Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mengapa tidak masuk akal untuk menyerah pada minyak sawit?

Mengapa tidak masuk akal untuk menyerah pada minyak sawit?

Mengapa tidak masuk akal untuk menyerah pada minyak sawit?

Kelapa sawit telah menjadi musuh nyata: diduga bertanggung jawab atas deforestasi hutan hujan, kematian harimau, dan orangutan. Tapi apakah kompromi bisa menjadi solusi? Tidak, kata konservasionis.

Sonia Eichert / T Online

Cokelat menyebar, pizza siap pakai, tabir surya, lilin, pakan babi, biodiesel – semua produk ini memiliki satu kesamaan: minyak kelapa sawit. Organisasi lingkungan berasumsi bahwa setiap produk kedua di supermarket mengandung lemak nabati dari daerah tropis. Minyak sawit memiliki reputasi yang sangat buruk. Sering ada seruan untuk penyangkalan dan larangan. Tapi ada alasan bagus untuk menggunakannya – dan di atas semua itu, alasan bagus untuk menentang boikot.

Perkebunan kelapa sawit di Kosta Rika. Foto: gambar imago

Minyak kelapa sawit memiliki citra buruk karena suatu alasan, Inka Petersen, pakar minyak sawit di World Wide Fund for Nature, mengatakan kepada t-online: “Dalam beberapa dekade terakhir, ia telah berkontribusi signifikan terhadap deforestasi di Indonesia dan Malaysia. Di mana ada Dulunya hutan hujan di dalamnya. Orangutan atau gajah, sekarang ada perkebunan sawit di banyak tempat. Selain itu, antara lain ada pelanggaran hak asasi manusia.” Namun demikian, ia menguraikan poin-poin utama kritik terhadap lawan minyak sawit.

Pohon palem bukannya hutan hujan

85 persen minyak sawit yang diproduksi di seluruh dunia berasal dari Indonesia dan Malaysia. Organisasi Konservasi Internasional IUCN memperkirakan bahwa kelapa sawit ditanam di area seluas 23,4 juta hektar: area yang lebih dari lima kali luas Swiss.

Karena deforestasi dan drainase tanah gambut, sejumlah besar gas rumah kaca dilepaskan Karbon dioksida atau metana dada. Hutan sering terbakar – hasilnya adalah kabut asap di atas area yang berlangsung selama berhari-hari.

Habitat banyak spesies hewan dan tumbuhan juga hancur. 193 spesies hewan dan tumbuhan yang diklasifikasikan sebagai sangat terancam punah oleh IUCN terancam oleh perkebunan kelapa sawit, termasuk harimau, gajah, dan orangutan.

Antara eksploitasi dan ketergantungan

Tidak hanya hewan dan lingkungan yang menderita, tetapi cara industri kelapa sawit berurusan dengan pekerja dan petani kecil selalu menjadi fokus kritik. Deutsche Umwelthilfe (DUH) memperkirakan bahwa 5 juta petani kecil menghasilkan 40 persen dari kebutuhan dunia, tetapi hanya menerima delapan persen dari pendapatan.

Ada juga pelanggaran hak asasi manusia berulang kali di pertanian: eksploitasi, pekerja anak dan pemindahan penduduk lokal termasuk di antaranya.

READ  Awal minggu yang tenang - Pertemuan Merkel dan Johnson: Tidak naif!

Di sisi lain, industri kelapa sawit menawarkan negara berkembang, yang sering dicirikan oleh kemiskinan, sebuah perspektif ekonomi. DUH mengasumsikan bahwa di Indonesia saja 27 juta orang hidup langsung atau tidak langsung dari kelapa sawit – 10 persen dari populasi negara.

Selain itu, sekitar dua pertiga populasi dunia bergantung pada minyak sawit untuk nutrisi mereka. Permintaan meningkat karena pertumbuhan penduduk, penggunaan bahan bakar nabati atau konsumsi produk jadi yang semakin banyak. Menurut DUH, sekitar 70 juta ton minyak sawit diproduksi di seluruh dunia setiap tahun – 15 kali lebih banyak daripada tahun 1980.

