Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Echidna paruh panjang Attenborough sudah lama terlihat di Indonesia.

Echidna paruh panjang Attenborough sudah lama terlihat di Indonesia.

Spesies ini sempat dianggap berada di ambang kepunahan: kini ekidna paruh panjang Attenborough tertangkap kamera di Indonesia. Universitas Oxford mengatakan mamalia mirip landak yang memiliki paruh dan bertelur ini terekam dalam film dan foto selama ekspedisi di Pegunungan Cyclops di provinsi Papua, Indonesia.

Keberadaan hewan pemalu ini hanya pernah didokumentasikan secara ilmiah. Namun, itu terjadi lebih dari enam dekade yang lalu, pada tahun 1961. Oleh karena itu, ekidna paruh panjang (Zaglossus attenboroughi) dianggap hampir punah dan terdaftar dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah IUCN. Seperti platipus, ia termasuk dalam ordo Monotremes, yang garis evolusinya terpisah dari mamalia lain sekitar 200 juta tahun yang lalu. Nama hewan ini diambil dari nama sutradara film satwa liar asal Inggris, David Attenborough.

James Compton dari Universitas Oxford, yang memimpin ekspedisi internasional, mengatakan hewan tersebut memiliki duri landak, moncong trenggiling, dan kaki tikus tanah. Dalam keterangannya disebutkan, selama pencarian rayap berparuh panjang, 80 kamera dipasang di kawasan terpencil tersebut. Namun, tidak ada rekaman yang dibuat selama hampir empat minggu ekspedisi tersebut. Hanya pada hari terakhir, tiga gambar dapat dilihat pada gambar terakhir dari kartu memori terakhir yang diperiksa. Kempton menekankan bahwa kerja sama dengan masyarakat lokal sangat penting untuk keberhasilan ekspedisi yang membawa tim ke wilayah yang belum pernah diinjak oleh siapa pun sebelumnya.

READ  Penyanyi Carol: Tidak ada panggilan rumah - Hasloch