Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bautista memenangkan gelar juara dunia dan merebut kembali Ducati

(Motorsport-Total.com) – Pebalap pabrikan Ducati Alvaro Bautista menjadi juara dunia Superbike musim 2022. Pada ajang WSBK di Mandalika (Indonesia), posisi kedua di race utama kedua sudah cukup untuk menyita gelar juara (race finish) Bautista.

Alvaro Bautista mengakhiri kekeringan Ducati di Kejuaraan Dunia Superbike

Bagi Ducati itu adalah gelar pertama sejak Carlos Checa di musim WSBK 2011. Mantra kering panjang pabrikan paling sukses di Kejuaraan Dunia Superbike telah berakhir (dalam reaksi terperinci Bautista setelah balapan).

Pembalap Yamaha Dobrak Raskatlioglu meraih kemenangan pada balapan utama kedua di Mandalika. Tiga kemenangan tidak cukup untuk menunda hasil Piala Dunia. Orang Turki itu tersingkir di trek di mana dia merayakan gelarnya tahun lalu. Pembalap Kawasaki Jonathan Rea menyelesaikan podium.

Philipp Öttl tidak diizinkan memulai balapan kedua

Sebelum acara utama kedua, lapangan dipersempit menjadi 19 pembalap. Pembalap Honda Iker Lecuona absen setelah kecelakaannya di FT2 dan akan melewatkan sisa musim ini. Untuk pebalap Puccetti Kawasaki Lucas Mahias, akhir pekan berakhir setelah kecelakaan FT3.

Dan pilot GoEleven Ducati Philipp Öttl juga melewatkan balapan utama kedua. Dokter mengklasifikasikan orang Jerman itu sebagai didiskualifikasi setelah balapan sprint. Öttl dirawat di rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut. Ini didahului oleh kecelakaan di balapan pertama.

Awal yang kuat dari Jonathan Rea

Juara bertahan Dobrak Raskatlioglu memulai balapan utama kedua dari pole. Jonathan Rea dan Andrea Locatelli melengkapi barisan depan. Alvaro Bautista memulai balapan dari tempat keempat dan jika Raskatlioglu menang, dia harus finis di tiga besar untuk mengamankan gelar.

Rea awalnya memimpin balapan namun ditekan oleh Raskatlioglu. Bautista awalnya mundur dan mengamati lawan-lawannya. Di lap keempat, Bautista mulai menyerang Locatelli dan naik ke posisi ketiga. Dengan demikian, pembalap Spanyol itu berada di ambang memenangkan gelar.

Jonathan Rea kehilangan keunggulan dan lolos

Satu lap kemudian, Locatelli melakukan kesalahan dan kehilangan posisi keempat dari Bassani, yang melaju ke grup depan pada lap tercepat balapan. Kecepatan grup terdepan tidak terlalu tinggi. Pengemudi merawat ban mereka pada suhu aspal 61 derajat Celcius.

Di lap keenam, Raskatlioglu melewati Rea dan memimpin. Beberapa saat kemudian, Rhea lepas dari pijakan kaki dan kemudian disalip oleh Batista. Di lap delapan, Bassani juga menyalip Rea. Temperatur aspal yang tinggi mempersulit pekerjaan Rhea.


Gambar: Kejuaraan Dunia Superbike 2022: Mandalika (Indonesia)


Di depan, Raskatlioglu dan Bautista menjauh dari sisa lapangan. Di pertengahan balapan, Bassani tidak mampu mengimbangi. Rhea lulus dan berdiri ketiga. Sebuah celah telah berkembang dengan Razgatlioglu dan Rea.

Pertukaran pukulan sengit dari Toprak Razgatlioglu dan Alvaro Bautista

Di awal paruh kedua balapan, Bautista beberapa kali keluar dari slipstream dan mendapati dirinya bersama Raskatlioglu. Pembalap Ducati itu ingin merayakan gelar dengan kemenangan di hadapan Direktur Balap Ducati Luigi Dall’Igna dan Direktur Olahraga Paolo Chiapatti. Di awal lap 14, Bautista mengungguli Raskatlioglu di Tikungan 1.

Namun sang juara bertahan membalas dengan manuver pengereman yang agresif. Bautista merebut kembali keunggulan pada akhir putaran dan mampu mendapatkan ruang bernapas di peregangan. Razgatlioglu belum menyerah.

Alvaro Bautista mengakui kekalahan dan finis kedua

Razgatlioglu menetapkan lap balapan tercepat di lap 17 dan menjauh. Bautista kehilangan kontak. Namun Rhea tidak menyerang dengan cepat. Posisi 3 teratas tidak berubah hingga garis finis.

Kemenangan datang untuk Razgatlioglu yang memenangkan ketiga balapan di ajang WSBK di Indonesia. Tapi tiga kemenangan tidak cukup untuk menunda final Piala Dunia. Bautista raih gelar Ducati WSBK 2022

Kata-kata emosional dari Juara Dunia Superbike baru

“Setelah dua tahun terakhir, saya mengalami banyak kesulitan, saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang percaya pada saya dan memberi saya kesempatan untuk bertarung di sini demi hasil bagus dan juara. Saya ingin berterima kasih kepada Ducati,” komentar Bautista.

“Saya sedikit gugup, saya merasa sedikit tertekan,” akui juara dunia baru itu. “Saya mencoba untuk mengontrol emosi saya. Ketika saya memimpin, saya terlalu banyak berpikir, jadi saya mencoba untuk menempati posisi kedua. Tobrak terlalu kuat. Itu sebabnya saya kehilangan kontak. Saya ingin meninggalkan balapan. Saya saya sangat senang.”

“Saya juga mengucapkan selamat kepada Tobrak dan Jonathan atas penampilan luar biasa mereka musim ini. Mereka sangat sulit dikalahkan,” catat sang juara baru. “Saya sering sangat konsisten dan itulah mengapa saya bisa memenangkan gelar.”

Scott Redding menempatkan BMW di 6 besar

Tempat keempat ditempati Andrea Locatelli, yang menyalip rekan senegaranya Axel Bassani di tahap penutupan balapan. Scott Redding mengambil enam hasil teratas untuk BMW. Xavi Vierge (Honda), Garrett Gerloff (GRT-Yamaha), Alex Lowes (Kawasaki) dan Michael Rinaldi (Ducati) melengkapi 10 besar.

Akhir pekan balapan terakhir musim WSBK 2022 berlangsung akhir pekan depan di Phillip Island (Australia).

READ  Tersedia Foxconn, Gogoro dan Wollen E-oscosystem lainnya dalam bahasa Indonesia