Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bekas Koloni Indonesia: Kekerasan Belanda yang Sistematis

Bekas Koloni Indonesia: Kekerasan Belanda yang Sistematis

Status: 18/02/2022 03:10 pagi

Belanda bergulat dengan masa lalu kolonial mereka di Indonesia. Sebuah studi tentang perjuangan kemerdekaan antara tahun 1945 dan 1949 menunjukkan bahwa militer Belanda menggunakan kekerasan yang sistematis.

Ludger Kazmierczak, ART Studio Den Haag

Pada bulan Desember 1949, sebuah film berita Belanda menghadap ke Batavia, Jakarta saat ini. Bendera merah putih Indonesia berkibar dengan bangga di atas istana di K√∂nigsplatz. Belanda baru-baru ini mengakui kemerdekaan negaranya – setelah empat tahun perang, dimainkan sebagai rangkaian “operasi polisi” di Den Haag.

Ludger Kazmierczak
ART Studio Peretasan

Selama beberapa dekade, pemerintah mengklaim hanya ada kasus kekerasan yang berlebihan. Bacaan ini tidak lagi dapat diterima, kata Gert Ostindi dari Ethnological Institute. Hari ini kita tahu bahwa “kekerasan ekstrim ini tidak jarang terjadi, tetapi merupakan bagian dari cara tentara Belanda melakukan perang ini.”

“Ini benar-benar tentang kekerasan.”

Sejarawan, bersama peneliti lain, mempresentasikan studi tentang perjuangan kemerdekaan antara tahun 1945 dan 1949. Ini menunjukkan penggunaan kekerasan secara sistematis oleh militer Belanda terhadap militer dan sipil Indonesia.

Pikirkan penyiksaan atau perlakuan buruk saat menginterogasi seseorang, eksekusi sewenang-wenang terhadap militer dan warga sipil yang ditangkap, penjarahan, pembakaran seluruh desa, jadi ini benar-benar tentang kekerasan.

India Timur adalah koloni Belanda selama sekitar 350 tahun sampai Jepang menginvasi kerajaan pulau itu pada tahun 1942. Setelah Jepang menyerah, Den Haag melakukan segala upaya untuk mendapatkan kembali kendali atas Indonesia. Bahkan dengan kekerasan. Sekitar 100.000 tentara Indonesia dan 5.000 tentara Belanda tewas.

Citra diri bangsa yang terkena dampak

Menurut sejarawan Ostindi, pemerintah tidak hanya menyadari kejahatan perang, tetapi juga menoleransi semuanya.

Ketika kekerasan ekstrem dibicarakan, tidak ada yang melakukan apa-apa. Jika tidak ada yang melakukan apa-apa, tidak ada pencegahan. Ada militer yang lebih tinggi, peradilan dan akhirnya politik. Tetapi jika tidak ada yang mengatakan ‘itu tidak mungkin’ dan semua orang melakukan apa yang mereka inginkan, itulah hal terburuk yang terjadi di sini.

Setelah perang, citra diri sebagai bangsa korban yang dengan berani melawan penjajah Jerman di bawah tanah berlaku di Belanda. Masa lalu kolonial sendiri menghilang. Studi kritisnya baru dimulai pada akhir 1990-an.

READ  Kecelakaan "KRI Nangala 402": Full crew tewas dalam kecelakaan

Kritik terhadap penelitian ini sudah berbicara

Studi tentang subjek yang sekarang disajikan adalah yang paling komprehensif dari jenisnya dan belum dipublikasikan ketika pengulas pertama berbicara. Di antara mereka adalah Hans van Greensven dari Asosiasi Veteran Belanda.

Gambaran yang dilukis di sini secara sepihak berfokus pada kekerasan Belanda – tanpa memasukkannya ke dalam konteks, tanpa memperhitungkan semua yang terjadi di sana selama empat tahun terakhir. Sebagian kecil tentara adalah penjahat – itu benar. Anda juga bisa mengatakannya, tetapi Anda harus membuktikannya dengan fakta dan bukti. Tetapi Anda tidak boleh memberi kesan bahwa setiap orang yang membela Belanda adalah semacam penjahat perang. Itu tidak benar.

Namun, bagi Asosiasi Korban Kolonialisme Belanda, kajian ini tidak cukup jauh. Dengan secara terbuka menyebutkan kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Indonesia, kejahatan para pelaku Belanda dimasukkan ke dalam perspektif, kata juru bicara yayasan tersebut. Dalam kunjungan kenegaraan ke Indonesia dua tahun lalu, Raja Willem-Alexander meminta maaf atas kekerasan yang dilakukan Belanda selama Perang Kemerdekaan.