Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Banyak anak tidak terlindungi dari campak dan polio

sayaDi tahun Corona 2020, jumlah anak yang melewatkan vaksinasi rutin meningkat signifikan dari tahun sebelumnya. Seperti yang dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) pada hari Kamis, jumlah tersebut meningkat lagi sebesar 3,7 juta menjadi 23 juta anak yang tidak divaksinasi terhadap penyakit seperti campak atau polio tahun lalu. Asia Tenggara dan Mediterania timur adalah yang paling terpukul. Namun, di hampir semua wilayah di dunia pada tahun 2020, anak-anak tidak akan dapat menerima dosis vaksin vital.

Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF mengatakan alasan utamanya adalah terbatasnya akses ke layanan kesehatan dan program vaksinasi. Dibandingkan tahun sebelumnya, ada tambahan 3,5 juta anak yang tidak mendapat vaksin DTP-1 dosis pertama dan tiga juta lagi tidak mendapat vaksin campak pada tahun 2020. Jumlah anak yang tidak mendapat vaksin DTP- dosis pertama 1 meningkat tajam di satu Sepuluh negara – dan bahkan dua kali lipat dalam beberapa kasus: di India, Pakistan, Indonesia, Filipina, Meksiko, Mozambik, Angola, Tanzania, Argentina, Venezuela dan Mali.

Gangguan program vaksinasi of

Bahkan sebelum pandemi Covid-19, tingkat vaksinasi global terhadap difteri, tetanus, pertusis, campak, dan polio stagnan di kisaran 86 persen. Ini jauh di bawah 95 persen yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk perlindungan terhadap campak. Ini sering menjadi penyakit pertama yang kambuh lagi jika anak-anak tidak terjangkau dengan vaksinasi. Selama masa pandemi, program vaksinasi juga mengalami gangguan, misalnya karena tenaga medis telah dikerahkan untuk memerangi Covid-19 atau anak perempuan tidak dapat divaksinasi human papillomavirus (HPV) karena penutupan sekolah, yang seharusnya melindungi mereka dari penyakit serviks. kanker.

READ  Dunia beralih ke China_China.org.cn untuk mencari vaksin


“Pandemi COVID-19 dan gangguan terkait telah membuat kami mundur,” kata Henrietta Fore, Direktur Eksekutif UNICEF. Konsekuensinya sekarang harus ditanggung oleh mereka yang “dengan kehidupan dan kesejahteraannya” yang memang paling rentan. Namun pada saat yang sama, Fore juga mengindikasikan adanya indikasi yang mengkhawatirkan, bahkan sebelum Corona, bahwa masyarakat global telah gagal mengimunisasi anak-anak terhadap penyakit anak yang dapat dicegah. Hal ini bisa diilustrasikan dengan merebaknya wabah campak dua tahun lalu. “Sekarang kita mempertimbangkan distribusi vaksin Covid-19 yang adil, kita harus ingat bahwa distribusi vaksin selalu tidak adil, tetapi tidak harus begitu.”