Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bali: Pantai impian Indonesia tenggelam dalam sampah – dan lebih banyak lagi yang akan datang

Pencemaran lingkungan

Lebih banyak limbah daripada pasir: Pantai impian Anda Bali tenggelam dalam sampah

Bali: Bayi jerapah bernama Corona

Bali: Bayi jerapah bernama Corona

Untuk menghormati kelahirannya selama pandemi global, bayi jerapah diberi nama di Bali oleh Menteri Lingkungan Hidup Indonesia Corona. Pengunjung harus bersabar melihat betis jerapah – taman safari tetap tertutup untuk umum.

Tampilkan deskripsi

Hingga 60 ton sampah dibuang setiap hari di pantai Bali. Penduduk setempat berjuang keras melawan banjir plastik.

Denpasar / Sydney.

  • Dimana wisatawan biasanya menikmati pantai surga, tumpukan sampah menumpuk di Bali, Indonesia
  • Hingga 60 ton sampah dicuci di pantai setiap hari
  • Warga ketakutan, mereka berjuang keras melawan invasi sampah, dan nelayan kembali dengan jaring penuh sampah – dan semakin banyak sampah berdatangan di Bali.

Anak-anak berpindah di antara pohon kelapa dan pria muda dengan papan selancar di bawah lengan mereka Gunung sampah setinggi lutut. Ban mobil, botol plastik, sandal lumut – pada beberapa di antaranya Mimpi Pantai Bali Tampaknya lebih banyak limbah daripada pasir.



Apa yang terjadi di Bali saat ini tidak kurang dari satu Müllinvasion. Hingga 60 ton limbah dicuci di pantai yang indah setiap hari. Pihak berwenang dan penduduk pulau Indonesia berjuang keras melawan banjir plastik.



Situasi di selatan sangat buruk, kata Michelle Yoga dari Australia, yang tinggal di Bali. Laut di sana sangat tercemar sehingga para nelayan kembali dari perjalanan mereka “dengan jaring penuh sampah, yang kemudian dibuang ke pantai”.

Sampah merupakan bagian dari pemandangan pulau di Bali

Sampah adalah bagian dari Gambar pulau Seperti gunung berapi Agung. Pada tahun-tahun normal, Bali memiliki lebih banyak turis daripada penduduk, dan mereka mengonsumsi sumber daya. Tapi surplus plastik saat ini tidak datang dari hotel pariwisata Hampir mencapai jalan buntu karena epidemi. Arus laut dipengaruhi oleh angin musim yang telah mencuci pembalut, popok dan kantong keripik kentang dari pulau lain ke arah Bali selama berminggu-minggu.


Bagian dari interior pulau juga melintasi sungai – yaitu Pembuangan sampah di Bali Hanya bekerja dengan buruk untuk waktu yang lama. “Kami telah bekerja keras untuk membersihkan pantai,” keluh Wayan Puja dari Badan Perlindungan Lingkungan Badong. “Tapi lagi dan lagi sampah baru dicuci.”

Baca juga: Letusan gunung berapi di Jawa: Merapi menyemburkan 6.000 meter abu

Bali: Pengumpulan sampah tidak sesuai

Itu Manis Mereka dengan getir menyebut musim hujan sebagai “musim sampah” dan mencari cara untuk keluar dari tempat sampah di surga mereka. Gubernur Bali Wayan Koster membawa lebih banyak peralatan dan personel untuk bermain agar pantai bisa cepat dibersihkan. Pengumpulan sampah harus dilakukan sepanjang waktu terutama di musim hujan.

Sementara itu, inisiatif muncul untuk mengatasi masalah tersebut. Tentang Bursa Plastik Bali Semacam pertukaran di mana warga mengumpulkan sampah plastik, membawanya ke tempat pengumpulan dan menerima beras sebagai imbalan. Ini tidak hanya membantu menghilangkan sampah, tetapi juga ratusan ribu orang yang kehilangan pekerjaan di hotel atau restoran akibat krisis Corona. “Banyak daerah wisata telah kembali ke desa mereka. Karena mereka tidak tahu cara memancing atau menjalankan peternakan, pengangguran tinggi,” kata Michelle Yoga, warga Australia yang tinggal di desa nelayan Amed dan mendukung ekspedisi tersebut. sekantong beras sangat disambut.

Yoga menceritakan tentang orang-orang yang tidak bisa lagi membayar tagihan dan pinjaman mereka. Dia juga berkencan Runtuhnya industri pariwisata Terpengaruh: Perencana pernikahan tidak lagi memiliki klien. Anda beruntung: Majikan Australia Anda terus membayar Anda – setidaknya sebagian.

Juga menarik:

Waste4Change: Indonesia menghasilkan 175.000 ton sampah setiap hari

Berdasarkan program startup Waste4Change Indonesia setiap hari 175.000 ton sampah. 81% sampah tidak disortir. Di sinilah tempat pertukaran plastik masuk. Plastik yang diserahkan penduduk pulau masih menempati peringkat teratas di Bali. Kemudian diangkut ke pabrik daur ulang di Jawa, salah satu pulau utama di Indonesia. Paket Tetra lama dapat digunakan di sana, misalnya, untuk membuat insulasi atap baru dan menghasilkan uang.

Konsep tersebut bekerja dengan sangat baik sehingga selesai Kata positif Seperti kebakaran hutan yang menyebar di seluruh pulau. Untuk mengatur prosesnya, pertama-tama orang harus berkumpul di desa mereka, dimulai dengan rumah, taman, dan jalan, dan terakhir di sungai, dan kemudian hanya di daerah sekitarnya. Sehingga tak lama lagi anak-anak bisa bermain pasir lagi alih-alih berjalan melewati gunungan sampah. (Dengan Joe)




READ  Kerinduan Philippe Otel: Musim Awal / Piala Dunia Parasports