Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagian selatan Prancis dan sejumlah destinasi jangka panjang menjadi wilayah yang berisiko terinfeksi virus Corona

Bagian selatan Prancis dan sejumlah destinasi jangka panjang menjadi wilayah yang berisiko terinfeksi virus Corona

Seorang penumpang yang mengenakan masker akibat pandemi Corona mendorong troli dengan tas di Bandara Orly Paris, dekat Paris.

© dpa / Aurelien Morissard / XinHua


Bagikan artikel

dpa apa saja

6 Agustus 2021, 17:01

Pemerintah federal mengklasifikasikan sebagian besar Prancis selatan sebagai daerah berisiko tinggi untuk corona. Mulai hari Minggu, ini akan berlaku untuk wilayah Ossetania, Provence-Alpes-Côte d’Azur dan pulau Corsica, serta wilayah luar negeri Prancis seperti Guadeloupe, Martinique, Reunion, Saint Martin dan Saint Barthelemy, menurut Robert Koch. Institut pada hari Jumat dengan. Dengan jumlah infeksi yang menurun, Belanda tidak lagi menjadi daerah berisiko tinggi – dengan pengecualian bagian negara di luar negeri.

Prancis saat ini berada di gelombang keempat Corona. Dalam seminggu, sekitar 225 orang dari setiap 100.000 orang di seluruh negeri baru-baru ini terinfeksi. Kepala negara Emmanuel Macron telah mengumumkan aturan yang lebih ketat dalam perang melawan virus SARS-CoV-2 pada pertengahan Juli. Perdana Menteri Jan Casteks mengajukan banding ke Dewan Konstitusi karena kritik keras terhadapnya. Beberapa anggota parlemen juga beralih ke contoh.

Di Belanda, infeksi baru menurun drastis setelah pemerintah menarik rem darurat: diskotik dan klub malam ditutup lagi dan festival dilarang. Museum, teater, kebun binatang, dan bioskop buka, begitu juga restoran dan toko. Restoran harus tutup pada tengah malam. Persyaratan masker hanya berlaku untuk bus, kereta api, dan bandara. Jika jarak aman tidak dapat dipertahankan di acara, pengunjung akan diminta untuk memberikan hasil tes negatif atau bukti vaksinasi.

Tes negatif corona saat ini sudah cukup bagi wisatawan asal Jerman di hampir semua negara. Tapi yang mana tepatnya? Dan apakah saya harus dikarantina setelah kedatangan saya? Kantor Luar Negeri Jerman memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dalam Informasi Perjalanan dan Keselamatannya.

Kembalinya pelancong dari daerah berisiko tinggi

Orang yang memasuki Jerman dari daerah berisiko tinggi harus mengisi formulir entri digital. Orang-orang yang kembali yang belum divaksinasi atau telah pulih harus ditempatkan di karantina di Jerman. Yang disebut tes gratis dengan bukti negatif baru hanya dapat dilakukan setelah paling cepat lima hari.

Aturan baru juga telah diberlakukan sejak Minggu: semua orang berusia 12 tahun ke atas harus dapat menunjukkan ketika mereka memasuki Jerman bahwa mereka telah dites positif terkena virus corona, telah divaksinasi terhadap Covid-19 atau telah pulih. Persyaratan ini sudah berlaku untuk semua penumpang dalam penerbangan. Sekarang ini berlaku untuk semua moda transportasi, termasuk yang datang dengan mobil atau kereta api. Siapa pun yang melanggar ini harus mengharapkan denda.

Pemerintah federal menulis bahwa “anak-anak di bawah usia dua belas tahun dibebaskan dari tugas untuk menguji, tetapi tidak dari tugas karantina. Namun, anak-anak di bawah usia dua belas tahun dapat mengakhiri karantina lima hari setelah masuk – bahkan tanpa tes.” Pada catatan tentang aturan baru untuk individu – dan penerbangan kembali ke Jerman.

Peraturan untuk memasuki Jerman di luar Eropa

Di luar Eropa, pemerintah federal telah menetapkan negara-negara lain sebagai daerah berisiko tinggi: Aljazair, Bangladesh, Haiti, Honduras, Irak, Kazakhstan, Korea (Republik Demokratik Rakyat), Maroko, Meksiko, Myanmar, Papua Nugini, Filipina, Senegal , Tajikistan, Thailand dan Trinidad Tobago, Turkmenistan dan Uzbekistan. Tapi syarat masuk apa yang berlaku untuk turis Jerman di seluruh dunia? Sekilas tentang negara-negara wisata populer:

