Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana Indonesia ingin bersaing dengan Rusia dalam batu bara

Bagaimana Indonesia ingin bersaing dengan Rusia dalam batu bara

nSetelah industri pertahanan, perusahaan sumber daya alam menjadi pemenang terbesar dalam serangan Rusia ke Ukraina. Indonesia masih dalam bayang-bayang, meski ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu merupakan pengekspor batu bara terbesar dunia dengan sekitar 455 juta ton pada 2021.

Christopher Heine

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik yang berbasis di Singapura.

Dengan rekor harga lebih dari $400 per ton batu bara, perusahaan pertambangan menikmati kelimpahan. Tingginya harga masih terutama karena spekulasi, karena sejauh ini Moskow telah melayani sebagian besar kontrak pasokannya. Namun, Amerika dan Inggris mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi impor energi Rusia. Sejak awal pekan pertama Maret, Hendra Senadia, General Manager Gabungan Pengusaha Batubara Indonesia, mengatakan perusahaannya telah menerima permintaan dari Eropa.

Pada musim gugur tahun lalu, harga maksimum sebelumnya adalah $269 per ton. Bahkan saat itu, harga saham perusahaan batu bara Indonesia telah mencapai rekor tertinggi. Badan Usaha Milik Negara Bukit Asam, misalnya, membukukan laba tertinggi sepanjang sejarah perusahaan, dengan kenaikan 230 persen. Pada bulan-bulan itu, blokade China terhadap batubara Australia meningkatkan permintaan dari sumber daya alternatif. Dengan ekspor tahunan sekitar 350 juta ton, Australia menempati urutan kedua dalam daftar di atas Rusia, yang mengekspor sekitar 220 juta ton batu bara.

Sekarang, bagaimanapun, pemegang saham berharap untuk perubahan haluan jangka panjang, karena banyak negara mencari alternatif untuk batubara Rusia karena sanksi. Adaro Energy Indonesia menang dengan 29%, disusul Indika Energy dan Bukit Asam. Namun, pemegang saham tidak dapat benar-benar menikmati lonjakan harga – karena lebih banyak lagi yang mungkin terjadi. Tapi pemerintah Indonesia lebih dulu dari itu. Karena membatasi ekspor sumber daya mineral jika perusahaan pertambangan tidak meningkatkan nilai tambah di negaranya – dari sudut pandang Jakarta, perlu untuk membangun lapangan kerja dan teknologi di dalam negeri, misalnya melalui peleburan.

READ  Piala Dunia U-17: Final! Jerman menang atas Argentina