Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berinvestasi di Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor

Berinvestasi di Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor

Negara-negara Asia Tenggara menawarkan banyak imajinasi kepada investor untuk masa depan. Selain peluang pertumbuhan yang luar biasa, kawasan ini juga membawa risiko bagi investor yang sangat berisiko. Kandidat panas untuk taruhan masa depan adalah bangsa Indonesia di Asia Tenggara. Investor dapat berinvestasi di perusahaan Indonesia melalui ETF atau saham individu untuk memanfaatkan pasar yang berkembang di Asia Jauh.

Pertumbuhan ekonomi

Sementara ekonomi Eropa dan AS hanya tumbuh di kisaran satu digit rendah, segalanya terlihat berbeda di Indonesia. Dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan PDB tahunan selalu melebihi 5%. Pada tahun 2020, terjadi penurunan output ekonomi akibat krisis Corona. Namun, di -1,5%, penurunan itu terbatas. Selama beberapa tahun ke depan, itu berarti kecepatan tertinggi di depan lagi. Perekonomian Indonesia diperkirakan tumbuh lebih dari 6% pada tahun 2021. Setelah itu, angka pertumbuhan di kisaran 5% kembali menjadi norma.

Kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia

Kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia diciptakan di Asia beberapa bulan lalu. RCEP mencakup 15 negara dari kawasan Asia Pasifik. Selain Indonesia, kekuatan besar Jepang dan China juga ikut serta dalam FTA. Perjanjian tersebut bertujuan untuk memfasilitasi perdagangan bebas antar wilayah dan untuk mengadopsi langkah-langkah perlindungan perdagangan. Kawasan Asia-Pasifik semakin menjadi negara adidaya global.

Stabilitas politik

Negara-negara yang jauh sering dipandang oleh investor Eropa dengan penuh kecurigaan. Argumen yang umum adalah ketidakstabilan politik dan ketidakamanan dalam sistem masing-masing. Lokasi seringkali tidak seburuk yang digambarkan oleh media Barat.

Presiden dan pengusaha Indonesia Joko Widodo telah menjabat sebagai kepala negara Asia Tenggara sejak 20 Oktober 2014. Ia dianggap sebagai politikus pertama yang tidak memiliki hubungan pribadi dengan mantan diktator Indonesia. Goku Widodo mencerminkan perubahan menuju masyarakat demokratis. Namun tentunya masih banyak yang harus dilakukan sebelum investor tidak perlu takut akan risiko politik.

READ  Super Air Jet: maskapai milenial ke Indonesia

Buka setoran gratis? Perdagangkan ETF dan saham dengan biaya 0% di eToro *.

Meski demikian, kemauan penduduk untuk melestarikan demokrasi di Tanah Air cukup menjanjikan. Dalam kasus keputusan atau usulan legislatif yang tidak populer, selalu ada demonstrasi. Budaya protes saat ini sedang berkembang di Indonesia agar masyarakat bisa maju dengan proses demokratisasi.

Fluktuasi nilai tukar

Rupiah Indonesia adalah mata uang yang sangat fluktuatif. Berulang kali ada pergerakan bearish yang hebat. Namun, investor tidak perlu takut dengan mata uang yang terdepresiasi – sebaliknya, sebaliknya. Di masa lalu, keuntungan nilai tukar yang selangit dapat mengimbangi kerugian mata uang. Pada saat yang sama, kejatuhan mata uang juga dapat memberikan peluang – investor datang ke perusahaan berkualitas dengan harga diskon. Namun, ada baiknya melihat nilai tukar saat investor berencana membeli saham.

Lebih suka mengganti rumah

Pada saat yang sama, memilih persimpangan yang tepat sangatlah penting. Perusahaan Indonesia tidak dapat diperdagangkan dimana-mana. Pada saat yang sama, penyebarannya sangat tinggi. Apalagi, saham Indonesia cenderung beroperasi di bawah radar investor dan publik. Oleh karena itu, pertukaran rumah adalah media yang disukai. Beberapa broker Jerman seperti Comdirect menawarkan untuk membeli saham di Bursa Efek Indonesia di Jakarta.

Suku bunga utama pada tingkat tinggi

Suku bunga utama di Indonesia cukup tinggi. Tingkat suku bunga utama akan menjadi 6,5% pada tahun 2021. Sepuluh tahun yang lalu jumlahnya dua kali lipat. Meski demikian, Bank Indonesia masih memiliki ruang yang cukup untuk menggenjot pasar modal dan mendorong investasi di dalam negeri. Pertumbuhan ekonomi negara itu sehat dan berkelanjutan. Jika ini surut, Bank Indonesia harus menyalurkan dana perdagangan yang lebih murah untuk menjaga pertumbuhan ekonomi.

READ  Mengapa ekspor senjata selalu bermasalah

Der HSBC MSCI Indonesia ETF

Investor pasif dapat melihat ini. Karena berinvestasi di pasar saham Indonesia juga dimungkinkan melalui ETF. Sebagai de facto exchange traded fund, HSBC MSCI Indonesia ETF adalah pilihan yang tepat untuk saham Indonesia. Dengan besaran dana 44 juta euro, ETF tergolong kecil – tapi itu juga berlaku untuk para pesaingnya.

Saat ini terdapat 22 perusahaan ETF di Indonesia. Sepuluh akun teratas untuk 80% posisi. ETF tidak banyak bergerak sejak diluncurkan pada tahun 2011. Kinerja 15% dalam 10 tahun sebenarnya bukan prestasi yang mengesankan. Namun, hal ini dapat berubah di masa mendatang karena semakin banyak investor yang menyadari peluang yang tersedia di Indonesia dan ekonomi yang terus tumbuh di sana.

Stok menarik di Indonesia

Ukuran pasar modal Indonesia tetap terkendali. Tidak banyak perusahaan yang dapat dipilih. Sedikit ditempatkan hanya untuk arah masa depan. Mayoritas perusahaan Indonesia berasal dari ekonomi lama.

Saat melihat saham terpanas dari negara Asia Tenggara, Anda tidak bisa berkeliling PT Unilever Indonesia (NASDAQ: PT). Perusahaan ini bergerak di bidang pembuatan dan penjualan barang konsumen. Dengan bertambahnya populasi Indonesia, ini adalah pasar yang berkembang – sangat kontras dengan Eropa.

Perusahaan paling berharga di Indonesia adalah Bank of Central Asia (Tbc), bank besar yang didirikan pada tahun 1955 dan berkantor pusat di Jakarta. Perusahaan sekarang menyiapkan mesin ATM di seluruh Asia. Terlalu sering, investor tidak bisa salah dengan saham bank ketika ekonomi negara tumbuh pada tingkat ini. Bagaimanapun, bank biasanya juga mendapat keuntungan dari peningkatan kemakmuran.

Berinvestasi dengan komisi 0% di saham dan ETF? Buka repositori * gratis dengan eToro sekarang.

READ  Steag mencabut steker - "Siapa yang Ingin Menjawab Itu?"