Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Akhir dari tatanan dunia – sozialismus.info

Era globalisasi neoliberal berakhir dengan krisis. Arah Baru: Hambatan Tarif, Penurunan Globalisasi, Rekonsolidasi. Perang Ukraina sangat mempercepat proses ini.

Ditulis oleh Sebastian Raif, Bremen

Kebangkitan Cina dan penurunan simultan Amerika Serikat sebagai kekuatan besar telah menyebabkan perang ekonomi yang kadang-kadang dilancarkan secara terselubung, kadang-kadang terang-terangan, sejak krisis 2008. Produksi asing dikenakan tarif, dan produksi “domestik” dilindungi dan disubsidi, atau produksi dikembalikan seluruhnya ke negara yang bersangkutan (dukungan ulang). Komoditas strategis sangat terpengaruh: produk pertanian, baja, dan mikroelektronika.

Upaya untuk meningkatkan produksi dalam negeri barang-barang ini melalui tarif preventif dan hukuman menyebabkan harga yang lebih tinggi, yang juga dapat mempengaruhi industri lain – dan itu adalah harga untuk melindungi negara. Ford dan GM memberlakukan tarif AS pada baja murah China dan Eropa yang diperkenalkan pada 2018 Miliaran biaya tambahan. Selain itu, pekerjaan dimulai secara spiral: industri baja Eropa mengeluh tentang “Meningkatkan tekanan imporKarena baja China yang tidak lagi diekspor ke AS malah dijual di Eropa. Solusinya: tarif perlindungan Eropa Terhadap baja Cina buatan Indonesia dan India, sekarang di 40%.

sumber: https://elements.visualcapitalist.com/50-years-of-global-steel-production/

Mikroelektronika dan Teknologi Jaringan

Raksasa teknologi China Huawei meningkatkan penjualannya sebesar $14.4 milyar pada tahun 2007 menjadi $139.8 milyar pada tahun 2020dari Huawei saham Ini melampaui penjualan smartphone Samsung untuk pertama kalinya. Huawei tidak hanya memproduksi ponsel, tetapi yang terpenting adalah membuat teknologi jaringan dan merupakan pemimpin pasar global untuk standar jaringan 5G yang sangat cepat. Tanggapan AS terhadap kebangkitan grup telekomunikasi yang tak terhindarkan: melarang kerja sama antara perusahaan AS, Huawei, dan raksasa teknologi China kedua ZTE. Ini tidak hanya berlaku untuk perangkat lunak AS – Huawei harus mengembangkan sistem operasinya sendiri karena alasan ini – impor microchip buatan AS oleh perusahaan China juga tidak lagi diizinkan.

READ  asap terburuk | DiePress.com

Jadi negara Cina menggunakan file Serangan untuk kemerdekaan dalam manufaktur semikonduktorBerhenti mengandalkan impor. Pengembang microchip China didukung oleh miliaran dolar karena pasokan semikonduktor juga merupakan masalah ekonomi dan keamanan nasional. Untuk alasan ini, “Intel Gigafactory” yang baru dibuat, menurut Intel, produsen chip terbesar di dunia, di Magdeburg didukung oleh dukungan negara yang kuat setidaknya lima miliar euro. Ini bukan hanya tentang 10.000 pekerjaan, tetapi tentang memastikan keamanan pasokan untuk industri Jerman dan Eropa menggunakan microchip, yang sekarang penting bagi perekonomian. Pemerintah AS juga mempromosikan industri microchipnya sendiri $52 miliar dalam dukungan untuk produksi dan penelitian.

dua dunia yang bersaing

Perkembangan produksi industri paralel, standar teknologi yang tidak sesuai, sistem pembayaran dan mata uang yang bersaing, menandai awal dari pemisahan ekonomi dan teknologi, yang diperingatkan oleh Dana Moneter Internasional, karena khawatir akan signifikansinya di masa depan. Hasilnya akan menjadi dua siklus ekonomi yang tidak lagi terkait satu sama lain, atau hanya sedikit terkait satu sama lain. Dalam jangka panjang, semua bangsa dihadapkan pada keputusan bidang mana yang akan dimasuki.

