Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Poll: Jerman tidak terlalu optimis tentang 2023 – Ekonomi & Volkswagen – Berita

Hamburg (ots) – COVID-19, perang di Ukraina, inflasi yang melonjak, rekor panas – semua faktor yang secara besar-besaran membentuk tahun 2022, yang akan segera berakhir. Menengok ke belakang, delapan dari sepuluh orang Jerman (78%) mengatakan tahun 2022 adalah tahun yang buruk bagi Jerman. Namun bagi warga Jerman secara pribadi, tahun 2022 sedikit lebih baik. Lebih dari setengah dari mereka yang disurvei (54%) merasa bahwa tahun yang akan segera berakhir adalah tahun yang buruk bagi mereka dan keluarganya. Hal ini dibuktikan dengan studi yang dilakukan lembaga riset pasar dan opini Ipsos di 36 negara. Dalam jajak pendapat tahun lalu, suasananya enam atau tujuh poin persentase lebih positif.

Prospek optimis yang hati-hati untuk tahun 2023

Lagi pula, hampir setiap detik orang Jerman (52%) optimis bahwa tahun 2023 akan lebih baik bagi mereka secara pribadi daripada tahun 2022. Namun, dalam perbandingan internasional, orang Jerman agak pesimis tentang tahun yang akan datang. Rata-rata, 65 persen di seluruh dunia mengharapkan tahun yang lebih baik bagi mereka. Hanya Perancis (44%), Belgia (44%) dan Jepang (36%) yang kurang optimis dengan tahun yang akan datang. Selain itu, hanya sebagian kecil dari 37 persen orang Jerman yang percaya pada ledakan ekonomi global pada tahun kalender berikutnya.

Harapkan tingkat inflasi dan pengangguran yang tinggi

Tidak hanya perkembangan ekonomi global yang dinilai pesimis. Orang Jerman juga memperkirakan bahwa tahun 2023 akan menjadi tahun ekonomi yang sulit bagi negara mereka, dan tujuh dari sepuluh orang Jerman (70%) percaya bahwa tingkat pengangguran kemungkinan besar akan meningkat di tahun depan. Tiga perempat orang Jerman (76%) juga mengharapkan tingkat inflasi yang lebih tinggi di Republik Federal pada tahun 2023 dibandingkan tahun ini. Oleh karena itu, orang Jerman tidak terlalu optimis bahwa harga yang lebih tinggi akan diimbangi dengan kenaikan gaji. Sebagian besar dari 83% berpendapat bahwa harga cenderung naik lebih cepat daripada pendapatan Jerman pada tahun 2023.

READ  Kekurangan tenaga kerja terampil di Jerman: pasar tenaga kerja membutuhkan lebih banyak imigran

Sedikit yang percaya bahwa perang di Ukraina akan segera berakhir

Jerman tidak yakin bahwa perang antara Rusia dan Ukraina akan berakhir di masa mendatang. Hanya sekitar sepertiga (32%) yang percaya hal ini mungkin terjadi, sementara 46% menganggap tidak mungkin perang akan berakhir tahun depan.

Peningkatan yang signifikan dalam kekhawatiran tentang pembajakan

Selain itu, rasa ancaman terhadap Jerman semakin meningkat. Sementara itu, setengah dari orang Jerman (51%) percaya bahwa peretas dari pemerintah asing cenderung menyebabkan kegagalan TI di pemerintahan penting atau layanan publik di rumah pada tahun depan – meningkat 20 poin persentase dibandingkan tahun sebelumnya. Di sisi lain, sekitar sepertiga orang Jerman (31%) percaya bahwa peristiwa seperti itu tidak mungkin terjadi pada tahun 2023. Tidak ada negara lain yang berpartisipasi dalam survei ini yang melihat peningkatan yang lebih besar dalam kemungkinan serangan peretasan pemerintah.

