Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Belanda sedang menyelidiki kejahatan perang di Indonesia

D.Dia dihukum karena beberapa kejahatan perang serius selama Perang Kemerdekaan Indonesia di Belanda (1945-1949). Ini adalah penggunaan berkelanjutan dari “kekerasan struktural” ekstrem yang telah ditoleransi oleh negara – secara politik, militer, dan hukum. Ini adalah hasil serius dari proyek penelitian sementara yang sekarang ditawarkan di Belanda.

Para ahli dari Royal Institute for Linguistics, Regional Studies and Ethnography (Leiden), the Dutch Institute for Military History (The Hague) and the Institute for War, the Holocaust and the Genocide Research Institute di Amsterdam mengutip beberapa contoh proses operasional dan struktural kekerasan. Seperti eksekusi tahanan, penyiksaan tersangka, dan pembakaran seluruh kota. Meskipun pemerintah dan pejabat militer mengetahui kejahatan pada saat itu, pengadilan yang bertanggung jawab, di bawah tekanan dari pimpinan militer, menolak untuk menyelidiki atau menuntut kasus tersebut. Perdana Menteri memberikan persetujuannya dalam beberapa jam setelah laporan diserahkan Mark Rutte Sebuah “permintaan maaf yang tulus” karena “menggunakan kekuatan formal dan radikal dan dengan sengaja mengubah kabinet sebelumnya secara membabi buta.” Pada saat yang sama, ia menghindari kritik terhadap pemain Belanda, setidaknya, “berperilaku seperti pemain bagus di zamannya”.

READ  Fokus pada Palmyra saat Swiss memilih perjanjian perdagangan dengan Indonesia