Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kapal Selam Nuklir: Mengapa Piagam Aukus Bikin Asia Tenggara Tegang – Politik

Indonesia sekarang berada di pusat “badai geopolitik,” tulis seorang kolumnis surat kabar Jakarta Post. Perjanjian keamanan Aukus antara Washington, Canberra dan London, di mana Australia memperoleh kapal selam nuklir, akan mengubah keseimbangan strategis dan telah disambut dengan beberapa gejolak di negara terbesar di Asia Tenggara itu.

Jakarta bukanlah kasus yang terisolasi. Ketegangan merajalela di kawasan itu, bahkan jika tidak semua negara antara China dan Australia sama-sama curiga terhadap aliansi tripartit yang baru. Perjanjian kapal selam memberikan bahan fisil politik yang akan mempersulit serikat ASEAN di masa depan untuk menemukan garis kesatuan dalam berurusan dengan China, negara adidaya. Hampir semua negara dalam masalah. Mereka takut China terlalu dominan dan menginginkan penyeimbang. Di sisi lain, mereka tidak ingin perang dingin di kawasan mengganggu pembangunan damai.

Di Jakarta, kekhawatiran diungkapkan secara terbuka. Ketakutan tumbuh bahwa persaingan antara Amerika Serikat dan China akan terus meningkat, yang sekarang memiliki konsekuensi militer yang jelas dalam bentuk Aukus.

Indonesia berbagi keprihatinannya tentang ekspansi China yang cepat, tetapi di sisi lain, negara tersebut enggan untuk berkomitmen dan condong ke satu sisi atau sisi lainnya. Bila memungkinkan, pemerintah menjaga jarak politik di semua sisi dan menyerukan kemerdekaan, yang tidak mengejutkan bagi negara dengan lebih dari 17.000 pulau, dengan populasi lebih dari 260 juta orang.

Minoritas Tionghoa yang berpengaruh tinggal di Indonesia

Kesadaran ini tumbuh untuk waktu yang lama. Bukan kebetulan bahwa Sukarno, presiden pertama Indonesia, mengundang rakyat ke Konferensi Bandung pada tahun 1955, yang dihadiri terutama oleh perwakilan dari Asia dan Afrika, negara-negara yang hampir melepaskan kuk pemerintahan kolonial. Bandung menjadi inti Gerakan Non-Blok, sederet negara yang menolak bergabung baik Timur maupun Barat dalam Perang Dingin. Etos Bandung yang pada hakekatnya adalah ideologi anti-kolonial dan diarahkan pada patronase asing, terus mempengaruhi pemahaman Indonesia tentang dirinya dan negara.

READ  Terkadang kendala besar: Bali dan Thailand membuka perbatasan untuk wisatawan

Bangsa multi-etnis sering memberi kesan bahwa ia mandiri, dan prospek bahwa kapal selam nuklir Australia sekarang akan bermanuver di sekitar pulau-pulau Indonesia meningkatkan kekhawatiran bahwa Jakarta akan ditarik ke dalam persaingan kekuatan besar. Hubungan dengan China juga meledak di Indonesia karena negara ini adalah rumah bagi minoritas China yang penting secara ekonomi yang telah berulang kali dibantai pada saat krisis. Pengaruh China di negara ini adalah masalah yang sangat sensitif, dan semua yang dikatakan dan diputuskan Jakarta dari sudut pandang Beijing memiliki reaksi terhadap situasi internal dan dengan demikian terhadap perdamaian internal Indonesia.

Selain itu, Indonesia tampaknya ingin menghindari Beijing memperluas misi maritimnya dalam menanggapi Piagam Oaks, sehingga memicu konfrontasi di perairan sekitar Indonesia.

Fakta bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo tidak lagi tersedia untuk bertemu dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dipandang sebagai tanda ketidakpuasan. Dia sudah ingin berhenti di Indonesia dalam perjalanan kembali dari Washington, tetapi sekarang Widodo dikatakan sibuk di tempat lain. Dalam beberapa hari terakhir, presiden Indonesia telah memperingatkan perlombaan senjata baru dan mengkritik “unjuk kekuatan” yang dihasilkan dari kesepakatan kapal selam Canberra.

“Transparansi itu penting,” kata ilmuwan politik Dewi Fortuna Anwar dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Mengenai kapal selam Canberra baru, dia mengatakan: “Indonesia pasti akan marah jika mereka tiba-tiba muncul di Selat Lombok tanpa izin.” Selat Lombok adalah selat antara pulau Bali dan Lombok, di mana Jakarta pasti tidak ingin melihat kekuatan asing.

Akankah kapal selam bertenaga nuklir segera membawa senjata nuklir?

Di Australia sendiri, Aukus juga telah memicu diskusi, dan koalisi memecah belah pihak oposisi. Meskipun Partai Buruh mengkritik kurangnya transparansi, pada awalnya Partai Buruh mendukung kesepakatan tersebut dan dengan demikian mendukung dukungan pemerintah konservatif. Pemimpin Partai Hijau Adam Bandt menyesali posisi Partai Buruh dan dengan keras mengkritik Okus karena membuat negara itu “kurang aman” dan meningkatkan risiko konflik bersenjata di wilayah tersebut. Dalam sebuah jajak pendapat, 57 persen warga Australia mengatakan mereka berada di belakang pakta keamanan tersebut.

READ  Melawan wisata alam liar | Presseportal-schweiz.ch

Di Asia Tenggara, reaksi awal tidak menunjukkan kesepakatan: sementara Malaysia dan Indonesia telah memperingatkan perlombaan senjata, Filipina telah mengindikasikan bahwa mereka memandang kesepakatan tersebut sebagai faktor yang positif dan menstabilkan. Penting juga, bagaimanapun, bahwa ASEAN selalu bersikeras untuk menjaga perairannya bebas dari senjata nuklir. Perdana Menteri Australia menekankan bahwa perhatiannya bukanlah pembelian senjata nuklir. Tapi apakah saya meyakinkan tetangga? Orang dapat meragukannya, karena ketakutan sedang diekspresikan di kawasan bahwa kapal selam bertenaga nuklir suatu hari nanti dapat membawa senjata nuklir – tidak peduli apa yang Morrison tegaskan.

Vietnam sejauh ini sangat tenang. Ada yang mengartikan ini sebagai persetujuan rahasia dari Aukus. Hanoi baru-baru ini mencari kedekatan strategis dengan Washington, bekas musuh bebuyutan. Pemerintah sosialis secara ideologis dekat dengan Beijing, tetapi takut akan kekuatan luar biasa dari tetangganya dan menolak klaim teritorial China di lepas pantai. Kedua negara ingin memanfaatkan bahan baku di sana dan armada penangkapan ikan mereka bersaing. Pasukan Cina menginvasi Kepulauan Paracel pada awal tahun 1974, yang dianggap Vietnam sebagai wilayahnya.