Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Satu pesan dalam tiga tahun: Keluarga Aung San Suu Kyi mengeluhkan keheningan radio yang mengganggu

Satu pesan dalam tiga tahun: Keluarga Aung San Suu Kyi mengeluhkan keheningan radio yang mengganggu

Satu pesan dalam tiga tahun
Keluarga Aung San Suu Kyi mengeluhkan keheningan radio yang mengganggu

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Setelah kudeta yang terjadi tiga tahun lalu, kepala pemerintahan de facto saat itu, Suu Kyi, dipenjarakan. Meski hukumannya kemungkinan akan dikurangi di kemudian hari, pihak keluarga menggambarkan bagaimana mereka hampir tidak pernah berhubungan dengan wanita berusia 78 tahun tersebut selama bertahun-tahun, yang dikatakan memiliki masalah kesehatan.

Keluarga Aung San Suu Kyi, pemimpin pemerintahan Myanmar yang terguling dalam krisis, tidak memiliki kontak dengan peraih Hadiah Nobel Perdamaian tersebut sejak dia dipenjara hampir tiga tahun lalu. Putranya, Kim Aris, mengatakan kepada surat kabar Italia La Repubblica: “Dalam tiga setengah tahun, kami hanya menerima satu surat darinya, pada bulan Januari lalu.” Namun setelah itu, dia dan saudaranya tidak pernah terdengar lagi kabarnya. Bahkan setelah Suu Kyi dipindahkan dari penjara pada bulan April.

Setelah kudeta 1 Februari 2021, militer menggulingkan dan menangkap kepala pemerintahan yang terpilih secara de facto secara demokratis, Suu Kyi. Pengadilan yang dikendalikan junta kemudian menjatuhkan hukuman 33 tahun penjara padanya atas beberapa tuduhan kejahatan. Pada tahun 2023, junta mengurangi hukuman Suu Kyi menjadi enam tahun. Pada bulan April, dia dipindahkan dari penjara di ibu kota, Naypyidaw, ke lokasi lain. Menurut putranya, pihak keluarga tidak diberitahu keberadaannya.

Kedua putra Suu Kyi yang berusia 78 tahun mendengar bahwa ibu mereka sakit dan menderita sakit gigi parah sehingga membuat mereka tidak bisa makan. Kemudian mereka mengiriminya paket obat. “Bulan Januari yang luar biasa, kami menerima surat yang ditandatangani dari dia,” kata Aris. Dalam surat tersebut, Suu Kyi mengucapkan terima kasih atas obatnya, namun menulis bahwa dia masih sakit. Namun, menurut Ari, anak-anaknya tidak bereaksi terhadap paket obat lain.

READ  Jepang: Pihak berwenang menyelidiki kecelakaan pesawat, dan jumlah korban gempa meningkat - Panorama