Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bayer dalam sebuah studi oleh United Nations Population Fund: sepertiga tidak memiliki metode kontrasepsi

Bayer menyerukan upaya global untuk hak-hak seksual dan reproduksi

Wina (OTS/SK) Menurut sebuah studi oleh Komisi PBB untuk Kependudukan dan Pembangunan (UNFPA) terhadap 2.700 anak muda dari Ghana, Indonesia, Kenya, Uganda dan Zimbabwe, sepertiga dari mereka tidak memiliki akses ke alat kontrasepsi. Pada saat yang sama, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kehamilan dan persalinan adalah penyebab utama kematian anak perempuan antara usia lima belas dan sembilan belas tahun di seluruh dunia. “Perempuan perlu diberdayakan untuk membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana memiliki anak. Anda harus bisa menolak hubungan seks yang tidak diinginkan atau tanpa kondom. Ini membutuhkan pengetahuan, akses ke layanan kesehatan, pendidikan dan suara yang kuat di masyarakat,” tuntut Petra Baer, ​​Anggota SPÖ di Dewan Nasional dan Ketua Forum Parlemen Eropa tentang Hak Seksual dan Reproduksi (EPF) pada kesempatan Hari Populasi Dunia pada 11 Juli. ****

Di Eropa juga, akses ke hak seksual dan reproduksi tidak dijamin. Di Polandia, undang-undang aborsi yang ketat telah diberlakukan sejak awal tahun ini, yang memaksa wanita hamil untuk membawa kehamilan mereka hingga cukup bulan, bahkan jika janin mengalami malformasi parah dan anak tersebut dipastikan akan hidup hanya dalam waktu singkat. Kelahiran. “Kita harus berdiri dalam solidaritas dengan mereka yang terkena dampak di Polandia dan memperingatkan bahwa gelombang ultra-konservatif tidak menular kepada kita,” kata Bayer.

Masih banyak yang harus dilakukan di Austria juga. Atlas Kebijakan Kontrasepsi Eropa 2020 EPF menempatkan Austria di peringkat 41 dari 46 negara di Eropa untuk keterjangkauan kontrasepsi dan konseling. “Austria tidak memiliki akses gratis ke alat kontrasepsi di seluruh negeri. Ini tidak sesuai dengan standar Eropa Barat. Sudah waktunya bagi kita untuk mulai memperkenalkan alat kontrasepsi dalam kerangka sistem perawatan kesehatan negara bagian,” Bayer mengimbau pemerintah federal untuk mengambil tindakan.

READ  BioNTech sedang mengerjakan vaksin melawan varian delta

Laporan Fred Matic dan Resolusi Parlemen Eropa 24 Juni 2021 tentang situasi di Uni Eropa dalam kaitannya dengan kesehatan seksual dan reproduksi dan hak-hak yang terkait dengan kesehatan perempuan menunjukkan pentingnya “memasukkan layanan kesehatan seksual dan reproduksi dan hak-hak terkait ke dalam Daftar”. Asuransi kesehatan, subsidi atau sistem penggantian pemerintah untuk mencapai cakupan kesehatan universal.”

Layanan: Informasi lebih lanjut tentang Atlas Kebijakan Kontrasepsi Eropa 2020: https://www.epfweb.org/node/89

(Abstrak) bj

Pertanyaan dan hubungi:

SPÖ Klub Parlemen
01/40110-3570
klub@spoe.at
https://klub.spoe.at