Orang Jerman mengharapkan cuaca buruk dan rekor panas

Terlepas dari rekor panas yang diukur di banyak bagian Eropa tahun ini, setengah (50%) orang Jerman memperkirakan tahun 2023 menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat di Jerman. Di sisi lain, seperempat orang Jerman (25%) menganggap ini tidak mungkin. Lebih dari enam dari sepuluh orang Jerman (62%) juga memperkirakan peristiwa cuaca yang lebih buruk daripada tahun 2022 di Jerman tahun depan. Angka ini meningkat enam poin persentase dari tahun sebelumnya.

Di kawasan Asia, penduduk mengkhawatirkan konsekuensi terkait cuaca yang lebih serius di tahun mendatang. Lebih dari separuh responden di Indonesia (65%), India (62%) dan Thailand (53%) percaya bahwa sebagian negara mereka cenderung tidak dapat dihuni karena cuaca buruk. Di Jerman, hanya satu dari empat (27%) yang menganggap skenario seperti itu mungkin terjadi di tahun mendatang.

READ  Sunak menginginkan "pragmatisme yang kuat" terhadap China

metode

Temuan tersebut berasal dari studi Ipsos Global Advisor ‘2023 Outlook’. Survei online mewawancarai total 24.471 orang dari 36 negara antara 21 Oktober dan 4 November 2022 melalui sistem panel online Ipsos. Peserta berusia antara 18 hingga 74 tahun di Irlandia, Israel, Kanada, Malaysia, Afrika Selatan, Turki, dan Amerika Serikat, dari usia 21 hingga 74 tahun di Indonesia dan Singapura, dan dari usia 16 hingga 74 tahun di semua negara lain.

“Rata-rata negara global” mencerminkan hasil rata-rata untuk semua 36 negara tempat survei dilakukan. Itu tidak disesuaikan dengan jumlah populasi di setiap negara.

Di Australia, Brasil, Kanada, Cina, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, Meksiko, Spanyol, Afrika Selatan, Korea Selatan, dan AS, sampel terdiri dari sekitar 1000 subjek. Di Argentina, Belgia, Chili, Kolombia, Denmark, India, Indonesia, Hongaria, Irlandia, Israel, Malaysia, Belanda, Peru, Polandia, Rumania, Arab Saudi, Singapura, Thailand, Swedia, Swiss, Turki, dan Uni Emirat Arab, sekitar 500 orang diwawancarai di masing-masing emirat.

Di 19 negara yang disurvei, penetrasi internet cukup tinggi untuk mempertimbangkan sampel sebagai perwakilan dari populasi yang lebih luas dalam kelompok usia termasuk: Argentina, Australia, Belgia, Kanada, Denmark, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, Belanda, Polandia dan Rumania Swedia, Swiss, Spanyol, Korea Selatan, Hungaria dan Amerika Serikat. Sisanya 17 negara yang disurvei memiliki penetrasi internet yang lebih rendah. Sampel negara-negara ini lebih urban, lebih berpendidikan dan/atau lebih kaya daripada populasi umum, dan harus dilihat sebagai cerminan pandangan populasi yang lebih “terhubung”.

Data diberi bobot sehingga komposisi sampel dari setiap pasar paling mencerminkan profil demografis populasi dewasa menurut data sensus terbaru.

READ  Pembukaan kembali Laut Hitam melegakan, tetapi sementara Ukraina tetap bergejolak, data terbaru menunjukkan industri sedang menyesuaikan

Jika hasilnya tidak berjumlah 100, itu karena pembulatan berbasis komputer, yang memungkinkan beberapa jawaban atau mengecualikan jawaban “tidak tahu/tidak menjawab”.

Komunikasi media:

Kantor Pers Ipsos [email protected] +49 175 5799992

Konten asli dari: Ipsos GmbH, ditransmisikan oleh news aktuell

Ruang Berita Press Gate: Berita Terbaru GmbH Lebih Banyak