Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Belajar dari Cina – fokus kebaikan. ACHGUT.COM

Belajar dari Cina? Terkadang Ny. Merkel benar. Saya ingin menjelaskan bagaimana hal itu dilakukan di sini.

Munculnya Eropa sebagai kawasan terdepan secara teknologi pada abad ke-15 dan ke-16 didukung oleh beberapa faktor utama. Persaingan intra-Eropa antar negara, ekspansi sebagai perjuangan untuk rute perdagangan dan sumber daya, tetapi juga perlindungan rumah pangeran yang mempromosikan budaya, penelitian dan teknologi, atau kemegahan Gereja, adalah pendorong dan generator ide yang penting. Cina juga berperan.

Kebangkitan berikutnya dari kelas menengah berbakat kewirausahaan di lingkungan komersial otoritarianisme, di mana barang jadi yang diproduksi secara massal dan kebijakan bea cukai yang ketat untuk memastikan neraca perdagangan luar negeri yang positif dan wilayah nasional ke ekonomi “nyata” akhirnya terbentuk, menghasilkan dinamika kreatif yang begitu kuat sehingga benua kecil itu akan naik ke tingkat kepemimpinan global. Kecakapan militer dan sipil menjadi dasar untuk kemakmuran skala besar, yang secara tajam dibatasi oleh perang yang menghancurkan, tetapi dapat berkembang lagi dan lagi dalam jangka menengah berkat kurva inovasi yang terus-menerus ambisius dari para pesaing individu.

Tidak setiap inovasi yang “ditemukan” di Eropa benar-benar baru dan dibuat dari sumbernya sendiri. Seringkali, teknologi yang sudah lama ada di Timur Jauh ditiru. Sebelum 1430, Cina secara teknologi lebih maju dari ‘Barat’, dan di samping banyak ide produk yang sekarang ditiru oleh pabrikan Eropa, hampir pasti akan diasumsikan dominasi sebelumnya dalam hal perdagangan dan strategi militer seandainya tidak ada keputusan yang menentukan. pecah yang akan Untuk menjerumuskan kekaisaran ke abad ke-200 – tahun senja manuver keluar dari jatuh dan isolasi.

Perpisahan dengan China sebagai kekuatan perdagangan

Hari ini poin ini ditekan dalam dua cara. Tanpa keluarnya China secara mandiri dari perdagangan global yang sedang berkembang, Eropa abad kelima belas tidak akan mampu mencapai terobosan ekonomi dan dominasi global dengan begitu mudah. Kepergian Cina sebagai kekuatan perdagangan dengan hubungan sebanyak Afrika juga merupakan contoh dari fakta bahwa kisah sukses melalui intervensi politik yang kuat dan kesalahan kebijakan yang sesuai dapat menyebabkan penurunan bencana dengan efek negatif selama berabad-abad.

READ  Negara pertama di Uni Eropa yang ingin memperkenalkan "cuti periode".

Sekitar tahun 1400 – pada puncak kapal mereka di laut lepas – Cina memiliki kekuatan angkatan laut terbesar di dunia dengan apa yang mereka sebut “armada harta karun” sekitar 3.500 kapal. Tidak seperti yang dibangun di Eropa pada saat yang sama, kapal mereka benar-benar raksasa dengan awak hingga 1.500 orang. Kapal-kapal terbesar berukuran panjang 120 meter dan lima kali ukuran biasanya di Eropa. Berbeda dengan Cina, Eropa masih merupakan negara berkembang secara teknis dan masih dapat menggunakan keuntungannya, yang terdiri dari perkembangan bebas borjuasi dagang – dan dibandingkan dengan Kekaisaran Cina – dalam struktur kekuasaan terdesentralisasi yang saling bersaing.

