Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Banyak pembuat onar dan kekerasan

Banyak pembuat onar dan kekerasan

Sepak bola Indonesia menunjukkan sisi buruknya pada awal Oktober. Saat itu, 131 orang tewas usai pertandingan. Pemain profesional Jerman Hanno Behrens tak menyesali kepindahannya ke Persija Jakarta.

Gerbang masuk menjadi jebakan bencana Stadion Malang. (Foto dari 5 Oktober)

Tiang Erham/EPA

Ketika pesepakbola profesional Jerman Hanno Behrens tiba di bandara Jakarta pada bulan Juli, dia merasakan apa yang menantinya di rumah barunya di Indonesia. Ratusan penggemar menyambutnya dengan gembira. Mereka mengeluarkan ponsel pintar mereka dan mulai bernyanyi. Petugas keamanan harus melindungi pendatang baru berusia 32 tahun dari klub tradisional Persija Jakarta itu.

Dalam obrolan WhatsApp, Behrens bercerita tentang penggila sepak bola di Indonesia. “Mereka kenal semua pemainnya. Ke mana pun saya pergi, mereka ingin mengambil foto saya. Stadion penuh. Fans membunyikan alarm. Suasananya berkelas dunia.”

Pesepakbola profesional Jerman Hanno Behrens tiba di bandara Jakarta.

Youtube

Behrens tidak terbiasa dengan euforia seperti itu di rumah sepak bola lamanya. Dia tidak pernah memenangkan gelar besar nasional atau internasional. Ia memperoleh pengalaman pertamanya sebagai pesepakbola profesional di FC Hamburg, kemudian pergi melalui Darmstadt ke Nuremberg. Dia bermain untuk Franconia selama enam tahun dan dipromosikan ke liga top Jerman sebagai kapten tim. Setelah setahun di Hansa Rostock, dia mengambil kesempatan bermain di luar negeri. Pindah ke Persija Jakarta. Klub ini bermain di liga papan atas Indonesia dan dikelola oleh Thomas Doll dari Jerman.

Aparat penegak hukum menembakkan sebelas tabung gas air mata ke arah massa

Liga pertama saat ini ditangguhkan. Pada awal Oktober, 131 orang tewas dalam kepanikan massal usai pertandingan sepak bola di provinsi Jawa Timur, termasuk sedikitnya 33 anak-anak dan remaja. Ini adalah salah satu bencana terburuk dalam sejarah sepakbola dunia. Behrens dan rekan-rekannya terkejut. “Kami berada di hotel pada saat itu dan bersiap untuk pertandingan tandang. Setelah tragedi itu, tidak ada topik pembicaraan lain. Jelas bagi kami bahwa operasional game akan dihentikan untuk sementara waktu.”

READ  BR24 Olahraga: Piala Dunia Bola Basket FIBA: “Saya yakin kami akan mendapat medali”

Usai pertandingan di Malang antara Arima FC kontra Persibaya Surabaya yang dikalahkan tim tuan rumah 3-2, suporter yang marah pun menyerbu lapangan. Ini merupakan kekalahan kandang pertama Arima melawan Persebaya Surabaya dalam 23 tahun. Para suporter mengancam pemain timnya dan polisi.

Petugas penegak hukum yang kelelahan menembakkan total 11 perangkat Gas air mata ke arah kerumunan. Karena panik, orang-orang saling menginjak-injak sampai mati saat melarikan diri. FIFA sebenarnya melarang penggunaan gas air mata di stadion. Investigasi awal menunjukkan penyelenggara pertandingan di Malang tidak mengetahui rekomendasi FIFA.

Hooligan dan kekerasan merupakan hal yang lumrah terjadi di sepak bola Indonesia

Behrens punya pengalaman bagus di Indonesia hingga liga terhenti. Negara ini menderita karena iklim tropis dan perlakuan khusus yang diterima pemain asing di liga. Mereka sering digunakan untuk menandai pria.

