Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Salah Satu Air Terjun Terburuk”: Kegilaan Marc Marquez yang Menghancurkan

“Salah Satu Air Terjun Terburuk”: Kegilaan Marc Marquez yang Menghancurkan

“Salah satu air terjun terburuk”
Kegilaan yang menghancurkan dari Marc Marquez

Rentetan jatuhnya pembalap Spanyol Marc Marquez semakin kaya dengan babak yang menyakitkan. Sebelum Grand Prix Indonesia, bintang MotoGP itu terbang sangat keras sehingga tidak mungkin untuk memulai. Pengendali sebelumnya tidak lagi mampu menanggung risiko.

Di tikungan masuk, Honda terbalik ke samping, Marc Marquez langsung kehilangan kendali, terlempar dari motor dan, setelah membalik-balik di udara, mendarat keras di landasan. Dia didiagnosis gegar otak setelah keberangkatan berbahaya berikutnya, bintang MotoGP dilarang memulai Grand Prix Indonesia, garis hitam tidak ingin berakhir.

Marquez kembali dihantam keras, dan pebalap Spanyol itu terjatuh lagi. Pengendali sebelumnya tidak lagi mampu menanggung risiko. Pada hari Jumat dia sudah jatuh dalam pelatihan, dua kali dalam kualifikasi pada hari Sabtu, dan pada hari perlombaan dia menjalankan apa yang disebut “penampil terbaik” selama pemanasan. Marquez berhasil meninggalkan tempat kejadian sendirian, tetapi kemudian pergi ke klinik dengan helikopter.

“Itu adalah kecelakaan yang sangat buruk, mungkin salah satu kecelakaan terburuk yang pernah saya alami,” kata Marquez. Tapi dia “tidak punya masalah serius”. “Mark baik-baik saja,” kata Angel Charte, direktur medis sepeda motor MotoGP. Kontestan menjalani beberapa pemeriksaan radiologi, yang negatif. Karena penemuan tersebut membutuhkan pemantauan 12-24 jam, pengendara, tim, dan staf medis sepeda motor memutuskan untuk menyatakan dia tidak memenuhi syarat untuk memulai.

Dia membutuhkan seseorang untuk melindunginya dari dirinya sendiri.

Dengan patah lengan dan komplikasi selanjutnya, Marquez harus istirahat sembilan bulan sebelum kembali pada musim semi 2021. Pada akhir musim lalu, pembalap berusia 29 tahun itu absen setelah latihan bertabrakan dengan cross machine. Marquez mengalami penglihatan ganda (double vision) untuk kedua kalinya dan harus menjalani operasi saraf optik. Baru-baru ini, “raja air terjun” benar-benar kembali lagi, dan sekarang kemunduran berikutnya telah menyusul.

Stasiun televisi berbayar Inggris BT Sport menulis di Twitter: “Marc Marquez terkadang membutuhkan seseorang untuk melindungi dirinya dari dirinya sendiri.” Pertanyaan sebenarnya adalah berapa lama ini bisa berlanjut. Pada musim gugur, Marquis sudah mempertimbangkan untuk pensiun karena masalah dengan matanya. Ide mungkin telah kembali ketika para pesaingnya menunggu untuk memulai saat hujan deras di Sirkuit Mandalika baru di Pulau Lombok. Rain Shaman berlari melintasi pit lane, menabrak bowl dan terjatuh – dia bisa memulai balapan kedua musim ini dengan terlambat 75 menit.

Miguel Oliveira (Portugal/KTM) mengalahkan Juara Dunia Fabio Quartararo dari Prancis (Yamaha) di trek basah dan Johann Zarco (Ducati). Itu adalah hari yang meriah bagi satu-satunya orang Jerman di Piala Dunia. Pada debutnya di Indonesia, Marcel Schrötter finis ke-16 di Moto2 setelah sesi kualifikasi yang buruk (22) dan tidak mencetak poin. “Tentu saja saya sangat kecewa bahwa hasil seperti ini tidak dapat diterima. Kami telah menghabiskan begitu banyak waktu dan tujuan kami adalah berjuang untuk podium. Enam belas tidak cukup.” Situasinya ‘frustrasi’. Sumkyat Shantra merayakan kemenangannya dengan menyalakan lampu, dan pebalap berusia 23 tahun itu menjadi pebalap Thailand pertama yang memenangkan Grand Prix MotoGP.

READ  Stadler Rail kehilangan pesanan BB besar-besaran - karena 'kegagalan tanda tangan'