Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berlin menerima Pusat Peringatan Dini Pandemi Organisasi Kesehatan Dunia: berita Corona hari ini

Berlin mendapat pusat peringatan dini pandemi WHO

Jenewa (dpa) – Pusat peringatan dini pandemi WHO sedang dibangun di Berlin. Pusat itu akan dibuka pada musim gugur, Menteri Kesehatan Jens Spahn mengumumkan Rabu dengan kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. Ini bertujuan untuk memperkuat kerja sama antara negara dan lembaga ilmiah di seluruh dunia dan membantu mengidentifikasi tanda-tanda potensi wabah epidemi pada tahap awal.

Tedros mengatakan: “Salah satu pelajaran yang didapat dari pandemi Covid-19 adalah bahwa dunia perlu melakukan lompatan besar dalam analisis data sehingga politisi dapat membuat keputusan kesehatan masyarakat atas dasar ini.” € 30 juta pendanaan awal berasal dari pemerintah federal. “Data adalah dasar penting untuk memerangi epidemi di masa depan,” kata Kanselir Angela Merkel dalam pesan video. “Data yang, jika dikumpulkan dan diproses dengan alat analisis yang tepat, menghasilkan wawasan yang tidak dapat kami temukan sendiri, atau setidaknya, temukan dengan cepat. Pusat WHO di Berlin akan menggunakan kemampuan teknis ini dan akan membagikan hasilnya dengan semua negara . “

Pusat tersebut tidak dimaksudkan untuk menjadi badan baru, seperti yang dikonfirmasi oleh Koordinator Bantuan Darurat WHO Mike Ryan. Sebaliknya, dengan dukungan dari Jerman, WHO ingin menyediakan platform dan alat yang memungkinkan ilmuwan dari seluruh dunia mengevaluasi data. Tujuannya adalah untuk merancang model yang dapat digunakan untuk menilai risiko dengan lebih baik. Selain pemerintah, mitra juga harus lembaga penelitian dan organisasi lain. Ryan mengatakan AI akan memainkan peran besar.

Span mengatakan semuanya berdiri dan jatuh dengan keinginan negara-negara WHO untuk kerja sama dan transparansi. Dia mengimbau pemerintah untuk belajar dari pandemi Coronavirus. Semua negara harus bekerja untuk mempersiapkan pandemi. “Dunia tidak cukup siap,” kata menteri itu. “Dalam dunia yang saling terhubung, risiko epidemi harus dideteksi secepat mungkin.”

READ  Karena hujan, kualitas air Aist menjadi buruk lagi