Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Banyak negara Uni Eropa mengandalkan energi nuklir

Banyak negara Uni Eropa mengandalkan energi nuklir

Pergeseran transmisi energi? Semakin banyak orang dapat membayangkan reaktor nuklir lagi. Bahkan ada demonstrasi lain di depan pembangkit listrik tenaga nuklir – untuk kelangsungan pembangkit listrik! Tapi tidak ada kesempatan! Tenaga nuklir berakhir di Jerman.

Dalam survei Civey, 43,9% dari mereka yang disurvei mengatakan Jerman harus – secara harfiah – “membuat transisi energi sukses”. 31,3 persen menjawab “Tidak, sama sekali tidak.” Dengan hasil imbang 4,8 persen.

Dengan senang hati tenaga nuklir! Karena konsekuensi bencana dari “pergeseran energi” perlahan mulai muncul. “Hasilnya” sejauh ini adalah: Jerman memiliki harga listrik tertinggi di dunia. Listrik semakin langka. Kualitas daya turun. Fluktuasi dan kebocoran frekuensi jangka pendek yang semakin meningkat merusak sistem kontrol elektronik perusahaan dan menyebabkan kerusakan hingga jutaan.

Banyak negara Uni Eropa bergantung pada energi nuklir. Ketertarikan pada energi nuklir tumbuh di Belanda. Di Prancis, Presiden Macron meluncurkan program miliaran dolar untuk mengembangkan reaktor nuklir kecil baru. Apa yang disebut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) secara eksplisit berkomitmen untuk tenaga nuklir karena alasan netralitas iklim. Di Jerman, di sisi lain, saat ini ada enam reaktor yang masih menyediakan listrik, tetapi semuanya akan ditutup pada akhir tahun 2022. Tidak jelas untuk setiap “transisi energi” dari mana listrik akan berasal.

Secara teknis, mereka bisa terus berlari. Anda mendapatkan informasi terbaru tentang teknologi keamanan terbaru. Tapi tidak akan ada lebih banyak bahan bakar dalam waktu dekat. Elemen bahan bakar, yang panjangnya sekitar lima meter dan beratnya sekitar satu ton, tidak dibeli dari supermarket terdekat, tetapi harus dipesan bertahun-tahun sebelumnya dari fasilitas nuklir. Kontrak pasokan yang sesuai telah dihentikan. Yah, semuanya bisa diselesaikan, tetapi lawan utamanya adalah ini: hijau. Surat wasiat mereka: Tenaga nuklir, tidak, terima kasih! Bahkan jika KTT ingin melakukannya, mereka hampir tidak dapat menjelaskan pergeseran ideologis 180 derajat ini kepada infanteri mereka.

READ  Dieter Schwartz telah mengatur ulang Reich, Picnic mendapat 600 juta, dan WhatsApp Store Finder sedang menguji. Lokasi di dalam

Tenaga nuklir – ya tolong? Sangat terlambat! Juga dari sudut pandang pemasok energi. Pernyataan mereka jelas dan tegas: “Kami tidak akan lagi mengoperasikan pembangkit listrik tenaga nuklir kami!” Michael Mueller, kepala keuangan RWE, baru saja mengkonfirmasi hal ini dalam sebuah wawancara dengan Koran Bursa Efek. Perdebatan berakhir di Jerman.

Setelah pertempuran lumpur selama beberapa dekade terakhir, orang tidak dapat menyalahkan pemasok energi karena bosan dengan pembangkit listrik tenaga nuklir. Terutama karena mereka mendapatkan begitu banyak dari turbin angin dan sistem fotovoltaik, sehingga begitu banyak uang yang dilemparkan ke belakang mereka sehingga hampir tidak senonoh. Mereka mendapat banyak uang untuk mematikan pembangkit listrik yang baik. Lebih cepat lebih baik. Padahal, suara-suara bijaksana dari deretan pemasok sudah bertanya di balik pintu tertutup apa yang terjadi jika kereta bergegas menuju tembok dengan kecepatan penuh. Kemudian pada suatu saat, bisnis yang mendukung energi angin tidak akan beroperasi lagi karena tidak ada lagi uang yang tersisa.

Sekarang Mueller masih bisa mengatakan dengan keyakinan ekonomi yang lengkap: “Omong-omong, berinvestasi dalam energi terbarukan lebih menarik secara ekonomi daripada energi nuklir.” “Kami telah mengamankan diri secara finansial hingga 2030.”
Yang terpenting, kata Mueller, kebijakan tersebut sekarang mempercepat perluasan energi terbarukan. Semakin banyak listrik yang berasal dari angin dan matahari, semakin kecil peran harga gas dan karbon dioksida. Setidaknya dia menambahkan bahwa ketergantungan pada cuaca semakin meningkat di dunia energi baru.

Empat minggu terakhir telah menunjukkan sekali lagi kesenjangan besar yang terletak antara konsumsi listrik dan pasokan tata surya dan turbin angin.
Pada 18 Oktober pukul 1 siang, konsumsi listrik di Jerman adalah 75 gigawatt. Matahari bersinar di siang hari, sehingga tata surya bisa menghasilkan 12,7 gigawatt, dan sayangnya turbin angin hanya 4,2 gigawatt. Angin benar-benar tertidur.

READ  Zona Perdagangan Bebas di Asia: Eropa terancam tertinggal dalam tatanan dunia baru

Kesenjangan pasokan tanpa pembangkit listrik konvensional: Sisanya 48,5 GW disediakan oleh pembangkit listrik konvensional. Tanpa mereka, itu akan terlihat suram. Dan ya, tidak menyenangkan menggambarkan pengalaman luar biasa ini ketika sebuah negara membuang pembangkit listrik yang berfungsi dengan baik, menghancurkan miliaran dolar dan merusak pasokan listriknya. Ini dengan sorak-sorai keras.
Sementara itu, Badan Tenaga Atom Internasional di Wina melaporkan bahwa permintaan pembangkit listrik tenaga nuklir semakin meningkat. Saat ini ada 52 pembangkit listrik tenaga nuklir baru yang sedang dibangun di seluruh dunia, 13 di China saja.