Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Beberapa spesies berburu dengan cerdik dalam tim dengan ikan

Brisbane. Gurita memiliki kecerdasan yang luar biasa. Akibatnya, mereka tidak hanya pemburu yang sangat baik di dunia hewan, tetapi para peneliti telah memperhatikan mereka dalam lebih banyak aktivitas manusia, seperti membongkar wadah. Di Indonesia, misalnya, gurita sudah tercatat mengangkut batok kelapa agar bisa bersembunyi jika ada bahaya. Dan di Selandia Baru, seekor gurita keluar dari akuarium dan melarikan diri ke laut melalui pipa saluran pembuangan.

Moluska mengandung 500 juta neuron dan dengan demikian lebih banyak neuron daripada hewan invertebrata lainnya. Dengan itu, gurita tidak hanya dapat mengontrol lebih dari 1.500 cangkir hisap di delapan lengannya, tetapi juga mengubah warna dan pola kulitnya. “Gurita adalah ahli penyamaran, mampu menyelesaikan tugas-tugas kompleks, dan kemampuan kognitifnya mendekati beberapa mamalia kecil,” kata Win Sung-chung dari University of Queensland.

Pikiran berbeda dari satu negara ke negara lain

Chung dan timnya dari Institut Otak Queensland Universitas Queensland kini telah menunjukkan sekali lagi kecerdasan unik hewan sambil mengungkapkan rahasia yang sebelumnya tidak diketahui di otak mereka. Untuk melakukan ini, para ilmuwan memeriksa spesies gurita yang berbeda menggunakan teknologi MRI dan membuat gambar 3D yang terperinci.

Dengan cara ini, para peneliti dapat membandingkan struktur otak unik hewan tersebut dan mempublikasikan hasilnya dalam jurnal khusus “Current Biology”. “Kami memeriksa empat spesies, termasuk gurita laut dalam, spesies nokturnal, dan dua penghuni terumbu diurnal,” kata Zhong. Para peneliti menemukan bahwa otak gurita berbentuk berbeda tergantung di mana spesies itu tinggal, kapan ia aktif, dan apakah ia berinteraksi dengan hewan lain.

Wen-Sung Chung bekerja di Universitas Queensland di Australia dan berburu gurita bersama timnya. © Sumber: QBI Octopus brain / Universitas Queensland

Kolaborasi dengan ikan karang

Menurut Zhong, gurita air dalam memiliki otak dengan kerangka lunak yang mirip dengan hewan berkantung dan tikus, yang cocok untuk kehidupan yang lebih nyaman dengan interaksi terbatas dengan hewan lain. Di sisi lain, gurita karang memiliki otak yang jauh lebih besar yang memiliki karakteristik mirip dengan primata dan beradaptasi dengan tugas yang lebih kompleks dan interaksi sosial dengan lingkungannya. “Gurita ini memiliki beberapa perilaku yang sangat kompleks yang tidak diketahui gurita lain,” kata Chung.

READ  Cara menggunakan cengkeh sebagai bumbu dan obat

Sebagai contoh, peneliti mengutip penangkapan ikan bersama dengan ikan karang, di mana gurita memainkan peran utama sementara ikan secara aktif mencari mangsa atau secara oportunistik menangkap organisme kecil yang dicuci oleh gurita. Selama perburuan ini, hewan akan melihat dan menanggapi gerakan yang dibuat oleh spesies lain – bukti lebih lanjut bahwa “spesies gurita memiliki kemampuan kognitif yang kompleks,” kata Chung.

Cephalopoda mendapat manfaat dari perubahan iklim

Tanda kecerdasan lainnya adalah keinginan invertebrata laut untuk bertahan hidup, seperti yang disarankan oleh studi global oleh University of Adelaide pada tahun 2016. Para ilmuwan menganalisis data global dari 60 tahun terakhir dan menemukan bahwa jumlah cephalopoda, atau cumi, yang termasuk dalam gurita , terus meningkat selama ini.

Video

Kerjasama: memancing gurita dengan ikan

Gurita sangat cerdas. Ini menjadikan mereka nelayan yang sangat baik di dunia hewan – dan di beberapa tempat mereka bekerja sama dengan ikan untuk berburu. © Universitas Queensland

Hewan – tidak seperti kebanyakan spesies ikan – tampaknya mendapat manfaat dari perubahan iklim. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology ini sebenarnya berawal dari keprihatinan tentang sepia raksasa, yang populasinya telah menurun di Spencer Bay, Australia Selatan. Namun, para peneliti kemudian dikejutkan oleh hasil 700 spesies cephalopoda.

“herbal laut”

“Cephalopoda sering disebut ‘rumput laut’ karena memiliki beberapa karakteristik biologis yang unik seperti pertumbuhan eksplosif, umur pendek dan perkembangan fleksibel,” kata Zoe Doubleday, yang memimpin penelitian di University of South Australia saat itu. “Ini memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan seperti suhu lebih cepat daripada hewan laut lainnya.”

Ini, pada gilirannya, menunjukkan bahwa hewan akan mendapat manfaat dari perubahan kondisi di laut. Selain itu, nelayan alami mereka – seperti paus, hiu atau penyu – bisa menjadi semakin berkurang, baik karena pemanasan atau karena penangkapan ikan yang berlebihan dan pencemaran lingkungan.

READ  Kompetisi Vaksin Global - Infosperber