Gelandang bernomor punggung 10 itu masih mencetak tiga gol dalam delapan pertandingan. Dia tidak pernah merasa tidak nyaman selama pertandingan, meskipun lapangannya membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Itu dimanjakan oleh alun-alun modern di Jerman. Perens juga tidak mendengar adanya kerusuhan seputar pertandingan di Liga Utama Indonesia. Petugas penegak hukum melindungi tim dalam perjalanan mereka ke stadion.

Namun, adegan kekerasan dan hooligan adalah bagian darinya sepak bola indonesia. Di Facebook “Selamatkan sepak bola kita» Dapat dibaca bahwa dalam 28 tahun terakhir sebelum bencana baru-baru ini terjadi, 78 orang meninggal dunia saat pertandingan sepak bola di Indonesia.

Sepak bola di Indonesia berbahaya bagi suporternya.

Youtube

Intoleransi ini berakar pada sejarah sepak bola Indonesia. Penggemar klub saling memiliki satu sama lain Mereka menciptakan identitas sosial mereka sendiri, yang membedakan diri mereka dari kubu lain dan yang menjadi sarana tumbuh suburnya fanatisme klub. Persaingan etnis dan geografis antara kelompok penggemar tim terus meningkat. Meski ada masalah, klub tidak mempertahankan budaya penggemar.

READ  Bola Basket: Kim kembali bersama Nördlinger Angels

Mereka dianggap sangat brutal dan fanatik Suporter Arema FC dan Persebaya Surabaya. Pertandingan antara kedua klub telah menyaksikan banyak kematian dan cedera dalam beberapa tahun terakhir. Puncak menyedihkan terjadi pada awal Oktober.

Bahkan Afghanistan peringkatnya lebih baik dari Indonesia

Olah raga terpopuler di Indonesia adalah bulutangkis. Popularitas ini tidak mengherankan: 21 dari 37 medali yang diraih di Olimpiade sejauh ini diraih oleh pemain bulu tangkis. Di sisi lain, sepak bola Indonesia kurang sukses. Hingga saat ini, Indonesia baru sekali berpartisipasi di Piala Dunia: pada tahun 1938 sebagai Hindia Belanda.

Saat itu negara tersebut masih menjadi wilayah jajahan Belanda. Sejak itu, segalanya menjadi menurun. Dalam ranking dunia FIFA, Indonesia berada di peringkat 155, hanya tertinggal dari Afghanistan.

Behrens menegaskan rekan satu timnya dalam kondisi sehat secara fisik dan terampil secara teknis. Namun para pemain kurang memahami taktik. “Mereka tidak selalu membuat keputusan yang tepat, mereka membuat keputusan yang aneh.” Dasar-dasar taktis sepak bola sudah diajarkan kepada anak-anak muda di Eropa. Di Indonesia, belum banyak perhatian terhadap hal ini. Tapi ini harus berubah.

Berns, yang lahir di Elmshorn dekat Hamburg, melihat cahaya di ujung terowongan. “Sepak bola Indonesia sedang berkembang. Tim yunior meraih hasil yang lebih baik di turnamen internasional dibandingkan sebelumnya. Kondisi telah membaik dan penekanan lebih besar diberikan pada pelatihan para pemain.

Pasca tragedi Malang, awalnya muncul kekhawatiran FIFA akan menarik Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20. Turnamen ini akan diadakan dengan partisipasi 24 negara pada bulan Mei dan Juni tahun depan. Presiden FIFA Gianni Infantino telah meyakinkan Presiden Indonesia Joko Widodo bahwa negaranya akan tetap menjadi negara tuan rumah. Pada pertandingan Infantino dan Widodo Selasa lalu di Indonesia, stadion di Malang juga diumumkan akan dibongkar dan dibangun kembali sesuai standar FIFA.

READ  Bundesliga: 18 rencana Piala Dunia Antarklub - liburan musim dingin terpanjang yang pernah ada - BUNDESLIGA