Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perlindungan anak selama pandemi Corona di Indonesia

Pembatasan keluar selama pandemi Coronavirus telah meningkatkan risiko keamanan bagi anak-anak dan remaja di banyak tempat. Sejak Musim Semi 2020, tim plan telah lebih memperhatikan kesejahteraan anak, terutama di daerah miskin seperti Lembata di Indonesia.

Plan International ingin mencegah pelecehan seksual terhadap anak dan memecah kebisuan. Untuk itu, Organisasi Hak Anak menjelaskan kepada anak-anak, remaja, wali hukum dan anggota masyarakat di Indonesia bagaimana mereka dapat mengatakan tidak dan secara terbuka menyatakan pelanggaran hak-hak anak. Inisiatif ini bertujuan untuk memastikan bahwa anak di bawah umur secara khusus mengakui pelecehan seksual dan tahu bagaimana menghentikannya. “Orang tua saya baru saja mengatakan kepada saya untuk tidak berbicara dengan orang asing, menerima permen dari mereka atau pergi bersama mereka,” kata Monica, peserta proyek berusia 14 tahun. “Sekarang saya tahu ini juga bisa datang dari seseorang yang kami kenal yang tampaknya ramah kepada kami. Saya tahu bahwa adalah hak kami untuk mengatakan tidak kepada siapa pun yang ingin menyentuh kami atau mengancam keselamatan kami.”

Sampai saat ini, dia selalu bungkam ketika seseorang memberikan komentar yang tidak pantas tentang dirinya atau mencoba menyentuhnya. Dia tidak tahu harus berbicara dengan siapa, jadi dia menyimpannya untuk dirinya sendiri. “Saya hanya mendengar hal-hal biasa dari ayah saya seperti“ Jangan percaya orang asing, jangan bicara dengan orang asing, jangan pergi ke mana pun dengan orang asing, jangan mengambil apa pun dari orang asing, seperti makanan, minuman, dan permen. Tetapi tidak ada yang memberi tahu kami bahwa orang-orang dari lingkungan pribadi kami yang kami kenal juga dapat membahayakan kami dan kami memiliki hak untuk mengatakan tidak kepada siapa pun yang menyentuh kami secara tidak pantas atau mengancam keamanan kami, ”kata Monica.

READ  Indonesia: Olia adalah salah satunya

Tetapi bukan hanya anak-anak yang belajar bagaimana mendefinisikan dan mengartikulasikan batasan pribadi dengan jelas dan kepada siapa harus berpaling jika seseorang melintasinya. Orang dewasa juga diajari cara mengenali dan membantu anak-anak yang terpengaruh atau berisiko mengalami pelecehan. Selain itu, sebagai bagian dari bantuan darurat untuk Covid-19, komite perlindungan anak berbasis komunitas telah diperkuat untuk meningkatkan keselamatan dan perlindungan bagi anak-anak dalam kelompok perencanaan.