Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Benua yang hilang akhirnya ditemukan!

Benua yang hilang akhirnya ditemukan!

Argoland adalah benua kuno yang terpisah dari Australia Barat sekitar 155 juta tahun yang lalu dan bergerak menuju Asia Tenggara. Gambar: Universitas Utrecht.
Enzo Campitella Enzo Campitella Meteorit Argentina 5 menit

Penelitian modern telah mampu menemukan lokasi benua kuno yang telah lama hilang dalam sejarah planet kita. Faktanya, para ilmuwan mampu mengumpulkan teka-teki informasi yang mereka temukan… Sisa-sisa benua yang terpisah dari Australia Barat sekitar 155 juta tahun yang lalu dan kemudian menghilang saat bergerak menuju Asia Tenggara.

Argoland terpisah dari Australia Barat sekitar 155 juta tahun yang lalu dan bergerak menuju Asia Tenggara.

tinggi Ilmu hidup Sekelompok ilmuwan menemukan bukti keberadaannya, dan mampu mengungkap sejarah benua misterius ini. Sekarang dikenal sebagai Argoland, untuk menyatukannya. Hari ini kita tahu bahwa itu memang benar Ini pecah ketika kekuatan tektonik memisahkan daratan dari seluruh benua sebelum menyebar ke seluruh Asia Tenggara.

Kajian selengkapnya dapat ditemukan di jurnal ilmiah Penelitian Gondwana Dapat dibaca. Kelompok ahli yang membahas topik ini dipimpin oleh Eldert L. Advocaat dan Douwe J. J. van Hinsbergen, keduanya dari Departemen Geosains di Universitas Utrecht di Belanda.

Para peneliti telah lama mengetahui bahwa sebuah daratan terpisah dari Australia 155 juta tahun yang laluberdasarkan bukti geologi cekungan laut dalam yang disebut Dataran Argo Abyssal, di lepas pantai barat laut negara tersebut.

Perbedaan antara India dan Aljazair

Sejarah geologi memainkan peran yang sangat berbeda di India dibandingkan di Aljazair. Meskipun India, yang terpisah dari superbenua kuno Gondwana 120 juta tahun yang lalu, tetap merupakan daratan utuh hingga saat ini, Argoland terpecah. Hingga saat ini, para ilmuwan belum mengetahui di mana berakhirnya pecahan benua tersebut. Itulah sebabnya penemuan-penemuan baru-baru ini menjelaskan pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh geologi modern.

READ  Orang Jerman juga hemat tidur - bagaimana kebiasaan tidur kita berubah selama pandemi - Samsung UK Newsroom
ID Video YouTube=YeeUK9LNcVE

“Kami mengetahui bahwa hewan tersebut pasti berada di suatu tempat di utara Australia, jadi kami berharap dapat menemukannya di Asia Tenggara,” kata Elder Advocaat kepada Live Science. Ada banyak petunjuk tentang apa yang ternyata benar. Menurut anomali magnetik laut yang ditemukan di dataran abisal Argo di barat laut Australia, benua Argoland pasti telah terpisah dan bergerak ke utara menuju Asia Tenggara pada Zaman Jurassic Akhir (sekitar 155 juta tahun yang lalu).

Anehnya, tidak ada sisa-sisa utuh dari benua besar seperti India di Asia Tenggara, namun wilayah ini memiliki struktur pegunungan linear yang sangat cacat dan berumur panjang yang terbentuk selama subduksi samudera dan benua yang berlangsung lebih dari 100 juta tahun. Itu terletak di dalam area ini Bagian benua kemungkinan besar merupakan bagian dari Argoland Mewakili. Setelah pecahan-pecahan ini terakumulasi, gunung-gunung tersebut semakin berubah bentuk.

Ini membantu untuk memahami iklim saat ini di wilayah ini

Setelah kerja ilmiah yang melelahkan, para peneliti menghasilkan rekonstruksi yang menunjukkan bahwa Argoland terbentuk di tepi utara Australia, antara Bird Head di timur dan zona patahan Wallaby Zenith di barat, yang terletak di selatan India Raya. Mereka menunjukkan bahwa bagian litosfer yang terpisah dari barat laut Australia pada Jurassic Atas terdiri dari beberapa bagian benua Dan cekungan samudra tengah dari zaman Trias hingga Jurassic Tengah.

Argoland
Argoland terpisah dari Australia Barat. Gambar: Universitas Utrecht.

Argoland terpisah dari tepi utara Gondwana pada Trias Atas dan terdiri dari beberapa bagian benua yang dikelilingi cekungan samudra, mirip dengan Zealandia di lepas pantai Australia timur saat ini dan seperti sejarah Adria Besar yang direkonstruksi di Mediterania. Para peneliti telah menemukan potongan-potongan Bumi purba yang tersebar di Indonesia dan Myanmar.

READ  Hadiah Lois Fasching di Belgia

Proses ini berlanjut selama 50 atau 60 juta tahun, dan sekitar 155 juta tahun yang lalu seluruh struktur benua dan lautan mulai bergerak menuju Asia Tenggara.

Saat ini benua tersebut sudah tersebar dan terfragmentasi. Fakta ini mencerminkan distribusi spesies yang tidak merata di sepanjang penghalang tak terlihat, Yang melewati Indonesia.