Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bantuan Ukraina: Trump menyebut Zelensky ‘penjual terbaik yang pernah ada’

Bantuan Ukraina: Trump menyebut Zelensky ‘penjual terbaik yang pernah ada’

di luar “Setiap kali dia datang…”

Trump Sebut Zelensky ‘Penjual Terbaik Yang Pernah Ada’

Pengadilan pidana mantan Presiden AS Trump di Manhattan

Donald Trump berharap untuk kembali ke Gedung Putih

Sumber: Kantor Berita Jerman/Julia Nickinson

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Pada bulan April, Ukraina menerima paket dukungan terbesar dari Amerika Serikat hingga saat ini. Donald Trump mengkritik bantuan militer yang sedang berlangsung. “Jika saya terpilih sebagai presiden, saya akan menghentikan ini,” kata politisi Partai Republik itu.

SHKandidat presiden S Donald Trump punya satu Sebuah rapat umum kampanye di Detroit Digunakan untuk mengkritik pengiriman senjata AS ke Ukraina. Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa Volodymyr Zelensky adalah “penjual terbaik yang pernah ada.” Dia menjelaskan: “Setiap kali dia datang ke negara kita, dia pergi dengan membawa 60 miliar dolar.”

Namun, proses sebenarnya berbeda: terakhir kali presiden Ukraina mengunjungi Amerika Serikat adalah pada Desember 2023. Saat itu ia berbicara di Kongres AS dan menyerukan lebih banyak bantuan. “Banyak hal bergantung pada dunia, dan banyak hal bergantung pada Anda,” katanya kepada anggota parlemen.

READ  Liburan musim dingin 2021/2022: Snowboarding meskipun Corona dikunci di Austria - Angkat aturan perubahan

Kemudian perselisihan selama berbulan-bulan dimulai di Dewan Perwakilan Rakyat AS. Banyak anggota Partai Republik yang menentang bantuan ini; Partai ini mempunyai mayoritas tipis di Dewan Perwakilan Rakyat AS. Kemudian terjadi pembalikan: Pada bulan April, RUU tersebut disetujui melalui pemungutan suara dari Partai Demokrat dan Republik – meskipun banyak sekutu Trump yang menolaknya. Bantuan tersebut berjumlah sekitar US$60 miliar (sekitar €57 miliar) dan merupakan komitmen keuangan AS yang paling komprehensif hingga saat ini.

Trump: Jika saya terpilih, saya akan menghentikan ini

Pada acara hari Sabtu, Trump mengkritik strategi Zelensky dengan mengatakan: “Ini tidak pernah berhenti.” “Jika saya terpilih sebagai presiden, saya akan menghentikan ini.”

Sebelum menyetujui bantuan AS pada bulan April, Trump berbicara mendukung Ukraina. “Kelangsungan hidup Ukraina juga penting bagi kami,” katanya saat itu di platform media sosialnya, Truth Social. Pada saat yang sama, ia meminta negara-negara Eropa untuk memberikan dukungan yang lebih besar kepada Ukraina. “Mengapa Eropa tidak memberikan lebih banyak uang untuk membantu Ukraina?” tulisnya.

Baca juga

Volodymyr Selensky (kiri) dan Kanselir Federal Olaf Scholz pada Konferensi Rekonstruksi Ukraina di Berlin

Pada KTT G7 yang diadakan pekan lalu, negara-negara industri menjanjikan dukungan jangka panjang untuk Ukraina. Pinjaman $50 miliar (setara dengan €46 miliar) yang ditujukan untuk membantu perang melawan Rusia. Dana ini akan didanai oleh bunga atas aset-aset Rusia yang dibekukan dan akan tersedia hingga akhir tahun ini – mungkin juga untuk mencegah dana bantuan AS mengering jika Donald Trump terpilih kembali sebagai presiden AS.

Kanselir Olaf Schulz menekankan bahwa perjanjian tersebut menciptakan dasar bagi Ukraina untuk membeli senjata yang diperlukan serta berinvestasi dalam rekonstruksi dan infrastruktur energi. Ini adalah “sinyal yang jelas” bagi Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa ia tidak dapat berharap akan berkurangnya dukungan internasional terhadap Ukraina.

READ  Balita membakar dirinya dengan chicken nugget - McDonald's bertanggung jawab

Di sela-sela pertemuan tersebut, Ukraina dan Amerika Serikat menandatangani perjanjian keamanan bilateral. Perjanjian ini menjanjikan dukungan jangka panjang untuk Ukraina selama sepuluh tahun. Zelensky melihat perjanjian itu sebagai “jembatan potensial menuju keanggotaan Ukraina di NATO.”