Amerika

  • AS: Amerika Serikat memiliki larangan masuk hingga pemberitahuan lebih lanjut bagi orang-orang yang telah berada di Jerman atau negara wilayah Schengen lainnya dalam waktu 14 hari setelah memasuki negara tersebut.
  • Meksiko: Saat ini tidak diperlukan sertifikat kesehatan atau hasil tes saat memasuki Meksiko. Tindakan karantina juga tidak direncanakan. Namun, lebih banyak demam yang dicatat dan pelancong mungkin harus dites jika mereka mengalami gejala.
  • Republik Dominika: Formulir masuk dan keluar elektronik harus dilengkapi. Pemeriksaan kesehatan secara acak dilakukan di bandara-bandara di negara tersebut. Wisatawan diharuskan untuk bekerja sama kecuali mereka dapat memberikan tes PCR negatif atau sertifikat vaksinasi. Tes harus berumur tidak lebih dari 72 jam dan vaksinasi terakhir yang diperlukan untuk perlindungan lengkap harus berusia setidaknya tiga minggu. Jika dicurigai terinfeksi Covid-19, mereka yang terinfeksi harus dikarantina.

Asia

  • Thailand: Bukti hasil tes PCR negatif diperlukan, yang tidak boleh melebihi 72 jam setelah keberangkatan. Selain itu, mereka yang masuk ke Tanah Air harus memiliki asuransi kesehatan dengan nilai pertanggungan minimal $100.000, yang juga mencakup perawatan Covid-19. Selain itu, kewajiban karantina 14 hari yang ketat berlaku untuk semua orang yang memasuki negara itu dengan biaya sendiri. Semua pelancong wajib mendaftar menggunakan aplikasi pelacakan Thailand Plus sebelum memasuki negara tersebut. Bagi mereka yang divaksinasi lengkap, masuk langsung dimungkinkan melalui Bandara Phuket. Kondisi karantina termudah berlaku di Phuket dan di pulau Samui, Phangan dan Tau di provinsi Surat Thani.
  • Uni Emirat Arab (UEA): Penumpang dari Jerman wajib membuktikan hasil PCR negatif pada saat check-in di bandara. Sampel tidak boleh diambil 72 jam sebelum keberangkatan. Anak-anak di bawah usia dua belas tahun, penyandang disabilitas, dan warga negara Emirat dibebaskan dari kewajiban ini. Tes PCR wajib lainnya untuk semua yang lain di Bandara Abu Dhabi. Turis dan pelancong bisnis saat ini tidak tunduk pada persyaratan karantina apa pun, tetapi harus menjalani tes PCR lain pada hari keenam dan kedua belas masa tinggal mereka.
    • Indonesia: Turis tidak diizinkan masuk ke Indonesia sampai pemberitahuan lebih lanjut. Saat ini hanya mungkin untuk masuk dengan izin tinggal permanen.
  • Maladewa: Wisatawan harus menunjukkan konfirmasi reservasi dari resor selama masa tinggal mereka saat masuk. Hasil tes PCR negatif juga diperlukan. Tes swab harus diambil maksimal 96 jam sebelum keberangkatan. Anak-anak di bawah usia satu tahun dibebaskan dari tes.

Afrika

  • Maroko: Hasil tes PCR negatif dalam bahasa Prancis atau Inggris diperlukan untuk masuk. Sampel harus diambil dalam waktu 72 jam sebelum masuk. Menyerahkan tes juga wajib bagi mereka yang telah pulih. Di sisi lain, orang yang divaksinasi lengkap harus diizinkan masuk tanpa tes PCR jika mereka memiliki sertifikat vaksinasi resmi.
  • Afrika Selatan: Penumpang berusia di atas lima tahun harus menyerahkan tes PCR negatif selambat-lambatnya pada saat kedatangan, yang tidak boleh melebihi 72 jam setelah keberangkatan. Siapa pun yang memasuki negara tanpa sertifikat tes ini harus menjalani tes antigen pada saat kedatangan dengan biaya sendiri dan, jika hasilnya positif, masuk ke karantina sepuluh hari. Selain itu, wisatawan diharapkan untuk menginstal aplikasi “Covid Alert Afrika Selatan” di ponsel mereka dan memiliki asuransi kesehatan perjalanan.
  • Namibia: Semua pelancong di atas usia lima tahun harus menyerahkan tes PCR negatif yang telah dibersihkan paling lambat 72 jam sebelumnya dan dikeluarkan oleh laboratorium terakreditasi. Selain itu, diperlukan bukti asuransi kesehatan perjalanan yang menanggung biaya pengobatan dalam kasus penyakit COVID-19.

Australia dan Oseania

  • Australia: Australia terus dikenai larangan masuk menyeluruh bagi semua pelancong asing yang tidak memiliki izin tinggal permanen. Visa turis tidak dikeluarkan.

Tampilkan tautan

Di sini pelanggan dapat menemukan tautan ke sumber daya dan informasi lebih lanjut. Coba Pesawat + sekarang

Apakah Anda sudah memiliki akun? Masuk dari sini

READ  Penghargaan Penjual Buku Independen Terbaik - dpa