Berita Utama

Berita tentang Indonesia

WWF dan Beiersdorf memperluas kerja sama

WWF dan Beiersdorf memperluas kerja sama

“Proyek Biersdorf, Evonik, dan WWF menggabungkan tujuan korporasi transformatif dengan konservasi alam lokal. Hal ini menjadikan kolaborasi kami istimewa. Bersama-sama, kami memperkuat produksi minyak sawit berkelanjutan untuk mempertahankan sistem hutan yang sehat dan kaya spesies,” kata Silk Dwell-Reith, kepala ekonomi dan pasar di WWF Jerman.

Dalam jangka panjang, Beiersdorf dan Evonik mengejar visi sumber turunan minyak sawit (kernel) untuk produk mereka langsung dari area proyek. Sertifikasi petani kecil merupakan landasan penting bagi kedua perusahaan yang berkomitmen pada keberlanjutan di seluruh rantai pasokan turunan minyak sawit (kernel). Kedua perusahaan tersebut sudah bekerja sama dengan WWF dalam proyek kelapa sawit di wilayah Tapin, Kalimantan Malaysia. Di sana juga, budidaya kelapa sawit yang lebih baik dan perlindungan habitat satwa liar harus berkontribusi pada pembangunan lanskap yang berkelanjutan.

“Keberlanjutan adalah panduan prinsip bisnis kami. Sebagian besar solusi kosmetik dan pembersih kami sudah didasarkan pada bahan baku terbarukan. Sumber bahan baku kami sangat penting bagi kami,” jelas Yann de Herve, Kepala Solusi Perawatan Lini Bisnis di Evonik.

“Mempromosikan budidaya kelapa sawit yang berkelanjutan dan menghentikan deforestasi penting bagi kami,” jelas Jean-Francois Pascal, Wakil Presiden di Beersdorf. “Komitmen kami tertanam kuat dalam agenda keberlanjutan CARE BEYOND SKIN kami selama bertahun-tahun. Kami berharap dapat memperluas komitmen ini lebih lanjut melalui kerja sama dengan WWF dan Evonik.

Progres proyek sejak 2018
Fase pertama proyek di Kalimantan Barat telah meletakkan dasar untuk sertifikasi RSPO yang direncanakan. Antara lain, kursus pelatihan dilaksanakan agar tukang kebun kecil dapat mengelola kebun mereka secara lebih berkelanjutan, dan didirikanlah asosiasi “Mitra Bersama”. Sertifikasi lahan kelapa sawit untuk produksi yang lebih berkelanjutan, yang sebenarnya ditujukan untuk tahap pertama proyek, belum tercapai dan sekarang direncanakan untuk tahap selanjutnya.

READ  Juara dunia Dominik Eckerter memenangkan balapan ke-2

Peran minyak sawit (kernel) dalam kosmetik
Konsumsi global minyak sawit diperkirakan sekitar 75 juta ton pada tahun 2022. Indonesia adalah produsen terbesar dengan lebih dari 40 juta ton. Industri kosmetik, farmasi, deterjen, dan pembersih mencapai sekitar 20 persen.1) Industri kosmetik umumnya tidak menggunakan minyak sawit (kernel) secara langsung, tetapi bekerja dengan apa yang disebut turunan minyak sawit (kernel). Misalnya, digunakan sebagai surfaktan untuk pembusaan atau pengemulsi untuk efek pelunakan.

Beiersdorf menggunakan sekitar 30.000 ton turunan minyak sawit (kernel) per tahun untuk membuat produk perawatan kulit dan tubuhnya, termasuk merek NIVEA dan Eucerin. Sejak akhir tahun 2020, Grup telah menerimanya seluruhnya dari sumber mass balance RSPO. Beiersdorf telah menetapkan target sumber bahan baku berbasis kelapa sawit tanpa deforestasi pada tahun 2025. Evonik mengembangkan bahan inovatif untuk kosmetik dan memasok Beiersdorf dengan turunan minyak sawit (kernel), antara lain. Perusahaan juga menggunakan turunan minyak inti sawit untuk memproduksi aditif pelumas yang berkelanjutan.
Selama bertahun-tahun, kedua perusahaan telah berkomitmen tidak hanya pada penanaman kelapa sawit yang berkelanjutan, tetapi juga memiliki visi transparansi dalam rantai pasokan dan pengadaan bebas deforestasi.