya, Vietnam, Filipina, Malaysia, Brunei, dan Indonesia, yang perairannya terkena dampak Sembilan Garis Putus-putus.

Pada tahun 2016, pengadilan internasional memutuskan bahwa klaim Tiongkok ini tidak sesuai dengan hukum maritim modern. Beijing mengabaikan keputusan tersebut. Hal ini berarti Tiongkok menjadi semakin terisolasi, karena semakin banyak negara yang secara terbuka mendukung keputusan ini; Yang terbaru adalah India.

READ  kejutan besar! Suara Jerman Brad Pitt dan Johnny Depp meninggal!

Vietnam sangat sensitif ketika menyangkut klaim Tiongkok. Mereka dua kali berpartisipasi dalam bentrokan militer dengan Tiongkok di kepulauan Paracel dan Spratly, pada tahun 1974 dan 1988. Setiap kali terjadi, puluhan orang Vietnam tewas. Republik Rakyat Tiongkok menang pada kedua masa tersebut dan masih menguasai bebatuan dan pulau-pulau yang relevan hingga saat ini.

Vietnam sebelumnya telah melarang film-film yang menggambarkan klaim Tiongkok yang berlebihan. Empat tahun lalu, kartun “Abominable” yang dibuat dengan komputer (dalam bahasa Jerman: “Everest – Manusia Yeti Ingin Mendaki Tinggi”) menunjukkan garis sembilan garis. Filipina dan Malaysia juga menunda film tersebut setelah studio yang bertanggung jawab, Dreamworks, menolak untuk memotong adegan terkait.

Badai geopolitik juga berdampak pada artis lain: girl grup Korea Selatan Blackpink, yang dijadwalkan tampil di ibu kota Vietnam, Hanoi, pada akhir bulan ini, mendapat kecaman. Peta Nine Dash Line tampaknya untuk sementara terlihat di situs web perusahaan penyelenggara konser tersebut.

Dari kejauhan, reaksi orang Hanoi, Manila atau Kuala Lumpur mungkin terlihat seperti mimosa. Namun negara-negara ini bereaksi sangat keras karena Beijing terus-menerus memindahkan perbatasan mereka untuk mendukung tuntutannya. Propaganda Tiongkok menggunakan segala cara untuk membuat Sembilan Garis Putus terlihat di luar negeri. Bola Nine Dash Line terus bermunculan di toko buku di seluruh dunia; Itu dibuat di Cina.

Jalur sembilan jalur yang dibangun oleh Tiongkok memicu kemarahan negara-negara tetangga di Laut Cina Selatan lainnya

Pada beberapa peta laut digital yang digunakan dalam aplikasi internasional, banyak pulau dan bebatuan yang disengketakan di Laut Cina Selatan ditandai dengan nama Tiongkok – secara eksklusif atau setidaknya sebelum nama internasional atau nama yang digunakan oleh negara lain. Para ahli berulang kali menyebut pendekatan Beijing sebagai “pengirisan kubis”, yang setara dengan taktik salami di tingkat regional.

READ  Otentikasi Biometrik dan Identifikasi Analisis dan Prakiraan Pasar untuk 2022-2029 oleh Produsen Besar Safran, Fujitsu, NEC, Aware, Thales

Pasar film Tiongkok menarik bagi Hollywood

Mengapa kalimat yang menyinggung (yang panjangnya hanya delapan baris, bukan sembilan) muncul dalam film masih belum jelas hingga saat ini. Warner Bros., penanggung jawab studio, hanya menyatakan bahwa kartu tersebut adalah gambar yang kekanak-kanakan dan tidak ada maksud di baliknya.

Namun jelas juga bahwa studio-studio besar Hollywood tidak ingin menjadi target penonton bioskop dan badan sensor di Tiongkok. Pada tahun 2021, pasar bioskop Tiongkok lebih besar dibandingkan gabungan pasar film Amerika Serikat, Jepang, Kanada, dan Inggris Raya. Tulis kolumnis untuk Bloomberg. Beijing hanya mengizinkan segelintir film asing untuk diputar di bioskop lokal setiap tahunnya – bagi produser film besar Amerika, ini adalah jackpot yang sangat ingin mereka menangkan.

Film “Barbie” rencananya akan dirilis di bioskop seluruh dunia pada 21 Juli. Ini juga merupakan target tanggal peluncuran di Vietnam. Namun kini ada juga suara-suara di Filipina yang menyerukan pelarangan terhadap Barbie. Malaysia bisa mengikuti jejaknya.

Hal ini menunjukkan bahwa perselisihan mengenai Laut Cina Selatan, yang telah berlangsung selama beberapa dekade, masih terus berlanjut, meski terkadang menghilang dari berita utama. Citra satelit, data posisi kapal, dan pengamatan langsung menunjukkan bahwa Tiongkok kembali meningkatkan tekanan setelah berakhirnya lockdown virus corona yang diberlakukan sendiri.