Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pelatih Jakarta Thomas Doll: “Kami diusir dengan mobil polisi lapis baja” |  Olahraga

Pelatih Jakarta Thomas Doll: “Kami diusir dengan mobil polisi lapis baja” | Olahraga

Setidaknya 125 orang tewas dalam kepanikan massal menyusul pertandingan antara FC Arima dan Persibaya FC (2:3) di provinsi Jawa Timur, Indonesia (awalnya dilaporkan 174 korban jiwa, angka tersebut kemudian diperbaiki).

Polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan penggemar yang nakal, kata Inspektur Jenderal Nico Aventa dalam konferensi pers dadakan pada hari Minggu. Kemudian bencana terjadi ketika kipas angin lari dari gas dan banyak yang terinjak hingga tewas.

Dia benar-benar lupa Mantan bintang Bundesliga itu kini menjadi top skorer Italia

Sumber: foto

Di tengah, dengan partisipasi penuh: Pelatih Jerman Thomas Doll (56).

Mantan bintang HSV ini telah menjadi pelatih Persija Jakarta sejak April 2022 dan diharapkan bisa membawa mantan juara 11 kali itu menjadi tim papan atas di papan atas Indonesia sekali lagi.

Saat kecelakaan terjadi, Doll dan tim Persija sedang mempersiapkan laga melawan Persip Bandung.

Boneka itu duduk di dalam mobil lapis baja saat keluar dari hotel tim.  Pertandingan klubnya dibatalkan, dan pasca bencana Malang, Liga Indonesia pun ditangguhkan

Boneka itu duduk di dalam mobil lapis baja saat keluar dari hotel tim. Pertandingan klubnya dibatalkan, dan Liga Indonesia ditangguhkan setelah bencana di Malang

Foto: pribadi

“Kami mendengar kejadian di Arima di hotel tim. Demi keamanan, kami segera dipindahkan dengan mobil polisi lapis baja ke bus tim kami yang diparkir 40 kilometer jauhnya, dan kami kembali ke Jakarta di bawah perlindungan polisi. Kami semua senang. bahwa kita sudah kembali ke rumah sekarang.” “.

Doll bermain untuk klub Arima-nya musim ini. “Semuanya sangat sepi di sana. Kelompok penggemar berteman satu sama lain. Suasananya luar biasa. Namun, tidak ada pendukung luar yang diizinkan menghadiri acara malang itu.

Usai kemenangan 2:3 Arimas melawan Brisbaya, suporter menyerbu lapangan.  Polisi menggunakan gas air mata.  Kepanikan massal pun terjadi

Usai kemenangan 2:3 Arimas melawan Brisbaya, suporter menyerbu lapangan. Polisi menggunakan gas air mata. Kepanikan massal pun terjadi

Foto: Yuda Prabowo/DPA

Pikiran Doll langsung tertuju pada banyak korban dan keluarga mereka: “Saya sangat sedih dengan kejadian ini. Prosesnya tentu akan memakan waktu lama. Saya sudah melakukan diskusi pertama dengan para pemain mengenai masalah ini. Dapat dipahami bahwa mereka semuanya sangat terpengaruh. Ini tidak lagi relevan dengan Sepakbola. Semua ini membuat Anda sangat bijaksana.

Doll langsung teringat kenangan final kejuaraan nasional di Heysel antara Liverpool dan Juventus di Turin, ketika 35 orang kehilangan nyawa akibat kerusuhan. Dole: “Kita semua tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya dengan liga. Dapat dimengerti bahwa musim ini telah dihentikan untuk jangka waktu yang tidak ditentukan.”

Belum jelas juga apakah Piala Dunia U-20 2023 yang seharusnya digelar di Indonesia akan digelar di sana. Begitu pula dengan lawatan Borussia Dortmund ke Bandung saat jeda Piala Dunia.

READ  Final tanpa Nikola Jokic – bintang yang hilang melawan Jerman