Kekuatan sentral seperti Jerman, di mana Amerika Serikat dan China merupakan mitra dagang penting, tidak menyukainya. Sampai perang Ukraina, Jerman, bersama dengan Uni Eropa, mempertahankan kebijakan independen terhadap Amerika Serikat. Larangan Huawei untuk memperluas 5G di negara lain di Jerman belum diterapkan. Perang berakhir ragu-ragu. Di bawah tekanan dari Amerika Serikat, Jerman bekerja untuk mengakhiri hubungan perdagangan dengan sekutu China, Rusia. Sanksi Barat memaksa Rusia untuk mengintensifkan perdagangan dengan China. Inflasi besar-besaran energi dan makanan sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia, dan juga dan terutama bagi negara-negara yang memberlakukannya, merupakan pendahulu dari apa yang akan terjadi dengan pemisahan bertahap sekutu NATO di satu sisi dan China di sisi lain. lainnya. Dia akan datang.

READ  Dengan topeng berwarna di supermarket: Bali mendorong influencer Lea Si ke Rusia karena lelucon Corona

(Tidak lagi) Perang Dingin

Ini bukan pertama kalinya ekonomi nasional tiba-tiba menjadi sangat terpisah satu sama lain. Sebelum Perang Dunia I, ekonomi Jerman dan Inggris saling bergantung – tetapi mereka juga bergantung pada pesaing yang tidak dapat didamaikan. Disintegrasi ekonomi hari ini juga merupakan ekspresi perjuangan antara blok-blok yang sedang terbentuk dan yang akan menentukan tahun-tahun mendatang. Perang Ukraina adalah pecahnya kekerasan pertama dari konfrontasi ini dan pada gilirannya bertindak sebagai katalis untuk proses ini.

NATO, yang masih dalam krisis sebelum perang, dilas lagi dan diperluas lagi. Aliansi baru bersaing memperebutkan dominasi di kawasan Indo-Pasifik, wilayah dunia yang mencakup dua pertiga populasi dunia. Perjanjian keamanan AUKUS (Australia, Inggris, dan Amerika Serikat) dan “Kuartet”, yang terdiri dari India, Jepang, Australia, dan Amerika Serikat, bergabung dengan perjanjian ekonomi baru IPEC (Indo-Pacific Economic Framework ) dipimpin oleh Amerika Serikat. Ini seimbang dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan China dan perjanjian keamanan baru seperti perjanjian dengan negara Pasifik Kepulauan Solomon, 2.000 kilometer di lepas pantai Australia. Tanggapan Australia terhadap pengaruh China yang berkembang menunjukkan arah perjalanan itu: “Satu-satunya cara untuk menjaga perdamaian adalah mempersiapkan perang dan menjadi kuat sebagai sebuah negara,” kata laporan sebelumnya. Menteri Pertahanan Australia.

Dari globalisasi hingga perang ekonomi

Pada pergantian milenium, dari Seattle ke Genoa, ratusan ribu orang memprotes “globalisasi”, ketundukan dunia yang tak terbatas pada hukum pasar. Capital melakukan ofensif pada 1990-an. Dunia berubah: pasar keuangan diliberalisasi, negara kesejahteraan dibongkar, sebagian besar sektor negara diprivatisasi, produksi industri dipindahkan ke negara-negara berupah rendah di bawah kondisi eksploitatif. Perdagangan harus bebas, hanya pasar yang harus diatur, bebas, tidak dibatasi, universal. Semuanya di bawah slogan: “Tidak ada alternatif”.

Janji bahwa perdagangan global bebas akan menghasilkan lebih banyak demokrasi, kebebasan dan perdamaian – “perubahan melalui perdagangan” – telah terbukti salah. Marx dan Engels telah menulis dalam Manifesto Komunis tentang borjuasi dan perdagangan dunianya: “Harga murah barang-barang mereka adalah artileri berat yang mereka gunakan untuk meruntuhkan semua tembok Cina.” Gambaran agresif yang berkaitan dengan perdagangan dan perang dilukis untuk hari ini. Perdagangan global adalah medan perang di mana ibu kota saingan saling bertarung dengan bantuan negara mereka: di satu sisi, ini termasuk “harga murah” untuk artileri berat, tetapi di sisi lain, “tembok Cina” diperkuat sebagai senjata pertahanan yang dimaksudkan untuk melindungi modal dalam negeri: pembatasan impor, subsidi, dan bea masuk.

Ini adalah “alternatif” nasional untuk globalisasi: pasar keuangan tetap tidak diatur, dan tidak pernah ada lebih banyak uang di kasino keuangan global — bahkan jika banyak udara keluar dari beberapa gelembung spekulatif terbesar, seperti cryptocurrency. Privatisasi belum dibatalkan karena pasar enggan menyerahkan apa yang pernah didudukinya: transportasi (Lufthansa, Deutsche Bahn), infrastruktur (telekomunikasi, pos), dan kesehatan. Tapi: pasar “global” sedang retak. Dan bukan hanya sejak pandemi.