Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Buncis sekarang juga berasal dari Jerman - Ekonomi

Otomotif – Zwickau – Tren kelistrikan: perhatian pada simpanan bahan baku – Ekonomis

Zwickau (dpa) – Meningkatnya permintaan bahan baku seperti kobalt, tembaga, nikel dan tanah jarang untuk baterai mobil memicu minat fasilitas penyimpanan di Jerman dan Eropa. Roberto Garcia Martinez, CEO Swedia Eurobattery Minerals, memperingatkan pada Konferensi Otomotif Internasional di Zwickau bahwa industri otomotif Jerman bergantung pada negara asing untuk mineral tersebut. Selain itu, bahan mentah sering diekstraksi ke luar negeri dengan kondisi etika dan lingkungan yang dipertanyakan – misalnya di negara-negara seperti Kongo, Indonesia, Filipina, Cina, dan Chili.

Perusahaannya memiliki proyek pertambangan di Finlandia, Swedia dan Spanyol. Martinez menjelaskan bahwa Jerman bisa bergabung di masa depan. Secara khusus, dia berbicara tentang produksi tembaga di Lusatia, yang sedang dipelajari oleh perusahaannya. Ledakan harga bahan baku membuat simpanan menarik yang sebelumnya tidak dapat digali secara ekonomis menurut standar lingkungan dan sosial setempat. Selain itu, ada minat yang meningkat di antara produsen pada logam baterai yang berkelanjutan dan dapat dilacak.

Eurobattery Minerals bukan satu-satunya perusahaan dengan bahan baku lokal. Baru-baru ini, Deutsche Lithium mengumumkan bahwa mereka akan mulai menambang lithium di pegunungan bijih timur pada tahun 2025. Kejadian di wilayah Zinnwald diperkirakan sekitar 125.000 ton.

© dpa-infocom, dpa: 211013-99-583870 / 2

READ  Tidak ada cokelat tanpa keanekaragaman hayati - Welthungerhilfe