Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jerman dan Indonesia bergantung pada hubungan perdagangan yang erat | 04/12/21

BERLIN (Dow Jones) – Menteri Ekonomi Federal Peter Altmeyer (CDU) dan utusan Indonesia Erlanga Hartardo mengumumkan kemungkinan untuk memperkuat hubungan perdagangan timbal balik pada pembukaan Pameran Hanover. “Saya berharap pameran ini dapat berkontribusi dalam memperdalam kerja sama ekonomi antara Jerman dan Indonesia,” kata Altmeier diawal. Yang terpenting, kemitraan ini perlu memajukan teknologi digital, ramah iklim, dan industri 4.0.

Utusan Altmeier Indonesia Erlanga Hardo juga mengandalkan perjanjian perdagangan bebas yang direncanakan UE dengan Indonesia. “Saya berharap kedua belah pihak akan melanjutkan upaya mereka untuk melanjutkan negosiasi ini dan menghasilkan kesimpulan awal,” tegas Hardardo.

Volume perdagangan Jerman dengan negara terbesar di Asia Tenggara pada 2019 adalah 3 6,3 miliar. Namun, dampak epidemi korona memperlambat perdagangan bilateral tahun lalu. Indonesia sendiri telah mengalami penurunan PDB sebesar 2,2 persen.

Dalam edisi digital Pameran Dagang Hanover, lebih dari 1.800 peserta pameran memamerkan inovasi terkait kecerdasan buatan, robotika, perlindungan iklim, dan hidrogen. Pidato pelantikan oleh Kanselir Angela Merkel (CDU) diharapkan pada pukul 1 siang.

Hubungi penulis: [email protected]

DJG / pso / hab

(SELESAI) Dow Jones Newswire

12 April 2021 05:22 ET (09:22 GMT)

READ  Perdana Menteri mengunjungi Indonesia untuk mengikuti SOP yang ketat