Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dialog Antaragama: Fokus pada Pemuda |  Impor NRS |  DW

Dialog Antaragama: Fokus pada Pemuda | Impor NRS | DW

Dialog adalah kunci untuk mengatasi masalah. Filbert Agnew dari Kenya menjawab dengan sangat cepat ketika ditanya mengapa dia terlibat dalam dialog antaragama. Pada usia 35 tahun, konsultan komunikasi digital ini masih termasuk generasi muda pada konferensi empat hari Religions for Peace (RfP) di Lindau di Danau Constance dengan peserta dari seluruh dunia. Organisasi, yang menggambarkan dirinya sebagai LSM lintas agama terbesar di dunia, mengandalkan rekan-rekan muda bersama dengan profesional dialog yang berpengalaman.

Tema konferensi di Lindau adalah “Iman dan Diplomasi – Generasi dalam Dialog”. Ini menjadi jelas berulang kali dalam program. Aktor yang lebih muda hadir di hampir setiap debat. Awalnya, Aganyo memoderasi diskusi proyek kolaborasi bidang kesehatan di panggung besar.

Anna Nicole Heinrich, pada usia 25, pengkhotbah sinode termuda sepanjang masa

Di pihak Jerman, Presiden Sinode Gereja Injili di Jerman, Anna-Nicole Heinrich (25 tahun) menjadi pembicara utama pada upacara pembukaan. Pada hari kedua konferensi, Agnes Abom dari Nairobi berpartisipasi dalam debat, Ketua badan tertinggi Dewan Gereja Dunia. Seperti yang dikatakan dalam pendahuluan, dia adalah wanita pertama yang bekerja, dan orang Afrika pertama.

Generasi penuh energi

Bahkan Irmgard Maria Fellner, wakil kepala departemen kebudayaan di Kementerian Luar Negeri Jerman, menyebutnya sebagai imbauan. “Ini tentang berbagi tanggung jawab dalam organisasi dengan kaum muda. Generasi muda penuh energi.” Seperti halnya Religions for Peace telah belajar untuk mengintegrasikan perempuan sebagai sebuah organisasi, Anda juga harus belajar untuk “melibatkan kaum muda”. Perempuan sudah hadir dalam dialog antaragama.

Dalam beberapa deskripsi, dapat dirasakan bahwa kaum muda di negara-negara non-Eropa hanya lebih kuat dalam hal persentase dan harus mengambil tanggung jawab lebih awal daripada yang biasa dilakukan orang Eropa. Agnew, yang tergabung dalam Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh, dapat menggambarkan bagaimana dia berpartisipasi dalam pertemuan para pemimpin agama untuk pertama kalinya sebagai delegasi di ibukota Nigeria, Abuja pada tahun 2016. Sejak itu, katanya, dia telah berulang kali merasakan betapa pentingnya toleransi adalah dan itu bisa dipelajari. Dia sudah bersama umat Islam di masjid, dengan umat Kristen di gereja Katolik, dengan umat Hindu dalam kunjungan ke Uganda di sebuah kuil. “Dan Anda belajar sesuatu dari semua orang.”

READ  Perlombaan senjata di Samudra Hindia dan Pasifik - China sebagai risiko keamanan

Masjid, Gereja, Candi

Di Nairobi ia secara teratur berhubungan dengan orang-orang Kristen dari denominasi lain, Muslim, dan penganut kepercayaan tradisional, serta tantangan politik melalui “Agama untuk Perdamaian”. “Sebagai pemuda Kenya, kita semua sama-sama terpengaruh.” Dalam kasus proyek yang lebih spesifik, baru-baru ini tentang terlibat dalam pandemi Corona. Misalnya, mereka mencoba memberi tahu remaja tentang bahaya berita palsu yang berulang kali terjadi di Kenya tentang penyakit virus. “Agama kami tidak benar-benar berperan di sini,” katanya.

Agama untuk Perdamaian |  jeslyn mati

Jeslin Mita dari Indonesia

Salah satu peserta termuda Lindau adalah Jeslin Mita dari Indonesia. Buddhis berusia 24 tahun itu mengetahui RfP melalui jaringan dialog komunitas agamanya. Bagaimana Anda menemukannya sekarang dengan begitu banyak orang tua dan begitu sedikit anak laki-laki? “Setiap orang memiliki cerita untuk diceritakan, dan kita dapat belajar dari semua orang. Tidak peduli apakah Anda lebih tua atau lebih muda – semua orang dapat memberi Anda sesuatu.”

Lakukan lebih dari sekedar bicara

Metta mengatakan dialog itu penting. “Tapi kita harus melakukan lebih dari sekedar bicara. Dibutuhkan tindakan nyata.” Dia berbicara tentang perkemahan musim panas untuk pemuda dari berbagai agama dan proyek sosial.

Baik dengan mita atau aganyo – bagi peserta dari Asia atau Afrika, pengakuan dan pertukaran agama di sekitarnya adalah hal yang wajar. Ini terlihat sangat berbeda di Jerman. Sebelum konferensi, Religions for Peace menugaskan survei perwakilan di negara tuan rumah. Menurut ini, 33% orang Jerman masih mengatakan bahwa agama itu “penting” atau “sangat penting” bagi mereka. 61 persen tidak menganggap agama penting atau bahkan tidak penting sama sekali.

Kasus khusus di Eropa

Angka-angka ini juga dibahas di Lindau – dan pada akhirnya juga tentang generasi muda. Azza Karam, Sekretaris Jenderal Agama untuk Perdamaian, menjelaskan bahwa dari perspektif global, Eropa, dengan meninggalkan agama, dengan sekularisasi dan ateisme, adalah kasus khusus dalam setiap arti kata. Di seluruh dunia, “jejak agama adalah bagian dari manusia dan masyarakat.”

Rabi David Rosen kemudian membahas masalah ini dan menentang tesis ini. Jika Anda melihat komitmen kuat generasi muda terhadap lebih banyak perlindungan iklim, pelestarian ciptaan, perdagangan yang adil dan makanan yang tidak tercemar, terlihat di dalamnya suatu bentuk “spiritualitas” yang mungkin tidak diambil oleh komunitas agama yang mapan.

Ini menutup sirkuit. Salah satu pembicara termuda yang akan berhubungan langsung dengan Lindau adalah juru kampanye Uganda Fridays for Future, Vanessa Nakate. Katolik berusia 22 tahun itu terlihat seperti Greta Thunberg di negaranya.