Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keraguan di Asia – Apakah Vaksin China Bekerja dengan Benar?

Di Thailand dan Indonesia, vaksin China Sinopharm dan Sinovac merupakan bagian integral dari perang melawan virus corona baru; Jutaan orang telah divaksinasi dengannya. Tetapi sekarang kedua negara telah mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan vaksin yang berbeda di masa depan.

Thailand didasarkan pada vaksin Astrazeneca yang ditambahkan ke vaksinasi injeksi ganda dengan Sinovac. Petugas kesehatan yang telah divaksinasi dua kali dengan vaksin Cina harus divaksinasi untuk ketiga kalinya, dengan vaksin yang berbeda, seperti BBC meninggal Menulis.

Infeksi baru dan kematian dalam perawatan kesehatan

Mirip di Indonesia. Profesional perawatan kesehatan yang telah divaksinasi lengkap dengan Sinovac atau Sinopharm juga menerima vaksin Moderna.

Setelah stok Sinovac habis, pemerintah di Kuala Lumpur, Malaysia, akan beralih ke BionTech/Pfizer.

Langkah itu diambil menyusul laporan bahwa ratusan petugas kesehatan Thailand dan Indonesia telah tertular Covid-19 dan 32 telah meninggal – meskipun telah divaksinasi penuh dengan salah satu dari dua vaksin dari China.

Menteri Pariwisata Indonesia mengkonfirmasi kepada BBC bahwa vaksin Sinovac “sangat efektif”. Fakta bahwa baik Thailand dan Indonesia sekarang bergantung pada vaksin non-Cina lain menunjukkan bahwa pemerintah mereka prihatin dengan efektivitas vaksin Cina, kata Dale Fisher dari WHO.

Fisher mengatakan masih sangat sedikit informasi tentang kondisi staf perawat di Thailand dan Indonesia yang jatuh sakit lagi, tetapi penyelidikan harus dimulai.

Pukulan bagi diplomasi vaksinasi China?

Tidak jelas apakah di China, di mana 630 juta orang menerima suntikan pertama, infeksi muncul kembali di antara mereka yang divaksinasi lengkap. Tidak ada laporan tentang ini, menurut BBC. Juga tidak diketahui berapa banyak orang Cina yang sekarang telah menerima paket kedua. Diasumsikan bahwa situasi epidemi di China pada dasarnya terkendali.

READ  Deforestasi menyebabkan epidemi di kerajaan hewan

Asia adalah pembeli vaksin terbesar di China: 30 negara telah membelinya atau menerima sumbangan vaksin dari Beijing. Wilayah ini sama pentingnya dengan diplomasi vaksinasi Tiongkok.

Keinginan China untuk menjual atau memberikan vaksinnya menggambarkan bagaimana Beijing berusaha mengalihkan perhatian dari fakta bahwa infeksi pertama kali terdeteksi di Wuhan. Selain itu, mereka ingin menampilkan diri sebagai benteng ilmiah, kata pakar Cina Ian Chong dari National University of Singapore.

Keputusan Thailand dan Indonesia untuk mengambil vaksin “Barat” selain China dalam memerangi virus Corona baru “dapat menusuk gambaran keberhasilan dan memecahkan gelembung sabun tentang kemanjuran vaksin China, yang pada gilirannya menyerukan mempertanyakan kemampuan teknis China,” kata Chung.

Kebencian terhadap orang Cina

Di Thailand, penduduk sekarang merasa tidak aman – dan marah. Banyak yang mungkin menuduh pemerintah terlalu lama berfokus pada vaksin China, kata Arm Tongnirun dari Universitas Chulalongkorn. Sinovac semakin ditolak, dan banyak yang menganggap tidak efektif melawan Corona. Ada banyak ketidakpercayaan terhadap pemerintah mereka, dan isu vaksinasi telah sangat dipolitisir.”

Di Indonesia juga, kebencian tumbuh, dan pada saat yang sama, skeptisisme tentang vaksinasi tumbuh. BBC menulis: “Para pemimpin agama dan ahli teori konspirasi telah lama memobilisasi melawan vaksinasi di media sosial – dan menghubungkan pesan mereka dengan kebencian terhadap China.”

(dasar/gux)