Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bepergian sendirian sebagai wanita di Asia: 5 tips tentang cara merasa aman

Penulis melakukan perjalanan di Asia Tenggara.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Tahun ini saya bepergian ke lima negara Asia selama lebih dari 30 hari.

Meskipun saya telah tinggal di daerah itu sepanjang hidup saya, ini adalah pertama kalinya saya bepergian sendiri.

Saya telah belajar bahwa meminta bantuan makanan kedua dengan makanan membantu menghindari perhatian yang tidak diinginkan.

Saya telah meliput perjalanan domestik untuk Business Insider sepanjang tahun. Ini termasuk banyak malam yang dihabiskan sendirian di jalanan. Lahir dan besar di Asia Tenggara, saya sangat mengenal budaya dan adat istiadat daerah tersebut. Tapi sampai sekarang saya selalu pergi berlibur bersama teman dan keluarga. Tahun ini saya belajar bahwa bepergian sendirian untuk membuat laporan adalah pengalaman yang sangat berbeda.

Saya di GrabBike di Chiang Mai, Thailand utara.

Saya di GrabBike di Chiang Mai, Thailand utara.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Tahun ini saya menghabiskan sekitar 40 malam di akomodasi mulai dari hostel dan Airbnb hingga resor mewah di Singapura, Malaysia, Thailand, Filipina, dan Indonesia. Saya juga bepergian di hampir semua moda transportasi yang tersedia termasuk mobil, sleeper, ekonomi, kelas bisnis, biaya rendah, maskapai besar, kapal pesiar, kapal pesiar, feri, dan sepeda motor.

Rencana perjalanan saya bukanlah tur liburan biasa – saya menginap di hotel “berhantu” di puncak bukit, mengunjungi kota hantu yang mewah, dan bahkan terjun ke kancah klub Bangkok yang terkenal. Sebagai traveler wanita solo wanita, saya selalu berhati-hati saat bepergian sendiri. Berikut adalah lima hal yang harus diketahui setiap wanita sebelum bepergian sendirian di Asia.

Baca juga

1. Pesan dua kali makan jika Anda tidak yakin makan sendiri.

Perjalanan saya dari Chiang Mai ke Bangkok dengan kereta malam.

Perjalanan saya dari Chiang Mai ke Bangkok dengan kereta malam.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Meskipun saya jarang merasa tidak aman dalam perjalanan saya melalui wilayah tersebut, ada beberapa insiden yang membuat saya berpikir dua kali tentang bagaimana cara mendapatkan keselamatan.

Di Chiang Mai, provinsi utara Thailand, saya didekati oleh orang asing yang juga terlihat seperti turis dan mencoba membawa saya ke klub. Saat itulah bel alarm mulai berdering dan saya menyadari kemungkinan besar karena saya sendirian.

Sejak itu, saya belajar untuk selalu memesan semuanya dua kali saat saya makan di luar sehingga saya merasa seperti sedang bersama seseorang. Saya juga berpura-pura berbicara dengan seseorang di telepon ketika menggunakan layanan antar-jemput di daerah yang cerdik agar terlihat seperti ada orang yang menunggu saya di tempat tujuan.

2. Jangan hanya membaca panduan perjalanan sebelum perjalanan, tapi tonton vlog untuk mempelajari kekhasan daerah.

Saya pertama kali mencoba bubur kodok di red light district Singapura.

Saya pertama kali mencoba bubur kodok di red light district Singapura.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Negara-negara Asia Tenggara sangat berbeda satu sama lain, dari masakan hingga bahasa hingga toleransi wisatawan. Apa yang mungkin sesuai di satu negara mungkin tidak sesuai di negara lain.

Sebagai contoh, saya perhatikan bahwa pria di Malaysia cenderung menunduk ketika saya berbicara dengan mereka atau mewawancarai mereka. Di sisi lain, beberapa orang di Singapura berisik, terutama di pasar, tetapi bukan berarti mereka kasar atau memaksa.

Jadi, sebelum bepergian, sebaiknya Anda tidak hanya membaca panduan perjalanan, tetapi juga menonton vlog lokal di platform seperti Instagram, Tiktok, atau Youtube untuk mengetahui lebih baik apa yang diharapkan dari perjalanan Anda.

3. Perhatikan Obrolan Ringan – Sangat mudah untuk memberi tahu orang asing apa yang salah dari yang seharusnya.

jadi satu

Hotel “Berhantu” di Genting, Malaysia.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Banyak turis, terutama wanita, sering bersikap ramah kepada orang yang mereka temui dalam perjalanan mereka, tetapi hal ini dapat dengan mudah menjadi bumerang. Saya menghindari memberi tahu orang asing bahwa saya sendirian dan menolak untuk berbagi detail tentang diri saya dan perjalanan saya. Mulai dari hotel saya hingga itinerary saya.

Saya biasanya mengirimkan lokasi saya ke anggota keluarga atau teman tepercaya dan memperbaruinya setiap beberapa jam agar mereka tahu persis di mana saya berada. Meskipun obrolan ringan mungkin tidak berbahaya, Anda harus menghindari terlalu memercayai orang lain. Kecuali jika Anda bepergian dalam grup atau bersama keluarga dan teman.

4. Jika Anda tidak yakin dengan pakaian yang pantas, periksa apa yang dikenakan penduduk setempat

Penerbangan kelas bisnis Philippine Airlines dari Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Penerbangan kelas bisnis Philippine Airlines dari Bandara Internasional Ninoy Aquino.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Berbagai negara di Asia Tenggara memiliki harapan yang berbeda terhadap perempuan dan telah belajar bahwa yang terbaik adalah menghormati budaya lokal. Di Thailand misalnya, khususnya di daerah turis Bangkok, Chiang Mai dan Phuket, biasanya wanita dapat diterima untuk mengenakan (hampir) apapun yang mereka inginkan.

Tetapi di negara-negara seperti Malaysia, atau bahkan di pulau-pulau di Indonesia, di mana terdapat banyak Muslim, lebih baik berpakaian sopan, atau bahkan lebih baik berpakaian seperti penduduk setempat.

Dibesarkan di Singapura, saya biasanya mengenakan pakaian yang ringan dan lapang, tetapi saat bepergian sendiri saya lebih suka menutupi sebagian kulit untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan.

Baca juga

5. Bergabunglah dengan mentor lokal atau grup jaringan untuk wanita

Oktober di Indonesia.

Oktober di Indonesia.
Mariel Descalsota / Orang dalam

Saya bepergian untuk urusan bisnis, tetapi untungnya saya memiliki kontak di banyak kota dan provinsi yang saya kunjungi. Mengenal seseorang membuatku merasa jauh lebih nyaman. Dalam kasus di mana saya tidak mengenal siapa pun, saya beralih ke pemandu lokal atau meminta teman saya menghubungi saya dengan orang yang mereka kenal di kota.

Dalam perjalanan pelaporan saya baru-baru ini, saya melakukan perjalanan ke Cyberjaya, sebuah kota yang dijuluki Lembah Silikon Malaysia. Saya menggunakan situs jaringan untuk terhubung dengan penduduk setempat di sana. Ada juga banyak grup jaringan dan aplikasi khusus wanita seperti Tourlina dan NomadHer dengan anggota terverifikasi yang dapat digunakan oleh pelancong solo untuk bertemu orang-orang di area tersebut.

Baca juga

Melanie Gillow menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris. Anda membaca teks aslinya di sini.

READ  Perang di Ukraina mengancam bank investasi China dan Rusia - ekonomi dan lingkungan