Petani kelapa sawit di Sumatera, Indonesia. Foto: gambar imago

Swiss mengimpor sekitar 30.000 ton minyak sawit setiap tahun. Uni Eropa adalah importir terbesar kedua di dunia. Karena minyak sawit memiliki sejumlah keunggulan bagi produsen makanan jadi, kosmetik, dan sejenisnya: murah, tahan lama, dan memiliki rasa netral.

Penggantian bukanlah solusi

Pohon kelapa sawit memiliki nilai plus lainnya: mereka hanya membutuhkan ruang kecil untuk banyak minyak. Hasil lima sampai delapan kali lebih tinggi dari bunga matahari, rapeseed, kedelai atau minyak kelapa. Jadi jika semua minyak sawit diganti dengan minyak nabati lainnya, akan dibutuhkan lebih banyak ruang. Hasil yang tak terelakkan: lebih banyak deforestasi hutan hujan, lebih banyak emisi gas rumah kaca, lebih membahayakan manusia, hewan dan tumbuhan — setidaknya itulah asumsi, menurut IUCN, ada kekurangan data yang dapat diandalkan.

Pakar Petersen juga kagum dengan betapa tidak akuratnya perawatan minyak alternatif. «Minyak kelapa Ini memiliki reputasi yang sangat baik untuk alasan apa pun. Tren tersebut sebenarnya bukanlah perkembangan yang baik sama sekali. Dibandingkan dengan minyak kelapa sawit, minyak kelapa membutuhkan lebih banyak ruang. Selain itu, ketika datang ke pertanian kelapa, petani kecil sering tidak melakukannya dengan baik.” Masalahnya sama dengan kelapa sawit – jika tidak lebih buruk.

“Tidak perlu mengganti minyak sawit.”

Jika minyak sawit diproduksi secara lingkungan dan sosial, tidak perlu menggantinya. Sulit bagi kami untuk memenuhi permintaan global yang besar untuk minyak sawit dengan minyak lainnya; Karena akan membutuhkan lebih banyak ruang.” Jadi, memboikot minyak sawit tidak masuk akal ».

Untuk itu, Jerman, bersama enam negara Uni Eropa lainnya, telah menetapkan tujuan mengimpor minyak sawit hanya dari pertanian tebang habis mulai tahun 2020. Masalahnya: alih-alih peraturan hukum, orang memilih sukarela. Pada 2019, pangsanya hanya 83 persen — jika Anda mengecualikan penggunaan biofuel, yang membutuhkan minyak sawit berkelanjutan, itu hanya 60 persen.

READ  Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

Lebih sedikit pasokan, lebih sedikit permintaan

Bahkan Undang-Undang Rantai Pasokan yang disahkan pada bulan Juni tidak dapat berbuat banyak, Petersen mengatakan: Komitmen itu tidak berlaku untuk semua perusahaan, juga tidak berlaku untuk seluruh rantai pasokan. Namun, fakta bahwa perusahaan tidak mengendalikan rantai pasokan mereka sendiri adalah alasan utama mengapa penjualan minyak sawit berkelanjutan gagal mewujudkan potensi tersebut.

Di seluruh dunia, permintaan minyak sawit dengan sertifikat keberlanjutan jauh di bawah pasokan, meskipun hanya sekitar seperempat dari area budidaya yang bersertifikat. Dalam beberapa kasus, minyak sawit bersertifikat harus dijual secara konvensional – tanpa biaya harga tambahan yang sesuai yang seharusnya mendanai langkah-langkah keberlanjutan. Inilah yang terjadi pada RSPO pada tahun 2015, misalnya.

Minyak buah sawit: Minyak sawit dibuat dari pulp, dan minyak inti sawit dibuat dari biji-bijian – kedua jenis minyak tersebut digunakan dalam berbagai cara. Foto: foto imago

Standar Minimum: Lebih baik daripada tidak sama sekali

Akronim RSPO adalah singkatan dari Round Table on Sustainable Palm Oil. Inisiatif ini didirikan bersama oleh World Wide Fund for Nature, antara lain; Coop adalah anggota bersama dengan Migros, Nestlé dan 5.000 perusahaan lainnya. Standar tersebut termasuk larangan penebangan baru “hutan primer dan kawasan hutan dengan nilai ekologis”, perlindungan spesies hewan yang terancam punah dan larangan pekerja anak.