Dengan standar saat ini, terlihat seperti ini: pemimpin pasar global dan pionir teknologi menarik diri, melepaskan lingkup pengaruhnya dan mengamankan sumber pendapatan karena elit penguasa percaya bahwa perdagangan bebas menciptakan kekosongan kekuasaan dan menimbulkan masalah moral dan politik. Semuanya harus di bawah kendali dan direncanakan dalam hal organisasi sistem. Kekuatan inventif isolasi dikorbankan, mengakibatkan hilangnya pengetahuan, vitalitas kewirausahaan, dan kebebasan (komersial). Prinsip-prinsip ini diterapkan pada semua bidang ekonomi subjektif. Kemakmuran yang berganti-ganti berjalan dengan bebas, dan kemiskinan yang tidak dapat dirusak secara moral datang dan tetap ada.

fatamorgana ideologis

Ekonom Inggris Angus Deaton mengklaim dalam bukunya “Big Bang – Kemiskinan dan Kekayaan Bangsa“, penguasa Cina dari dinasti Ming melarang semua pelayaran pelayaran laut dalam pada tahun 1430 dan menghancurkan armada pedagang besar karena mereka takut akan peningkatan pesat dan pengaruh kelas pedagang kaya. Dalam hal ini, penguasa absolut Eropa pada abad ketujuh belas abad lebih cerdas.

Referensi saat ini dapat dengan mudah dirujuk di sisi lain: keluarnya Jerman dari teknologi nuklir sipil, penutupan pembangkit listrik tenaga nuklir, transisi penuh energi dan latihan di luar ruangan bukan hanya potongan teknologi, tetapi juga sangat beradab. “Kemajuan” keputusan politik tersebut merupakan fatamorgana ideologis yang sebenarnya tidak akan berhasil karena telah dibayangkan oleh politisi yang melamun dan bukan oleh perhitungan realistis para teknisi. Pada saat yang sama, sains telah menjadi lengan politik dari realpolitik yang membiayainya, sehingga keputusan dan justifikasi ilmiahnya selalu tepat untuk pers. Namun, produk dari kebijakan ini sudah menjadi kenyataan yang siap untuk dibuang setelah waktu yang singkat.

READ  The Corona Chronicle: Politik Bencana Abadi

Kudeta lain dalam hal isolasi ideologis adalah larangan penjualan mesin pembakaran di Uni Eropa mulai tahun 2035, yaitu lusa. Di Eropa, pabrik akan segera dibongkar dan pengembangan konsep mesin lebih lanjut akan dihentikan. Ratusan ribu pekerjaan yang memenuhi syarat akan hilang. Pengetahuan akan mati lebih cepat dari pemiliknya. ireversibel. Mesin pembakaran akan diproduksi di Cina untuk waktu yang lama, bahkan mungkin di pabrik-pabrik yang pernah ada di Eropa. Mengenai kekurangan listrik di Jerman, yang dikeluarkan oleh para politisi, pergeseran transportasi terutama akan menjadi pergeseran: orang akan berjalan kaki atau bersepeda, dan mungkin elit akan lebih memilih kereta listrik atau sedan antipeluru.

Prinsip-prinsip ekonomi telah terbalik

Selama bertahun-tahun, para penguasa tidak hanya secara sistematis mengakhiri kebebasan ekonomi – yang seharusnya tidak boleh mereka lakukan. Mereka telah menjungkirbalikkan prinsip-prinsip ekonomi dan menundukkannya pada kekuatan yang kontradiktif: biaya, manfaat, efisiensi, dan margin tidak lagi menentukan makna dan omong kosong keputusan ekonomi, melainkan standar moral dan visi yang dibebaskan dari pengetahuan. Mereka telah menghentikan perekonomian seolah-olah masa depan adalah sandera bagi kewirausahaan dan produknya kepada setan. Ini, setidaknya, adalah dogma kanonik dari “elit” politik postmodern yang bekerja dengan laknat.

Jadi penciptaan kekayaan melalui perdagangan luar negeri berakhir, seperti yang terjadi di Cina ketika orang tiba-tiba tidak lagi berani mengambil risiko geografis dan kewirausahaan. Para kaisar dinasti Ming – yang begitu tertutup dan berkuasa – takut akan kebebasan yang dimaksudkan oleh keterbukaan geopolitik. Agenda hijau partai-partai lama juga merupakan bagian dari spiritual dan moral Dinasti Ming, sesuai dengan prinsip kebebasan sipil dan kondisi kerangka ekonomi yang harus semakin memberi jalan kepada ketidakpedulian yang beradab.

READ  Pemilik rumah jagal anjing divonis 12 bulan penjara

Teks ini muncul di buletin mingguan Achgut.com (setiap hari Jumat), dan mereka adalah Pesan disini gratis kemampuan.