Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia ingin membangun ibu kota baru

Indonesia ingin meningkatkan modal baru – dan membiayai proyek miliaran dolar dengan crowdfunding

JakartaKemacetan lalu lintas, kabut asap dan puing-puing yang menyumbat sungai dan kanal membuat hidup lebih mudah di ibu kota Indonesia, Jakarta. Juga, masalah air minum tidak jarang karena kota ini berisiko gempa. Selain itu, bekas ibu kota Indonesia hancur: beberapa bangunan di sini melorot hingga 25 sentimeter setiap tahun. Lebih dari setengah kota sudah berada di bawah permukaan laut, dan pada tahun 2030 diperkirakan mencapai 80 persen.

Baca selengkapnya setelah iklan

Baca selengkapnya setelah iklan

Ketika musim hujan dimulai, seluruh distrik di kota metropolitan Asia Tenggara itu terendam air: kota ini dilanda salah satu banjir terburuk pada tahun 2007, ketika sekitar 70.000 rumah terendam banjir dan 80 orang meninggal. Bahkan tanggul laut besar yang dibangun kota itu sejak Oktober 2014 tidak akan mencegah beberapa kawasan pemukiman terendam banjir permanen.

Lokasi strategis bagus

Jadi pemerintah Indonesia telah mengejar rencana selama bertahun-tahun untuk membuat ibu kota baru dan memukimkan kembali sekitar 1,5 juta dari sebelas juta penduduk Jakarta. Kota baru Nusantara akan dibangun di provinsi terpencil Kalimantan Timur di Kalimantan. Daerah ini jarang terkena bencana alam dan memiliki infrastruktur yang relatif lengkap karena letaknya yang dekat dengan kota Balikpapan dan Samarinda. “Ini adalah lokasi yang strategis di Indonesia bagian tengah, dekat dengan kawasan perkotaan yang sedang berkembang,” Presiden Joko Widodo pernah memuji situs tersebut.

Baca selengkapnya setelah iklan

Baca selengkapnya setelah iklan

Namun sejauh ini, pendanaan untuk proyek baru senilai $32 miliar itu goyah. Menurut penyiar Al Jazeera, hanya sekitar 20 persen dari perkiraan biaya yang harus dibayar dari kas negara Indonesia – dan sisanya harus dibayar oleh sektor swasta atau pemerintah lain. Pemerintah negara kepulauan di Asia Tenggara itu dikatakan telah mencari investasi dari Timur Tengah.

Pendanaan di tanah yang gemetar

Sampai saat ini, salah satu investor utama di sektor swasta adalah investor teknologi Jepang Softbank. Namun pendirinya, Masayoshi Sun, berhenti berinvestasi pada awal Maret. Menyusul bailout Softbank, lembaga pemerintah Indonesia menyetujui perencanaan kota baru, yang mengatakan akan “memeriksa model keuangan kreatif”, termasuk gagasan mendanai pertemuan tersebut. Di Jerman, sistem pendanaan yang disebut crowdfunding memungkinkan sejumlah besar orang untuk berpartisipasi dalam proyek, perusahaan atau produk baru. Namun, investor kecil ini berharap untuk menerima “hadiah” finansial setelah keberhasilan sebuah proyek.

Jadi kritikus ide ini telah memperingatkan bahwa itu tidak akan berhasil di kota. Misalnya, dalam wawancara dengan Al Jazeera, Perdana Menteri Rupang, kepala Jaringan Advokasi Tambang di Kalimantan Timur, mempertanyakan peran “donor” ini: “Apakah mereka akan menjadi mitra?” Dia bertanya. “Apa kompensasi untuk para donor ini?” Menurut Rupang, masyarakat umum tidak bisa mengharapkan biaya untuk kota baru itu. Orang-orang sudah akan terpengaruh oleh pajak, uang sekolah, dan biaya lainnya. Pemerintah juga telah membatalkan subsidi BBM. “Orang-orang juga membayar perawatan kesehatan mereka sendiri, terutama karena pemerintah telah kehilangan kendali atas epidemi Pemerintah-19.” Beban banyak orang Indonesia berat, terutama dalam beberapa minggu terakhir – setelah invasi Rusia ke Ukraina dan sebelum panen yang tidak memuaskan. , Harga pangan naik dan terjadi kelangkaan bahan makanan pokok seperti minyak goreng, gula dan tepung.

Ras orangutan terancam punah

Kritik terhadap ibu kota baru juga datang dari para aktivis lingkungan. Pasalnya, kawasan kota baru yang akan dibangun merupakan salah satu tempat peristirahatan terakhir orangutan yang terancam punah. Kera besar menghuni sebagian besar Asia, tetapi aktivitas manusia telah sangat mengurangi populasi mereka. Sementara itu, monyet hanya ditemukan di hutan pulau Sumatera dan Kalimantan di Indonesia.

Baca selengkapnya setelah iklan

Baca selengkapnya setelah iklan

Orangutan muda di Kalimantan.

Tetapi bahkan di sana, menurut organisasi lingkungan WWF, antara tahun 1973 dan 2010, 40 persen habitat orangutan hilang karena deforestasi. Di Sumatera adalah 60 persen antara tahun 1985 dan 2010. Para pemerhati lingkungan mengatakan perkebunan kelapa sawit dan selulosa, peternakan dan industri pertambangan telah mengusir orangutan dari tanah kelahirannya.

Ibu kota baru di wilayah ini sekarang dapat mempercepat deforestasi lebih jauh. Tanah seluas 180.000 hektar yang disisihkan pemerintah untuk Nusantara dihuni oleh orangutan, beruang madu, dan monyet berhidung panjang.

READ  Indonesia: Pensiunan Jerman dan Istri Dibunuh Kapak - News Abroad