Sangat sedikit, kritikus mengatakan: misalnya, larangan penebangan tidak berlaku untuk hutan hujan secara umum, tetapi hanya untuk daerah tertentu. Lebih baik daripada tidak sama sekali, kata organisasi yang berpartisipasi. WWF juga mengakui bahwa standar RSPO hanyalah standar minimum dan harus diperketat. Pakar WWF Petersen menyarankan agar Anda juga memperhatikan segel organik: “Persyaratan untuk pertanian organik juga berlaku untuk minyak sawit.”

Bersertifikat, tetapi tanpa stempel

Namun, masalahnya adalah bahwa bahkan jika minyak sawit bersertifikat digunakan dalam produk, tidak selalu disebutkan. “Segel untuk minyak sawit berkelanjutan relatif jarang digunakan karena minyak sawit memiliki reputasi buruk,” jelasnya.

Tetapi apakah itu bersertifikat atau tidak: Pertama-tama, konsumen harus menyadari bahwa minyak sawit tidak pernah digunakan. Dengan kosmetik, misalnya, ini tidak mudah: di sini, minyak sawit tersembunyi di balik nama-nama kimia. Itu dapat terkandung dalam hingga 1.000 bahan yang berbeda.

READ  Pelacak karbon: Lima negara - 80% pembangkit listrik tenaga batu bara baru

Ahli menyarankan kosmetik alami Petersen. Ada produsen tertarik pada bahan baku bersertifikat. Tapi dia bilang semakin sulit dengan persediaan pembersih.

Nutella Berkelanjutan?

Lebih mudah dengan makanan: karena persyaratan pelabelan, minyak sawit harus ditentukan di sini dalam daftar bahan. Dan bahkan jika segel tidak selalu disertakan: dengan beberapa merek, Anda dapat yakin bahwa hanya minyak sawit bersertifikat yang digunakan. Hal ini dibuktikan dengan pemeriksaan minyak sawit World Wide Fund for Nature, yang diterbitkan setiap dua tahun sekali.

Terakhir kali di tempat pertama: Dari semua hal, pabrikan Nutella Ferrero. Cokelat oles khususnya dibahas berkali-kali, terutama untuk Nutella, sering ada seruan untuk boikot. Pakar Petersen sedikit berpikir tentang hal ini: “Faktanya, Ferrero khususnya sangat berkomitmen dan hanya menggunakan minyak sawit bersertifikat. Minyak sawit di Nutella berasal dari pertanian berkelanjutan.”

Penurunan permintaan alih-alih boikot

Petersen mengatakan penting untuk memikirkan kembali konsumsi secara umum dan mengurangi permintaan minyak sawit secara keseluruhan. Itu berarti: lebih sedikit makanan manis dan berlemak dan lebih banyak makanan daerah yang segar.

Dia menyarankan siapa pun yang ingin secara aktif berkampanye menentang penggunaan minyak sawit tidak bersertifikat untuk menulis surat ke jaringan supermarket atau produsen cokelat favorit mereka. Karena: “Khususnya perusahaan yang berhubungan langsung dengan konsumen tidak mau banyak dilontarkan pertanyaan yang tidak mengenakkan.” Asosiasi semacam ini lebih masuk akal daripada mencoba memboikot minyak sawit secara umum.

Terima kasih untuk

Apakah Anda ingin mendukung Watson dan pers? Belajarlah lagi

(Anda akan diarahkan untuk menyelesaikan pembayaran)

5 franc Swiss

15 franc Swiss

25 franc Swiss

lain

Konsekuensi sosial dan lingkungan dari budidaya kelapa sawit

Anda mungkin juga tertarik pada:

Berlangganan newsletter kami

20 kartun jujur ​​tentang Corona yang akan mengingatkan kita selamanya pada Martin Bircide

Untuk menghormati master humor hitam tanpa ampun.

Martin Berschede adalah kartunis Jerman yang paling banyak digunakan. Dengan ironi menggigit dan humor hitam, dia menunjukkan kepada kita jurang seksisme, rasisme, dan kemunafikan manusia. Bershade meninggal minggu lalu pada usia 55 tahun. Kanker mengalahkannya setelah lama sakit.

Berscheid terus melukis sampai kematian dininya dan tidak mengucapkan kata-kata selama pandemi Corona: menggunakan permainan kata-kata dan pena yang diasah, dia mencela ketidaktahuan dan …

Tautan artikel