Berita Utama

Berita tentang Indonesia

BioNTech sedang mengerjakan vaksin melawan varian delta

DrPengembang vaksin Mainz, Biontech dan mitranya di AS, Pfizer, berencana untuk menyerahkan data yang relevan untuk persetujuan dosis ketiga vaksin Corona ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, Badan Obat Eropa (EMA) dan otoritas persetujuan lainnya segera. “Meskipun perlindungan terhadap penyakit kritis tetap tinggi selama enam bulan, kemanjuran terhadap kasus bergejala diperkirakan akan menurun seiring waktu dan terjadinya variabel,” kata perusahaan tersebut. Oleh karena itu, dosis ketiga mungkin diperlukan enam hingga dua belas bulan setelah vaksinasi pertama untuk “mempertahankan tingkat perlindungan setinggi mungkin”.

Komisaris Kesehatan UE Stella Kyriakides mengatakan di Madrid bahwa UE sudah “siap” untuk skenario ini. Otoritas kesehatan AS telah mengatakan bahwa warga AS yang divaksinasi penuh saat ini tidak memerlukan dosis ketiga dari vaksinasi. Namun, dosis booster akan diberikan “ketika sains terbukti diperlukan.”

European Medicines Agency (EMA) membuat pernyataan serupa. Dia belum melihat database vaksinasi booster terhadap corona. “Saat ini, terlalu dini untuk memastikan apakah dan kapan dosis booster akan diperlukan untuk vaksin corona,” kata badan tersebut pada Jumat, atas permintaan kantor berita Jerman (dpa). Tidak ada data yang cukup sampai saat ini dari kampanye vaksinasi dan studi tentang durasi perlindungan vaksinasi. Namun, ada kontak dengan produsen tentang bala bantuan sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah pengaturan secepat mungkin jika perlu.

Di Jerman, vaksin Biontech telah divaksinasi sejak akhir Desember. 41,5 persen populasi sekarang sepenuhnya divaksinasi dengan vaksin virus corona ini atau lainnya. Menurut Biontech/Pfizer, data awal dari satu penelitian menunjukkan bahwa vaksinasi ketiga dengan vaksin Biontech meningkatkan jumlah antibodi terhadap jenis virus asli dan varian beta yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan sebanyak lima hingga sepuluh kali lipat. Efek serupa dapat diharapkan saat bertahan melawan varian delta.

READ  Indonesia: Corona Test Center beberapa kali menggunakan tongkat tes

Produsen vaksin Kuba Finlay de Vacunas sudah merekomendasikan tiga dosis, seperti yang diumumkan Kamis (waktu setempat). Alih-alih 62 persen setelah dua dosis, efektivitasnya kemudian 91,2 persen.