Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berinvestasi di Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor

Negara-negara Asia Tenggara menawarkan banyak imajinasi masa depan kepada investor. Selain peluang pertumbuhan yang besar, kawasan ini juga berisiko bagi investor yang berisiko tinggi. Kandidat panas untuk masa depan bangsa Asia Tenggara Indonesia. Investor dapat berinvestasi di perusahaan Indonesia melalui ETF atau ekuitas swasta untuk mendapatkan keuntungan dari pasar yang berkembang di Asia Jauh.

Pertumbuhan ekonomi

Sementara ekonomi Eropa dan Amerika Serikat tumbuh hanya dalam kisaran satu digit yang lebih rendah, segalanya terlihat berbeda di Indonesia. Pertumbuhan tahunan PDB dalam beberapa tahun terakhir selalu melebihi 5%. Krisis Corona menyebabkan penurunan output ekonomi pada tahun 2020. Namun, di -1,5%, penurunannya minimal. Selama beberapa tahun berikutnya, kecepatan penuh kembali terjadi. Perekonomian Indonesia diharapkan tumbuh lebih dari 6% pada tahun 2021. Kemudian, atur tingkat pertumbuhan dalam kisaran 5%.

Kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia

Kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia didirikan di Asia beberapa bulan lalu. Perjanjian RCEP mencakup 15 negara dari kawasan Asia-Pasifik. Selain Indonesia, negara adidaya Jepang dan China juga ikut serta dalam FTA. Perjanjian tersebut bertujuan untuk memfasilitasi perdagangan tidak terbatas antar wilayah dan melakukan langkah-langkah pengamanan perdagangan. Wilayah Asia-Pasifik semakin menjadi kekuatan global.

Stabilitas politik

Investor Eropa sering melihat negara yang jauh dengan kecurigaan. Argumen yang umum adalah ketidakstabilan politik dan ketidakamanan organisasi masing-masing. Hal ini seringkali tidak seburuk yang digambarkan oleh media Barat di situs tersebut.

Presiden dan Pengusaha Indonesia Joko Widodo telah memimpin bangsa Asia Tenggara sejak 20 Oktober 2014. Ia dianggap sebagai politikus pertama yang tidak memiliki hubungan pribadi dengan mantan diktator Indonesia itu. Joko Widodo mencerminkan transisi menuju masyarakat demokratis. Tetapi masih banyak yang harus dilakukan sebelum investor tidak lagi harus takut akan risiko politik.

READ  Indonesia memperluas keringanan pajak untuk penjualan mobil besar

Buka deposit gratis? Di eToro* Perdagangkan ETF dan saham dengan biaya 0%.

Namun, keinginan masyarakat untuk melindungi demokrasi di negara tersebut cukup menjanjikan. Dalam kasus keputusan atau usulan legislatif yang tidak populer, selalu ada demonstrasi. Budaya protes saat ini sedang berkembang di Indonesia agar masyarakat bisa maju dengan proses demokratisasi.

Tingkat fluktuasi

Rupiah Indonesia adalah mata uang yang paling fluktuatif. Ada gerakan ke bawah yang berulang dengan kekerasan. Namun, investor tidak perlu takut dengan depresiasi mata uang – sebaliknya. Di masa lalu, keuntungan nilai tukar yang berlebihan dapat mengimbangi kerugian mata uang. Pada saat yang sama, jatuhnya mata uang dapat menawarkan peluang – investor mendapatkan diskon untuk perusahaan kelas atas. Meski demikian, ada baiknya melihat nilai tukar saat investor berencana membeli saham.

Opsi untuk transfer rumah

Di saat yang sama, memilih transaksi yang tepat sangatlah penting. Perusahaan Indonesia tidak dapat berdagang di setiap tempat bisnis. Pada saat yang sama, penyebarannya sangat tinggi. Apalagi, saham Indonesia cenderung beroperasi di bawah radar investor dan publik. Akibatnya, pertukaran rumah menjadi sarana pilihan. Beberapa broker Jerman, seperti Comdirect, menawarkan untuk membeli saham di Bursa Efek Indonesia di Jakarta.

Suku bunga tinggi

Suku bunga utama adalah yang tertinggi di Indonesia. Suku bunga utama akan menjadi 6,5% pada tahun 2021. Sepuluh tahun yang lalu jumlahnya dua kali lipat. Meski demikian, Bank Indonesia masih memiliki banyak sarana untuk menggenjot pasar modal dan mendorong investasi di dalam negeri. Pertumbuhan ekonomi negara itu utuh dan berkelanjutan. Jika ini menurun, bank harus membiarkan Indonesia mengedarkan uang murah untuk menumbuhkan ekonomi.

READ  Berita Indonesia dari Indonesia: Juli 2020

Der HSBC MSCI Indonesia P.P.W.

Investor pasif dapat menantikannya. Sebab, berinvestasi di pasar saham Indonesia juga dimungkinkan melalui ETF. Sebagai dana perdagangan bursa fisik, ETF HSBC MSCI Indonesia adalah pilihan yang tepat untuk saham Indonesia. Dengan jumlah dana மில்லியன் 44 juta, ETF tergolong kecil – begitu pula para pesaingnya.

Saat ini terdapat 22 perusahaan di ETF Indonesia. 80% dari posisi berada di 10 besar. ETF telah bergerak sedikit sejak didirikan pada tahun 2011. Kinerja 15% dalam 10 tahun bukanlah pencapaian yang luar biasa. Namun, hal ini kemungkinan akan berubah di masa depan karena semakin banyak investor yang menyadari peluang di Indonesia, dan ekonomi terus tumbuh di sana.

Stok menarik di Indonesia

Besar kecilnya pasar modal Indonesia masih terkelola. Tidak banyak perusahaan yang dapat dipilih. Hanya sedikit tren masa depan yang telah ditetapkan. Sebagian besar perusahaan Indonesia berasal dari ekonomi lama.

Melihat saham paling menarik dari negara Asia Tenggara, B.T. Unilever tidak terbang keliling Indonesia (NYSE: PT). Perusahaan terlibat dalam produksi dan penjualan barang konsumen. Sejalan dengan pertumbuhan populasi Indonesia, ini adalah pasar yang berkembang – sangat berbeda dari Eropa.

Bank paling berharga di Indonesia adalah Central Asia DBC. Ini adalah bank besar yang didirikan pada tahun 1955 dan berkantor pusat di Jakarta. Perusahaan sekarang menyiapkan ATM di seluruh Asia. Seringkali, investor tidak bisa salah dalam saham bank ketika ekonomi negara tumbuh pada tingkat ini. Bagaimanapun, bank umumnya diuntungkan dengan meningkatkan kemakmuran.

Apakah Anda menginvestasikan komisi 0% pada saham dan ETF? Sekarang satu Setoran Gratis * Buka di eToro.